Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

Dukung Kebijakan Pemerintah Pusat, Pemkot Surabaya Awasi Pembelian LPG 3 Kg

Agar pengguna LPG 3 Kg tepat sasaran seperti kebijakan yang dilakukan Pemerintah Pusat, maka mulai 1 Juni 2024 pembelian LPG 3 kilogram atau gas melon di Surabaya harus dilakukan dengan menunjukkan Kartu Tanda Penduduk

Wali Kota Eri Segera Resmikan Kota Lama Surabaya, Berbarengan dengan Green Force Run

Peresmian Kota Lama Surabaya dilakukan bersamaan dengan Green Force Run, sekaligus untuk mengenalkan kawasan Kota Lama Surabaya kepada para peserta.

Peluang Investasi untuk Pengembangan Eks THR-TRS

Pemkot Surabaya menggandeng Kamar Dagang dan Industri (Kadin) untuk mempromosikan proyek peluang investasi di Kota Pahlawan. Diantaranya di kompleks eks Taman Hiburan Rakyat (THR) dan Taman Remaja Surabaya (TRS).

KPU Surabaya Kenalkan "Si Mbois" Sebagai Maskot Pilkada 2024

Si Mboys akronim dari 'Siap Memilih dan Berdemokrasi Untuk Surabaya' diperkenalkan sebagai maskot untuk Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024. Maskot tersebut dinilai mampu merepresentasikan makna Kota Surabaya.

Pemkot Surabaya Komitmen Amankan Aset yang Dikuasai Pihak Ketiga

Berbagai upaya strategis terus dilakukan Pemkot Surabaya untuk memastikan aset daerah dapat dimanfaatkan secara optimal demi kepentingan warga dan pemerintah.

Minggu, 15 Januari 2023

Koramil dan Puskesmas Mantup Bedah Rumah Pasien TBC


KABARPROGRESIF COM: (Lamongan) Koramil Mantup, bersama pihak Puskesmas dan elemen masyarakat melakukan adanya bedah rumah yang ditujukan bagi salah satu penderita TBC di Dusun Rumpuk, Desa Rumpuk, Kecamatan Mantup.

Ialah rumah milik Suwadi, salah satu penderita TBC yang rumahnya dijadikan sasaran bedah rumah pada Minggu (15/01/2023) pagi.

Danramil Mantup, Kapten Kav Nur Chodjim mengatakan bedah rumah itu dilakukan demi meringankan beban Suwadi.

“Pada intinya, kami memberikan solusi pada beliau,” kata Danramil.

Selama ini, kata Danramil, diketahui rumah milik Suwadi dinyatakan tak layak huni. Kondisi rumah Suwadi, seakan menjadi pantauan tersendiri bagi semua pihak untuk mengambil langkah sigap.

“Dengan adanya bedah rumah ini, mudah-mudahan kesehatan beliau semoga lekas membaik,” ucap Kapten Nur Chodjim.

Babinsa Semarapura Lepas Peserta Jalan Sehat


KABARPROGRESIF.COM: (Klungkung) HUT SMA Pariwisata Saraswati, Kabupaten Klungkung tak lepas dari beberapa event yang saat ini digelar. 

Salah satunya, jalan sehat yang diawali dari pintu gerbang SMA Parisiwata pada Minggu (15/01/2023) pagi.

Pelaksanaan event itu, tak lepas dari adanya peran Babinsa yang ikut serta mengawal suksesnya kegiatan dalam peringatan HUT SMA tersebut.

Babinsa Semarapura Kauh, Peltu Sang Ketut mengatakan setidaknya terdapat ratusan peserta jalan sehat yang saat ini dilepas oleh dirinya. Pelepasan itu, tentunya turut melibatkan pihak sekolah setempat.

“Selama pelaksanaan, kita juga memberikan pengawalan. Itu supaya tidak mengganggu ketertiban masyarakat,” katanya.

Terpisah, Gusti Made Suberata menambahkan jika pihaknya sengaja melibatkan aparat Babinsa selama pelaksanaan jalan sehat berlangsung. 

Menurutnya, selain Babinsa pihak SMA Pariwisata juga mengajak aparat Bhabinkamtibmas.

“Aparat Babinsa dan Bhabinkamtibmas kita libatkan, demi terwujudnya kelancaran dan ketertiban event ini,” pungkasnya.

Sabtu, 14 Januari 2023

Wali Kota Eri Pastikan Sekda Terpilih Menjabat Maksimal Tiga Tahun


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menggelar seleksi terbuka pengisian jabatan pimpinan pratama Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Surabaya sejak beberapa waktu lalu. 

Sejauh ini ada tiga nama ASN Pemkot Surabaya yang sudah menjalani berbagai tahapan seleksi. 

Ketiganya adalah Kepala Inspektorat Ikhsan, Kepala Badan Kepegawaiaan dan Pengembangan SDM Rachmad Basari, dan Kepala DSDABM Lilik Arijanto.

Adapun pengumuman Sekda terpilih akan dilaksanakan pada Selasa (17/1) mendatang. 

Pengumuman Sekda terpilih atau Sekda definitif itu akan diumumkan melalui laman resmi Pemkot Surabayadi website surabaya.go.id.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi berharap siapa pun nantinya yang terpilih menjadi Sekda Kota Surabaya, dapat bermanfaat dan dapat membahagiakan warga Kota Surabaya. 

Ia juga memastikan bahwa siapa pun kandidat yang terpilih akan diminta membuat surat pernyataan hanya akan menjabat maksimal tiga tahun.

“Insyaallah tiga-tiganya yang lolos ini orang baik dan mereka punya komitmen yang luar biasa. Siapa pun yang terpilih saya pastikan buat surat penyataan, maksimal jabatannya tiga tahun, lalu dia harus mengundurkan diri dari jabatan Sekda. Karena Sekda itu saya ingin sama dengan kepala dinas, setiap tiga tahun harus berputar. Sekda dan kepala dinas bukan jabatan selamanya. Tapi harus berputar dan harus mau merasakan di tempat lainnya,” kata Wali Kota Eri di kediaman pribadinya, Sabtu (14/1).

Menurutnya, kebijakan ini baru pertama kali dilakukan tahun ini, dengan harapan perputaran jabatan itu bisa membahagiakan masyarakat Surabaya. 

Itu berlaku bagi siapa pun Sekda terpilih dan walaupun Sekda itu menorehkan berbagai prestasi selama menjabat.

