Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

Komisi A Sidak Jalan Perumahan Villa Bukit Mas

"Amar Putusan Mahkamah Agung (MA) RI Nomor 684 PK/Pdt/2012 lalu, Linda Handayani Nyoto dinyatakan menang gugatan atas lahan tersebut. Pemkot dan PT Inti Insan Lestari mempunyai kewajiban membayar ganti rugi sebesar Rp. 3.835.065.000

Jaksa Berharap Anak BF Sutadi Tidak Divonis Rehab

Dasar kami adalah tes urinenya yang negatif. Sehingga kami menyimpulkan ada pemufakatan jahat untuk menguasai sabu yang dipesan dari terdakqa Rully Setiawan

Januari 2017, Risma Gelar Mutasi

Ya kalau mau sekarang mutasi ya aku siap aja, ayo tak mutasi. Tapi apa yang lain siap semuanya. Sebab ada SKPD yang baru, juga ada yang nomenklaturnya dirubah. Saya kira yang pas itu awal tahun depan

Eksepsi Ditolak, Korupsi Husnul Ke Pembuktian

Keberatan terdakwa Husnul Khuluq terkait kewenangan Pengadilan Tipikor dalam mengadili perkaranya tidak berdasar. Selain itu, jaksa juga mengklaim telah menyusun surat dakwaannya sesuai dengan prosedur dengan terpenuhinya syarat-syarat formil dan materiil

Yontaifib Marinir: Pasukan Elit Marinir TNI AL

Berkaca dari mahalnya operasi amfibi di luar negeri (dari sisi jumlah korban pasukan pendarat) dan pengalaman dalam Operasi Indra — operasi amfibi pertama KKO AL di pantai Indramayu kala menumpas DI/TII pada Maret 1953— maka kebutuhan akan adanya satuan Amphibious Recon ini memang terbilang mendesak

Dahlan Iskan Didakwa Pasal Berlapis

Dahlan Iskan didakwa dengan pasal berlapis. Dalam dakwaan primer, Dahlan Iskan dijerat melanggar pasal 2 ayat (1) Jo Pasal 18 UU. No 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU No.31 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.Sedangkan dalam dakwaan subsider, Dahlan dijerat melanggar Pasal 3 Jo Pasal 18 UU No.31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU No.31 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP

Mantan Ketua KPK Muncul Disidang Dahlan

Kedatangan mereka hanya untuk memberikan support ke Dahlan Iskan. Usai bertemu dilobby Pengadilan Tipikor, ketiga tokoh itu langsung masuk ke ruang saksi prima sambil menunggu sidang pembacaan eksepsi Dahlan Iskan dibacakan tim penaeehat hukumnya yang diketuai Yusril Ihza Mahendra

Pemkot Surabaya Terima Hibah Peralatan IKM

Beberapa peralatan yang dihibahkan ke Pemkot Surabaya untuk pemberdayaan pelaku IKM tersebut diantaranya mesin obras sebanyak tiga unit, mesin neci tiga unit, mesin jahit 22 unit, mesin pengering sepatu, shoelast sepatu pria dan beberapa mesin

Jumat, 22 September 2017

Dewan Pertanyakan Efektifitas Program Gowes Risma


KABARPROGRESIF.COM : (Surabaya) Kalangan DPRD Kota Surabaya mempertanyakan efektifitas kegiatan gowes bagi pegawai Pemkot Surabaya yang dicetuskan oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.

Anggota Komisi C, M. Machmud, Jumat (22/9) menyatakan, sebelum mengeluarkan kebijakan, pemkot Surabaya harus mempelajari terlebih dahulu cuaca, karakter masyarakat serta keamanannya.


“PNS dari Sidoarjo, Gresik, Benowo atau pinggiran kota lainnya harus gowes ke balai kota itu. Kalau pegawai laki, kalau yang perempuan bagaimana jika pakai seragam bersepeda,” tanyanya heran.

Machmud memperkirakan, jika kebijakan tersebut diterapkan, meski hanya sebulan sekali, akan banyak tempat persewaan sepeda di sekitar kantor pemkot Surabaya, seperti di Genteng, Undaan, Pacarkeling, Ambengan dan sekitar Balai Kota.