“Kalau kadis diputar itu kan biasa, kalau Sekda berputar kan tidak biasa. Oleh karena itu, nanti saya akan minta buat surat pernyataan, harus mau diputar, harus mau dipindah tanpa menuntut sesuatu apapun kepada Pemkot Surabaya. Saya ingin membiasakan semua pejabat di pemkot itu berputar untuk memberikan kebahagian kepada umatnya di tempat yang berbeda,” tegasnya.

Melalui kebijakan ini, ia juga berharap semua pejabat di Pemkot Surabaya bisa selalu belajar dan selalu intropeksi diri. 

“Meskipun Sekda-nya berprestasi harus tetap mau diputar. Dengan perputaran itu, maka akan membuat orang itu lebih sempurna, orang akan mengerti kekurangannya dan kelebihannya,” katanya.

Bahkan, bagi Wali Kota Eri jabatan Sekda dan kepala dinas itu tidak ada bedanya. Sebab, tingkat eselonnya sama-sama eselon II, apalagi sekarang tidak ada eselon II a dan II b. 

“Jadi, karena eselonnya sama ya harus mau diputar, harus biasa saja. Jangan ditahan-tahan jabatan itu, makanya pindah itu biasa,” pungkasnya.

Pemkot Surabaya Bakal Bongkar Jaringan Utilitas Bodong dan Telat Bayar Sewa


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya telah menindak belasan jaringan utilitas provider bodong dan yang sudah habis masa perizinannya. 

Penertiban itu dilakukan mulai dari Februari - Desember 2022 di 7 kawasan utama aset milik Pemkot Surabaya. 

Ketujuh kawasan utama itu diantaranya Jalan Pemuda, Jalan Panglima Sudirman, Jalan Basuki Rahmat, Jalan Embong Malang, Jalan Praban, Jalan Tunjungan, dan Jalan Blauran. 

"Penindakan jaringan utilitas bodong itu, dilakukan oleh Tim Koordinasi Pembangunan Jaringan Utilitas (KPJU). Yang terdiri dari DSDABM bersama jajaran Satpol PP beserta Perangkat Daerah (PD) terkait di lingkup pemkot," kata Kepala Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (DSDABM) Kota Surabaya, Lilik Arijanto, Sabtu (14/1).

Lilik mengungkapkan, dalam setahun setidaknya ada 10 - 15 utilitas provider bodong yang ditertibkan di masing-masing jalur utama itu. Rata-rata, utilitas provider bodong itu tidak memiliki izin.

Penertibannya, lanjut Lilik, DSDABM terlebih dahulu melakukan pengecekan di 7 titik tersebut. Ketika ditemukan ada utilitas provider yang tidak berizin, maka pemkot akan memberikan surat peringatan. 

"Dengan cara memberikan surat peringatan satu. Bila tidak dilanjuti, tentu kami akan mengirim surat peringatan kedua bahkan ketiga," ungkap Lilik. 

Apabila tidak ada respon lanjutan dari provider terkait, sambung Lilik, maka DSDABM dan Satpol PP Kota Surabaya segera melakukan pemanggilan terhadap pemilik utilitas terkait. 

Setelah dipanggil, pemilik utilitas kemudian diajak untuk mediasi, mengenai pemasangan tanpa izin atau yang masa sewanya telah berakhir. 

"Kalau tidak ada progres lebih lanjut, seperti izin dan pembayaran pemasangan utilitas dari pihak provider, secara tegas kami tertibkan, atau mereka bisa membongkar sendiri," sambungnya. 

Lilik mengimbau kepada setiap pemilik provider untuk tertib dan izin terlebih dahulu, ketika akan memasang utilitas di kawasan tanah jalan atau aset milik pemkot. 

Bila tidak melakukan perizinan, maka akan berdampak pada meruginya Pendapatan Asli Daerah (PAD). 

Tak hanya itu, utilitas bodong juga berdampak pada hasil audit tahunan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Sesuai dengan Peraturan Daerah Nomor 5 tahun 2017 dan Peraturan Wali Kota Nomor 49 tahun 2015, ada dua syarat yang harus dipenuhi ketika akan memasang jaringan utilitas. 

Diantaranya adalah izin pelaksanaan dan penempatan pembangunan jaringan utilitas.

"Sebelum jaringan utilitas itu dibangun di lahan aset milik pemkot, maka harus izin pemanfaatan lahan. Jadi, harus ada hubungan hukum untuk persyaratannya, kemudian dikaji oleh Tim KPJU apakah pemasangannya dilakukan di aset pemkot atau bukan," paparnya. 

Jika jaringan utilitas tersebut ternyata dibangun di kawasan aset pemkot, maka akan dihitung nilai sewa pemanfaatan lahan melalui pihak ketiga. 

"Nanti DSDABM akan berkoordinasi dengan Kantor Jasa Penilai Publik (KJPP) untuk menghitung nilai sewanya. Jadi bukan pemkot yang menghitung nilai sewa, tapi pihak ketiga yang sudah mendapatkan lisensi dari Kementerian Keuangan," urainya.

Setelah hasil penilaian sewa dari  KJPP ditentukan, maka akan disampaikan kepada pemilik jaringan utilitas, mengenai nominal biaya sewanya. 

"Sekaligus kami keluarkan surat izin pelaksanaan pembangunan dan perjanjian jangka waktu sewanya," pungkasnya.

Selama Umroh, Inilah Doa Wali Kota Eri kepada Kota Surabaya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Akhirnya terungkap doa Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi selama menjalankan umroh di tanah suci. 

Bahkan, doa kepada Surabaya itu tidak hanya menjadi doa dia saja, tapi semua rombongannya juga dimintai tolong untuk mendoakan hal yang sama tentang Surabaya.

Wali Kota Eri menjelaskan bahwa sebelum berangkat dan waktu sampai di Madinah, ia menyampaikan kepada rombongannya, dan kebetulan di rombongan itu juga ada Kepala Perangkat Daerah (PD), camat dan lurah. 

Ia juga memastikan bahwa kalau seseorang mendoakan orang lain, dan doa itu bisa terwujud dan terkabul, maka doa itu akan akan kembali kepada orang yang mendoakan itu.

“Saya minta tolong didoakan supaya Surabaya menjadi kota yang baldatun warobbun ghafur, masyarakatnya sejahtera, masyarakatnya bahagia dan makmur, serta dijauhkan dari wabah, dijauhkan dari penyakit, dijauhkan dari paceklik, dijauhkan dari kemiskinan seperti di Kota Makkah Mukarromah dan Madinah Munawwaroh,” kata Wali Kota Eri dikediamannya, Sabtu (14/1).

Menurutnya, doa itu dia minta kepada rombongannya setiap hari, sehingga yang mendoakan Surabaya dan warga Surabaya itu tidak hanya dirinya saja, melainkan juga Kepala PD, camat dan lurah yang ikut dalam rombongan tersebut. 

Ia menjelaskan bahwa doa yang disampaikan itu sama semuanya, karena memang sejatinya doa para pemimpin itu, doanya para umaro’ itu kebahagiaan umatnya jauh lebih penting daripada kebahagiaan dirinya. 

“Jadi, kalau saya doa pasti begini, Ya Allah berikanlah rezeki orang Surabaya, berikanlah kebahagiaan orang Surabaya, berikanlah kemakmuran orang Surabaya seperti engkau memberikan kebahagiaan kepada saya dan memberikan rezeki kepada saya. Insyaallah kalau begitu pasti makmur,” katanya. 

Oleh karena itu, ia juga mengakui bahwa sudah meminta kepada semua jajaran Pemkot Surabaya untuk terus melakukan inovasi dan berbagai terobosan supaya warga miskin di Surabaya bisa terus ditekan. 

“Minimal nanti mereka sudah punya pekerjaan semuanya, sehingga bisa terangkat dari kemiskinan,” ujarnya.
Ia juga mengakui bahwa selama umroh itu juga mendoakan supaya semua pejabat yang ada di lingkungan Pemkot Surabaya bisa selalu amanah. “Semoga bisa amanah dan selalu bisa membahagiakan untuk umat,” pungkasnya. 

Warga Surabaya Anggap Eri - Armuji Penuhi Janji Kampanye


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Masa jabatan kepemimpinan Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi dan Wakilnya, Armuji telah berjalan 2 tahun lamanya. 

Dan ternyata masyarakat Surabaya menganggap pasangan ini telah memenuhi janji kampanyenya. 

Hasil riset yang dilakukan Surabaya Survey Center (SSC) menunjukkan sebanyak sebanyak 68 persen sudah memenuhi janji kampanyenya, kemudian hanya 26,4 persen yang menjawab belum memenuhi janji kampanye, serta sisanya 5,6 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab. 

Peneliti Senior SSC, Ikhsan Rosidi mengungkapkan hasil terkait dengan pemenuhan janji kampanye ini relevan dengan hasil survei mengenai program Pemkot Surabaya yang sudah dilaksanakan secara maksimal. 

Terbukti sebanyak 24,1 persen menyatakan Pemkot Surabaya telah meningkatkan layanan kesehatan, 23 persen meningkatkan kualitas pendidikan, diikuti dalam menjaga dan meningkatkan penghijauan menunjukkan sebanyak 15,2 persen. 

"Hasil lainnya seperti birokrasi yang bersih dan melayani sebanyak 13,6 persen, pemulihan ekonomi sebanyak 9,6 persen, membuka lapangan kerja 5,4 persen, serta mewujudkan lingkungan yang harmonis dan berbudaya sebanyak 4,6 persen. Sementara 4,5 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab," kata Ikhsan Rosidi, Kamis (11/1) lalu.

Sebagai informasi, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan dari tanggal 01-10 Januari 2023 di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. 

Sebanyak 1.200 responden dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. 

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid.

Pemkot Surabaya Sediakan Transaksi Lewat e-Commerce, Bayar PBB Semakin Mudah


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memberikan kemudahan bagi masyarakat yang akan membayar Pajak Bumi Bangunan (PBB). 

Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Surabaya memberikan fasilitas pembayaran melalui berbagai platform online dan minimarket.

Kini tidak perlu repot datang untuk antre ke bank atau Mal Pelayanan Publik Siola, saat akan membayar PBB. 

Warga Surabaya cukup menggunakan ponsel dan atau pergi ke minimarket terdekat. 

Pembayaran PBB saat ini semakin mudah. Bisa melalui beberapa e-commerce (toko online), diantaranya Tokopedia, Shopee, Blibli Alfamart, Indomaret dan OVO. 

“Pembayarannya juga bisa melalui Q-Ris dan pembayaran melalui aplikasi mobile Bank Jatim, Mandiri dan BNI,” kata Kepala Bapenda Kota Surabaya, Musdiq Ali Suhudi, Sabtu (14/1).

Pembayaran PBB melalui e-commerce ini bertujuan untuk memudahkan masyarakat, mulai dari segi waktu hingga jarak. 

Bagi yang akan membayar PBB, cukup membuka salah satu aplikasi merchant atau mobile banking melalui telepon genggam.

Misal di Tokopedia, masyarakat dapat memilih menu “Top-up & Tagihan”, setelah itu pilih “Pajak PBB”. Kemudian muncul kolom “Pilih Cluster” paling atas dan cari Provinsi Jawa Timur. 

Setelah itu lanjut mengisi kolom kedua “Kota/Kabupaten”, pilih PBB Kota Surabaya dan pilih tahun pembayaran pada kolom berikut. 

Setelah itu, dilanjutkan dengan mengisi 18 digit Nomor Objek Pajak (NOP) yang dimiliki oleh masing-masing pemilik bangunan. 

Jika dirasa sudah mengisi semua kolom tersebut, maka berlanjut ke proses pembayaran. 

“Kalau di Tokopedia, pembayarannya bisa menggunakan metode GoPay atau virtual account,” jelas Musdiq. 

Kemudahan ini sejurus dengan visi dan misi Wali Kota Eri Cahyadi. Sebagai pelayan publik, pemkot wajib memberikan kepastian dengan fasilitas pelayanan yang cepat dan inovatif. 

“Bahkan, jika pembayaran PBB dilakukan melalui Tokopedia bisa dibayar dengan cara mengangsur. Kami turut mengapresiasi kepada merchant yang sudah bekerjasama dengan Pemkot Surabaya secara maksimal, bahkan memudahkan warga kami,” ungkapnya. 

Meskipun ada fasilitas pembayaran online, warga juga masih bisa melakukan pembayaran di Mal Pelayanan Publik Siola. 

Mulai dari pembayaran hingga mutasi PBB juga bisa dilakukan di konter Bapenda, Mal Pelayanan Publik Siola. 

Musdiq mengimbau kepada masyarakat agar tidak lupa untuk melakukan pembayaran pajak PBB di tahun 2023. 

Tak lupa ia juga mengingatkan, bahwa Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT) 2023 sudah dapat diunduh melalui website www.surabaya.go.id, kemudian pilih menu PBB selanjutnya pilih cetak e-SPPT.