“Pegawai pemkot nanti turun di situ (tempat sewa), kemudian selfie dilaporkan pimpinan agar terlihat mematuhi aturan,” kata Politisi Partai Demokrat.

Mantan Ketua DPRD ini, menilai, kebijakan gowes bagi para PNS di lingkungan balai kota berdampak pada irama kerja, waktu dan sebagainya. Pasalnya, mereka harus berangkat kerja jauh lebih pagi dari waktu biasanya.

“Dari Benowo naik sepeda motor yang biasanya 1 jam, bisa 3 jam kalau naik sepeda. Jadi berangkatnya ke kantor bisa pukul 05.00. Praktis, kegiatan di rumah kan juga lebih pagi lagi,” paparnya.

Machmud mengatakan, kewajiban gowes bagi pegawai pemkot Surabaya akan membawa dampak yang luar biasa bagi gaya hidup mereka.

Untuk itu, ia berharap, kebijakan tersebut dipikirkan kembali. Menurutnya, apabila kebijakan tersebut mengadopsi  luar negeri, perbedaannya cukup banyak.

“Di sana kan, iklim, cuaca dan jumlah pegawainya tak sebanyak pemerintah kota yang mencapai 20 ribuan,” tuturnya.

Menanggapi, tempat persewaan sepeda di beberapa tempat yang akan disediakan pemerintah kota Surabaya dengan menggandeng pihak sponsorship, Machmud menengarai, kerjasama tersebut atas dorongan dari pihak ketiga tersebut.

“Kalau ada niatan kerjasama dengan swasta, jangan-jangan memang ada dorongan dari pihak ketiga itu,” katanya.

Machmud mengatakan, rencana membuka persewaan sepeda justru akan memperkaya pihak ketiga. (arf)

Ke Dua Kalinya, Anak Wali Kota Risma Jadi Korban Kejahatan


KABARPROGRESIF.COM : (Surabaya) Anak Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini alias Risma, Fuad Benardi (27 tahun), kembali ‘dikerjai’ penjahat. Dalam sebulan dua kali Fuad menjadi korban kejahatan. Kali ini tas kecilnya berisi barang berharga yang ada di dalam mobilnya digondol maling.

Peristiwa ini dialami Fuad saat ia tengah mengisi bahan bakar di SPBU Kayoon Surabaya, Jawa Timur, Selasa 12 September 2017. Saat ia turun dari kursi kemudi, ia memang tak mengunci mobilnya.

Rupanya tersangka, FR alias F bersama MI mengintai dari jauh. Tahu mobil korban tak dikunci, keduanya langsung beraksi dengan cepat. Tersangka MI turun lalu membuka pintu dan mengambil tas cokelat milik korban. Keduanya langsung tancap gas.

Ditemani rekannya, Fuad lalu melaporkan apa yang dialaminya ke polisi.

"Kebetulan korbannya anak dari pejabat di pemkot, saya tidak perlu sebut nama dan jabatannya," kata Kepala Kepolisian Resor Kota Besar Surabaya, Komisaris Besar Polisi Muhammad Iqbal, saat merilis kasus itu di Markas Polrestabes Surabaya, Jawa Timur, Kamis, (21/9/2017).

Tim Antibandit Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Surabaya pun bergerak. Hasilnya, F dan MI berhasil ditangkap pada 18 dan 20 September 2017. Karena melawan saat akan ditangkap, kaki kanan keduanya ditembak polisi.

Tak hanya itu, tiga penadah juga ditangkap, yakni M, F, dan E. Semua tersangka yang diamankan tinggal di Surabaya.

Iqbal mengatakan, tersangka dan komplotannya ternyata sudah 12 kali melakukan aksi serupa, empat tempat kejadian perkara di antaranya di SPBU.

"Tersangka (F) ini ternyata residivis kasus curanmor. Tiga tahun lalu pernah dihukum di lapas (lembaga pemasyarakatan)," katanya.

Pada Agustus 2017, Fuad Benardi jadi korban pecah kaca saat memarkirkan mobilnya di pinggir jalan GOR Sudirman Jalan Raya Kertajaya, Kecamatan Mulyorejo, Surabaya, Jawa Timur.

Tas milik Fuad berisi laptop di dalam mobil digondol maling. Dua hari kemudian pelakunya juga berhasil ditangkap polisi. (arf)