“Silahkan dicetak SPPT-nya melalui online, kami harap dengan kemudahan pelayanan ini warga bisa semakin taat pajak. Karena pajak itu bukan untuk pemkot, akan tetapi semua itu akan kembali lagi kepada masyarakat untuk pembangunan kota menjadi semakin lebih baik lagi,” pungkasnya. 

Jalankan Tugas Kedaruratan, Petugas DPKP Surabaya dari Nyemplung Sumur hingga Evakuasi Ular


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Banyak kejadian unik dan menarik yang dialami jajaran Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Surabaya saat melakukan evakuasi kedaruratan. 

Bahkan, data evakuasi kejadian pada tahun 2022, meningkat menjadi 1.400 dari tahun 2021 sebanyak 624 peristiwa.

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Surabaya,  Dedik Irianto menceritakan beragam kisah unik dan menarik yang pernah dialami jajarannya. 

Kejadian itu dialami oleh para personelnya saat membantu warga melakukan beragam evakuasi penyelamatan kedaruratan atau rescue.

"Penyelamatan itu dalam arti kita membantu dalam hal terkait kedaruratan. Artinya, kedaruratan yang bisa mengancam jiwa, bisa mengancam kerugian materi atau kerugian materil," kata Dedik Irianto, Sabtu (14/1).

Namun demikian, tak sedikit kejadian menarik yang pernah ditangani personel DPKP Surabaya. 

Seperti di antaranya saat membantu mengambil kunci sepeda motor warga yang jatuh ke dalam saluran gorong-gorong saat tengah malam. 

"Pernah ada saat malam hari itu warga hubungi kami, kontak kunci kendaraannya masuk ke dalam gorong-gorong. Itu ya tetap kita layani, kita bantu," cerita Dedik.

Tak hanya itu, Dedik mengatakan, pihaknya juga beberapa kali mengevakuasi kucing terjebak di atas pohon hingga membantu warga melepas cincin yang menyangkut di jari tangan. 

Bahkan, juga pernah membantu mencarikan dompet milik seorang nenek yang masuk ke dalam sumur.

Dedik kembali menceritakan, saat itu ada warga yang menghubungi Command Center 112 untuk meminta pertolongan mengambil dompet di dalam sumur. 

Namun setelah dicari di dalam sumur, ternyata dompet itu tidak ada.

"Ternyata setelah dicari teman-teman nyemplung ke dalam sumur tidak ada dompetnya. Akhirnya tidak ketemu setelah dicari-cari di dalam sumur, dan ternyata orangnya sendiri lupa menaruhnya di mana," ujarnya.

Selain pernah nyemplung mencari dompet di dalam sumur, kejadian-kejadian lucu juga tak luput dialami jajaran DPKP Surabaya selama tahun 2022. 

Dedik menyebut, setidaknya pernah dua kali jajarannya melakukan evakuasi ular di dalam rumah yang ternyata hanya berupa mainan.

Pertama, evakuasi dilakukan saat hari kedua perayaan Hari Raya Idul Fitri Tahun 2022. Ketika itu ada warga yang meminta bantuan CC 112 untuk mengevakuasi ular di dalam rumah. 

Sebab, saat itu rumah hanya ditinggali seorang Asisten Rumah Tangga (ART) dan majikannya tengah pergi ke luar kota.

"Dia (ART) sudah dua hari tidak berani masuk ke rumah karena ada ular di bawah kasur, akhirnya tetangga menyarankan untuk telepon CC 112. Nah, setelah kita datang dan melakukan evakuasi, ternyata itu hanya ular mainan," terang Dedik.

Kejadian yang sama juga pernah dialami personel DPKP Surabaya pada bulan Desember tahun 2022. 

Bedanya, kali ini ular yang dilaporkan oleh warga posisinya berada di atas lemari di dalam rumah. 

Ternyata setelah dijepit menggunakan snake stick atau tongkat penjepit ular, rupanya hanya mainan. 

"Itu pernah terulang lagi di Desember 2022 kemarin, yang ternyata ular mainan. Ketika dicubit pakai stick, ternyata itu hanya ular mainan," katanya.

Meski demikian, Dedik memastikan bahwa apapun kejadian kedaruratan yang dilaporkan oleh warga, tetap akan dilayani. 

Dan, seluruh layanan evakuasi kedaruratan yang diberikan oleh Pemkot Surabaya ini bersifat gratis atau tidak ada biaya.

"Apapun itu kejadian kedaruratan yang dilaporkan oleh warga, kita tetap layani. Karena evakuasi penyelamatan ini juga menjadi bagian dari penilaian Indikator Kinerja Operasional (IKO) kita," pungkasnya. 

Setelah Menanti Puluhan Tahun, Warga Tambak Asri Selatan Akhirnya Menikmati Air PDAM


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Setelah menanti puluhan tahun, kini warga yang ditinggal di kawasan Jalan Tambak Asri Selatan I RW 9, Kelurahan Morokrembangan, Kecamatan Krembangan Kota Surabaya, akhirnya dapat menikmati air bersih PDAM. 

“Dalam rangka mewujudkan program PDAM 2023 Semua Terlayani PDAM melakukan Gerak Cepat pemasangan PDAM di wilayah Tambak Asri Selatan I RW 9, Surabaya. Kami ingin di tahun 2023 sudah tidak ada lagi warga Surabaya yang tidak mendapatkan air,” kata Direktur Utama PDAM Surya Sembada, Arief Wisnu, Sabtu (14/1).

Bagi Abdul Somad warga Tambak Asri Selatan, ia dan warga lainnya tampak sangat antusias dengan adanya pemasangan PDAM di wilayahnya pada hari Kamis (12/1) lalu. 

Ia juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada PDAM Surya Sembada karena telah memberikan kemudahan dalam proses pemasangan jaringan PDAM. 

“Dengan adanya saluran air PDAM warga bisa menikmati air bersih yang selama ini sangat diharapkan. Warga menanti terpasangnya PDAM selama puluhan tahun. Saya selaku koordinator warga sangat senang dengan pemasangan PDAM di wilayah Tambak Asri Selatan ini. Kami mengucapkan terima kasih ke PDAM karena sudah mempermudah warga kami untuk pemasangan jaringan PDAM,” ujar Abdul Somad, Koordinator Warga Tambak Asri Selatan 1 Kota Surabaya.

Di kawasan Jalan Tambak Asri Selatan ada sekitar 200 rumah yang terkendala administrasi untuk pemasangan PDAM sejak tahun 2008, saat ini beberapa rumah sudah teraliri air PDAM. 

“Kami senang sekali dengan pemasangan PDAM, puluhan tahun kami mandi dan mencuci menggunakan air sumur yang kondisinya airnya bau dan kotor, saat ini sudah terpasang PDAM kami bersyukur, semoga tetangga-tetangga semua juga bisa pasang PDAM seperti saya," ujar Marina, warga Tambak Asri Selatan I/49, Surabaya. 

Tak Kuat Diperlakukan Kasar, Dengan Terpaksa Lenny Laporkan Suaminya ke Polisi


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Diceraikan selama dua kali oleh suaminya, Lenny Jahya tetap berusaha mempertahankannya. 

Perempuan berusia 64 tahun ini selalu mengajuan banding.

Sayangnya kesabaran Lenny Jahya ada batasnya. Puncaknya, Lenny Jahya pun melaporkan suaminya Samuel Suryadi ke Polrestabea Surabaya.

Ini lantaran Samuel Suryadi diduga telah memperlakukan kekasaran terhadap Lenny Jahya. Kini Samuel berstatus tersangka.

Menurut Lenny adanya perubahan sikap suaminya itu dirasakannya sejak empat tahun lalu. 

Samuel selalu memperlihatkan sikap yang tak wajar. Pria yang usianya sama dengannya tersebut kerap marah-marah tanpa alasan jelas. 

Namun sayangnya, perubahan sikap Samuel di dalam rumah tangganya, hingga kini Lenny mengaku tidak mengetahui penyebabnya.

 “Tidak ada apa-apa cari masalah. Saya pernah diusir dari rumah, dicekik, hingga pernah dilempar dari sofa,” ungkap Lenny, Sabtu (12/1). 

Kendati demikian, menurut Lenny hal tersebut tak selalu dirisaukannya.

Lenny mengaku tetap berusaha menjadi istri yang baik dan sabar. 

Hal itu Lenny lakukan agar tak merusak reputasi dan nama baik suaminya sebagai seorang pebisnis. 

"Saya tidak mau dia dipandang jelek,” katanya. 

Lenny menambahkan, dua tahun lalu, ia digugat ceral suaminya. 

Gugatan pertama sempat dicabut. Namun, berselang enam bulan, lagi-lagi suaminya menceraikannya untuk kali kedua di Pengadilan Negeri Surabaya. 

"Sudah diputus cerai. Tapi, klien saya mengajukan banding. Bu Lenny masih Ingin mempertahankan rumah tangganya,” tambah pengacara Lenny, Billy Handiwiyanto, 

Sayangnya, niat baik Lenny tidak dipedulikan Samuel. Suaminya itu tetap bersikap kasar kepadanya. 

Samuel pernah membongkar paksa pintu dapur serta mengambil piano kesayangannya dan tuga mwsin cuci dari rumahnya di perumahan dian istana wiying.

"Saya menjadi ketakutan karena saya sendirian di Surabaya. Tidak ada siapa-siapa. Anak satu-satunya tinggal di Amerika,” kata Lenny 

Lenny yang sudah tidak tahan, lantas melaporkan suami ke Polrestabes Surabaya. 

Pria yang sudah hidup bersama Lenny selama 42 tahun Itu kini ditetapkan sebagai tersangka penelantaran dan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). 

Lenny berharap suarninya itu dipenjara.

"Laporan ini dibuat karens faktor terpaksa. Bu Lenny masih berharap suaminya sadar dan kembali bisa hidup bersama lagi," ujar Billy. 

Samuel kini sudah tidak lagi tinggal bersama di rumah Lenny lagi. 

Sementara Pengacara Samuel, Yafet Kurniawan, menyatakan penetapan tersangka Samuel Suryadi Itu tidak tepat karena prosesnya tidak sesual prosedur,

“Disebut menelantarkan, padahal selama ini Pak Samuel selalu mencukupi kebutuhan Istri,” tutur Yafet. 

Bahkan kata Yafet Kurniawan, kliennya ini sempat memberikan uang sekitar Rp900 juta kepada Lenny sebelum dilaporkan. 

Tak hanya itu, Samuel juga masih menunjukkan sebagai kepala rumah tangga yang bertanggungjawab.

Samuel selama ini juga mencukupi kebutuhan rumah seperti membayar listrik dan air. 

Dengan kasus Itu, Samuel harus wajib lapor dua kali dalam sepekan, 

“Kasihan. Kami juga tngin kepasdan hukum. Kalau tudak cukup buktinya, kan seharusnya perkara dihentikan," ujarnya.

Masyarakat Surabaya Puas Terhadap Kinerja Presiden dan Gubernur


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Sudah berjalan selama 4 tahun, masa jabatan kepemimpinan Presiden, Joko Widodo. 

Dan ternyata kepuasan kinerja Presiden ini di Surabaya menunjukkan hasil memuaskan. 

Bukan hanya Presiden, nampaknya masyarakat Surabaya juga puas terhadap kinerja Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa. 

Hasil riset yang dilakukan Surabaya Survey Center (SSC) menunjukkan sebanyak 76,1 persen kalangan masyarakat puas terhadap kinerja Jokowi, sementara kepuasan terhadap Gubernur Jatim sebanyak 64,1 persen.

Peneliti Senior SSC, Ikhsan Rosidi mengungkapkan dari keseluruhan responden hanya 3,0 persen yang tidak puas dengan kinerja Presiden Jokowi, serta 17,0 persen menyatakan kurang puas dan sisanya 3,9 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab. 

“Hasilnya jelas, masyarakat Surabaya puas dengan kinerja Jokowi," kata Ikhsan Rosidi, Kamis (11/1) lalu.

Lebih lanjut, Ikhsan mengatakan hasil terhadap kinerja Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa makin bisa menyentuh hati masyarakat Surabaya. 

“Terkait kepuasan kinerja, hanya 4,9% yang tidak puas. Sementara yang kurang puas 28,2 persen kemudian sisanya 2,8 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab, tentunya ini menjadi catatan penting bagi Khofifah dalam menjalankan kepemimpinannya hingga 2024 nanti," ujar Ikhsan.

Sebagai informasi, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan dari tanggal 01-10 Januari 2023 di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. 

Sebanyak 1.200 responden dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. 

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid.

Kesadaran Masyarakat Lapor 112 Meningkat, Tetapi Jumlah Kebakaran di Surabaya Menurun


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Awareness atau kesadaran masyarakat terhadap keberadaan layanan Command Center (CC 112) milik Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya meningkat. 

Hal tersebut terlihat dari data Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Surabaya pada tahun 2021 dan 2022.

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Surabaya,  Dedik Irianto menjelaskan, selain menangani kebakaran, pihaknya juga memiliki tupoksi dalam hal penyelamatan kedaruratan atau rescue. 

Menariknya, pada tahun 2022 jumlah penanganan kebakaran lebih rendah dari data penyelamatan.

"Masyarakat sekarang lebih awareness untuk melaporkan kejadian ke Command Center 112. Dan sekarang kecenderungan angka penanganan kebakaran menurun dari angka penyelamatan," kata Dedik Irianto, Sabtu (14/1).

Dedik menjabarkan, bahwa pada tahun 2021, penanganan kebakaran yang dilakukan DPKP Surabaya sebanyak 644 peristiwa. 

Sedangkan di tahun 2022, penanganan kebakaran turun menjadi 614 kejadian.

Hal tersebut, kata dia, berbanding terbalik dengan angka penyelamatan atau rescue yang justru meningkat tajam di tahun 2022. 

Dimana pada tahun 2021, DPKP Surabaya melakukan evakuasi 655 kejadian dan kemudian meningkat pada tahun 2022 menjadi 1.400. 

"Kejadian evakuasi peningkatannya 100 persen. Dan ini menandakan masyarakat banyak yang sudah aware terkait Command Center 112," ungkapnya.

Selain lebih aware terhadap layanan Command Center 112, Dedik mengungkapkan, bahwa respon warga terhadap peristiwa kebakaran juga meningkat. 

Data DPKP Surabaya tahun 2020, respon warga terhadap kebakaran tercatat 39 persen dan meningkat di tahun 2021 menjadi 43 persen. 

Sedangkan di tahun 2022, angka respon warga terhadap kebakaran juga tercatat 43 persen.

"Artinya yang 43 persen itu sudah dipadamkan oleh warga. Jadi petugas kita datang, api sudah mati dipadamkan oleh warga, tinggal kita melakukan pembasahan atau pengecekan," terang Dedik.

Menurut Dedik, persentase kenaikan respon warga terhadap kebakaran tak lepas dari masifnya sosialisasi dan simulasi pelatihan yang dilakukan. 

Sejak beberapa tahun lalu, pemkot melalui DPKP dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), memang gencar memberikan pelatihan mitigasi bencana kepada masyarakat.

"Jadi artinya, sosialisasi kita, simulasi yang kita lakukan, warga bisa menanggapinya dengan baik. Sehingga sekarang (kebakaran) banyak yang bisa dipadamkan sendiri oleh warga. Warga sudah bisa melakukan pemadaman api sendiri," pungkasnya.

Jumat, 13 Januari 2023

Surabaya Terima Belasan Ribu Blanko KTP-el dari Kemendagri RI


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Belasan ribu blanko KTP (Kartu Tanda Penduduk) Elektronik atau KTP-el telah diterima oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Republik Indonesia (RI). 

Karenanya, melalui Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil) Kota Surabaya tengah melakukan proses pencetakan KTP-el untuk permohonan pencetakan yang telah masuk dalam sistem.

Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil) Kota Surabaya, Agus Imam Sonhaji mengatakan bahwa masyarakat diminta untuk tidak khawatir. 

Sebab, dapat dipastikan akan mendapatkan KTP-el, hanya saja masyarakat harus menunggu giliran sesuai dengan nomor urut antrean. 

“InsyaAllah Kemendagri sudah siap, mengirimnya bertahap karena yang meminta seluruh Indonesia. Sekarang ada belasan ribu (blanko) sudah datang, ini sudah masuk proses untuk mulai dicetak sesuai dengan urutan yang sudah antre,” kata Agus, Jumat (13/1).

Hingga saat ini, permohonan pencetakan KTP-el di Kota Surabaya telah mencapai 57 ribu lebih. 

Maka, sesuai dengan instruksi Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, ia menjelaskan, para pemohon bisa melihat nomor antrean dengan memindai barcode di e-kitir yang diberikan Dispendukcapil. 

Sehingga para pemohon bisa mengetahui bahwa antrean sudah bergerak. 

“Pak Wali Kota (Eri Cahyadi) meminta agar orang itu tahu, dia (pemohon) itu sebetulnya antrean masih lama atau sudah tinggal sedikit? Ke berapa sebetulnya? Isok nggak didelok (bisa tidak dilihat)? Jadi e-kitir itu ada QR codenya kalau di scan bisa muncul pemohon nomor urutan ke berapa. Mungkin kemarin (pemohon) masih urutan 15 ribu, sekarang urutan ke 800. Nah kan mereka senang, sebentar lagi akan dapat,” jelasnya.

Meski demikian, para pemohon juga bisa memanfaatkan produk layanan lainnya yang dimiliki oleh Kemendagri RI. 

Salah satunya bisa mengaktifkan KTP Digital yang juga memiliki status hukum yang sama dengan KTP-el. 

Hal ini telah tertuang dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) No. 72 Tahun 2022 Tentang Standar Dan Spesifikasi Perangkat Keras, Perangkat Lunak, Dan Blanko Kartu Tanda Penduduk Elektronik Serta Penyelenggaraan Identitas Kependudukan Digital.

“Sambil menunggu kiriman (blanko) lagi, kami juga mendorong pemohon dan masyarakat bisa mengaktifkan KTP Digital karena memiliki status hukum yang sama. Hal ini telah disebutkan dalam Permendagri No. 72 tahun 2022,” ujarnya.

Dalam proses aktivasi KTP Digital, masyarakat bisa langsung mengunjungi Mal Pelayanan Publik (MPP) Siola atau mengunjungi kantor kecamatan. Sedangkan di tingkat kelurahan, masih dilakukan secara bertahap. 

“Di kelurahan ada beberapa yang bisa, kemarin sudah dicoba karena Diskominfo (Dinas Komunikasi dan Informatika) Kota Surabaya sudah membantu meletakan jaringan disitu. Tapi belum semua, ini masih proses. Harapannya dalam waktu dekat kelurahan lainnya juga bisa, tapi yang pasti bisa di kecamatan dan di Siola,” terangnya. 

Lebih lanjut, Agus menyampaikan, bagi masyarakat yang tidak memiliki ponsel berbasis Android bisa meminta administrasi kependudukan (adminduk) secara manual. 

“Bisa minta dicetakkan biodata kependudukan WNI atau Suket (Surat Keterangan) KTP-el, ada opsi lain yang manual. Intinya tak usah risau dengan Dispenduk,” katanya. 

Oleh sebab itu, Agus memastikan, belasan ribu blanko KTP-el telah masuk tahap proses pencetakan. Sebab, kemampuan cetak dalam sehari mencapai 1.000 blanko. 

“Maka masyarakat mohon menunggu sebentar, antrean pasti akan habis. Bergiliran warga pasti mendapatkan (KTP-el),” pungkasnya.

Letkol Endi Gerilya Berantas Stunting Hingga Pelosok Desa


KABARPROGRESIF.COM: (Lamongan) Dandim 0812/Lamongan, Letkol Kav Endi Siswanto Yusuf berkomitmen untuk mencegah adanya balita yang terserang stunting di Kabupaten Lamongan, Jawa Timur.

Beragam cara, dilakukan oleh Letkol Endi. Salah satunya, dengan bergerilya membagikan bantuan gizi untuk balita yang ada di pelosok Desa di wilayah teritorialnya.

“Balita penderita stunting di Lamongan, tercatat sebanyak 3.276 anak,” ungkap Dandim. Jumat (13/01/2023) siang.

Program bapak asuh untuk anak penderita stunting yang digagas oleh dirinya, sangat penting untuk terus digencarnkan guna mengurangi angka penderita stunting.

“Pemberian bantuan ini merupakan wujud keseriusan dari kami dalam menangani stunting. Penanganan stunting, menjadi tanggung jawab kami,” jelasnya.

Selain Kodim, tambah Letkol Endi, penanganan stunting di Lamongan juga mendapat dukungan penuh dari pihak Pemkab. Bahkan, hingga saat ini dirinya akan terus berkoordinasi dengan Pemkab Lamongan terkait penanganan stunting.

“Pemberian asupan gizi ini, sekarang kita lakukan di tiga Kecamatan. Diantaranya, Kecamatan Sugio, Ngimbang dan Sambeng,” bebernya.

Warga Surabaya Anggap Eri - Armuji Penuhi Janji Kampanye


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Masa jabatan kepemimpinan Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi dan Wakilnya, Armuji telah berjalan 2 tahun lamanya. 

Dan ternyata masyarakat Surabaya menganggap pasangan ini telah memenuhi janji kampanyenya. 

Hasil riset yang dilakukan Surabaya Survey Center (SSC) menunjukkan sebanyak sebanyak 68 persen sudah memenuhi janji kampanyenya, kemudian hanya 26,4 persen yang menjawab belum memenuhi janji kampanye, serta sisanya 5,6 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab. 

Peneliti Senior SSC, Ikhsan Rosidi mengungkapkan hasil terkait dengan pemenuhan janji kampanye ini relevan dengan hasil survei  mengenai program Pemkot Surabaya yang sudah dilaksanakan secara maksimal. 

Terbukti sebanyak 24,1 persen menyatakan Pemkot Surabaya telah meningkatkan layanan kesehatan, 23 persen meningkatkan kualitas pendidikan, diikuti dalam menjaga dan meningkatkan penghijauan menunjukkan sebanyak 15,2 persen. 

"Hasil lainnya seperti birokrasi yang bersih dan melayani sebanyak 13,6 persen, pemulihan ekonomi sebanyak 9,6 persen, membuka lapangan kerja 5,4 persen, serta mewujudkan lingkungan yang harmonis dan berbudaya sebanyak 4,6 persen. Sementara 4,5 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab," kata Ikhsan Rosidi, Kamis (12/1).

Sebagai informasi, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan dari tanggal 1 - 10 Januari 2023 di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. 

Sebanyak 1.200 responden dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. 

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid.

Pembangunan RS TK III Brawijaya Ditarget Selesai Juni Mendatang, Pangdam V/Brawijaya Ingatkan Pengembang Soal Timeline dan Kualitas


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf, M.A., melaksanakan peletakan batu pertama Pengembangan Fasilitas Rumah Sakit Tingkat III/Brawijaya di Jalan Kesatrian No.9, Sawunggaling, Kecamatan Wonokromo Surabaya, Jumat, (13/1/2023). 

Rencananya, pembangunan RS Tingkat III Brawijaya akan ditargetkan selesai pada Juni 2023 dan diresmikan langsung oleh presiden RI, Joko Widodo.

Dalam kegiatan tersebut, Pangdam V/Brawijaya didampingi PJU Kodam V/Brawijaya, Karumkit Tingkat III Brawijaya,  dan dihadiri pemenang tender Pengembangan RS Tingkat III Brawijaya.

Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf mengapresiasi atas inisiasi dan inovasi Kepala Rumah Sakit dalam mengembangkan fasilitas pelayanan dan kesehatan di lingkungan Kodam V/Brawijaya. 

Hal itu dilakukan untuk kesejahteraan prajurit dalam mendapatkan pelayanan kesehatan maupun pengobatan di RS Brawijaya.

"Saya berterima kasih kepada Karumkit karena sudah berani untuk berinovasi dalam mengembangkan layanan kesehatan rumah sakit Kodam V/Brawijaya," ujar  Mayjen TNI Farid Makruf.

Rencananya, RS tingkat III Brawijaya akan dibangun diatas lahan seluas 1.600 meter persegi dengan ketinggian tiga lantai. Pembangunan yang representatif tersebut ditargetkan selesai dalam kurun waktu 5 bulan kedepan.

"Saya mengingatkan kepada pengembang, untuk memperhatikan kualitas bangunannya. Karena bangunan RS ini besar, timeline-nya juga terbatas, saya tidak ingin bangunan ini dibangun dengan asal-asalan dan tidak bisa dipertanggungjawabkan," tegas Pangdam V/Brawijaya.

Mayjen TNI Farid Makruf membuka ruang selebar-lebarnya kepada para pengembang untuk melakukan konsultasi terkait pembangunan RS tingkat III Brawijaya. 

Dengan harapan pembangunan RS ini dapat berjalan dengan baik. Baik dari aspek kualitas bangunan, maupun target penyelesaian pembangunan.  

"Pengembang harus bekerja dengan baik dan benar. Saya sebagai penanggungjawab sekaligus pengawas yang memiliki lahan disini, hanya ingin memperjuangkan nasib prajurit saya. Supaya RS ini bisa melayani prajurit, long lasting service. Ini bagian dari tanggungjawab kita bersama," pesan Pangdam V/Brawijaya.

Warga Surabaya Mengharap Uang dan Sembako dari Para Caleg


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Hasil riset yang dilakukan Surabaya Survey Center (SSC) dalam mengungkap faktor-faktor penting yang harus diperhatikan Calon Legislatif (Caleg) saat maju udalam kontestasi politik 2024 mendatang.

Peneliti Senior SSC, Surokim Abdus Salam mengungkapkan, bila ditanya, warga Surabaya mengingingkan diberi bantuan apa oleh Caleg. 

“Dari sebaran responden, mereka menjawab suka diberi Caleg berupa uang dengan 44,7 persen, kemudian Sembako dengan 34,4 persen. Kemudian Peralatan Sekolah 4,9 persen, Perlengkapan Ibadah 3,1 persen, Peralatan Olahraga 1,8 persen, Seragam untuk Komunitas atau Jama'ah 1,7 persen, Sarung 1,6 persen, serta Jilbab 1,4 persen. Sementara yang memilih tidak menjawab atau tidak tahu sebanyak 6,4 persen," kata Surokim
Abdus Salam, Kamis (12/1).

Surokim menambahkan, hasil ini bisa saja menjadi acuan untuk Pemilu di tahun 2024 mendatang. 

"Yang penting harus jeli melihat peluang yang ada", imbuhnya.

Sebagai informasi, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan dari tanggal 01-10 Januari 2023 di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. Sebanyak 1.200 responden dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. 

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid.

Peringati HUT Ke-72 Penerangan TNI AD. Kapendam V/Brawijaya Ajak Seluruh Personel Tingkatkan SDM


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Kepala Penerangan Kodam V/Brawijaya, Kolonel Arm. Kusdi Yuli Suhandra bersama seluruh Perwira, Bintara, Tamtama dan PNS  memperingati HUT ke-72 Penerangan TNI Angkatan Darat tahun 2023 di Mapendam V/Brawijaya.

Pada peringatan HUT Ke-72 Penerangan TNI AD yang jatuh pada 13 Januari, diisi dengan berbagai kegiatan positif. Seperti melaksanakan ziarah rombongan ke taman makam Pahlawan 10 Nopember Surabaya, melaksanakan Baksos Tasyakuran dan doa bersama yang dilakukan di Aula Pendam V/Brawijaya.

Pada kesempatan tersebut, Kapendam V/Brawijaya, Kolonel Arm. Kusdi Yuli Suhandra membacakan amanat Kepala Dinas Penerangan TNI AD. Dalam amanatnya, memasuki masa pengabdian ke-72 ini, Penerangan TNI AD diharapkan dapat semakin profesional, adaptif dan inovatif dalam mendukung kelancaran pelaksanaan tugas pokok TNI AD.

Momentum Hari Jadi Penerangan, sejatinya merupakan sarana untuk melakukan refleksi atas apa yang sudah dikerjakan pada masa sebelumnya, sekaligus sebagai introspeksi diri untuk  menemukan kekurangan guna perbaikan di masa yang akan datang.

Berkaca dari dinamika lingkungan strategis dalam beberapa waktu belakangan, terlihat realitas yang tidak bisa dipungkiri bahwa Penerangan memiliki peran yang semakin strategis dalam mempengaruhi terjadinya perubahan-perubahan besar dan penting.

Peningkatan peran itu tentunya perlu diimbangi dengan peningkatan kualitas SDM., Alat kelengkapan maupun penguatan tata-kelola kelembagaan organisasi satuan penerangan.

Pihaknya mengajak kepada seluruh insan penerangan untuk terus berkarya, menggali potensi diri, sehingga dapat menggelorakan semangat berinovasi guna mengembangkan kreatifitas, sehingga terbangun sebuah kepercayaan yang tinggi di masyarakat.

Yang terpenting bagi kita disini adalah peningkatan SDM. Mari kita jadikan pembelajaran agar kedepannya lebih baik lagi, dan semakin maju," pesan Kolonel Kusdi.

Warga Surabaya Puas Terhadap Kinerja Eri - Armuji


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Sudah berjalan selama 2 tahun, masa jabatan kepemimpinan Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi dan Wakilnya, Armuji. 

Dan ternyata kepuasan kinerja pasangan ini di Surabaya menunjukkan hasil memuaskan. 

Hasil riset yang dilakukan Surabaya Survey Center (SSC) menunjukkan sebanyak 79,6 persen kalangan masyarakat puas terhadap kinerja Wali Kota Surabaya, sementara kepuasan terhadap kinerja Wakil Wali Kota sebanyak 73,3 persen.

Peneliti Senior SSC, Ikhsan Rosidi mengungkapkan dari keseluruhan responden hanya 2,5 persen yang tidak puas dengan kinerja Eri, serta 13,4 persen menyatakan kurang puas dan sisanya 4,5 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab. 

Sementara, responden yang kurang puas terhadap kinerja Armuji menunjukkan  angka 19,7 persen dan 2,5 persen dari mereka menyatakan tidak puas, sisanya 4,5 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab. 

“Ini menjadi gambaran menarik terkait kinerja Pemerintah Kota Surabaya sejauh ini yang ternyata diapresiasi dengan baik oleh masyarakat Surabaya,” kata Ikhsan Rosidi, Kamis (12/1).

Lebih lanjut, Ikhsan menambahkan hasil kinerja pasangan Eri - Armuji selaras dengan perkembangan Kota Surabaya selama dipimpin mereka menunjukkan sebanyak 61,8 persen semakin baik, dan sebanyak 30,8 persen menyatakan sama saja. 

"Namun demikian, ada pula sebanyak 4,2 persen responden yang menyatakan semakin buruk, kemudian sisanya 3,2 persen menyatakan tidak tahu/tidak menjawab," pungkasnya.

Sebagai informasi, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan dari tanggal 01-10 Januari 2023 di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. 

Sebanyak 1.200 responden dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. 

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid.

Usai Olahraga, Pejabat Koarmada II Tinjau Fasilitas Dislambair Koarmada II


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Usai melaksanakan olahraga bersama prajurit dan PNS Koarmada II di Dermaga Madura Ujung, Pangkoarmada II Laksda TNI Dr. T.S.N.B. Hutabarat, M.M.S., yang diwakili oleh Kepala Staf Koarmada II Laksma TNI Andi Abdul Aziz, S.H., M.M., didampingi oleh Ir Koarmada II Laksma TNI Eriyawan, S.E., beserta Pejabat Utama Koarmada II meninjau fasilitas Dislambair Koarmada II yakni Chamber Statis menggunakan terapi hiperbarik, dengan fasilitas ruangan yang memiliki tekanan oksigen murni. 

Manfaat Terapi Hiperbarik ini diantaranya membantu tubuh melawan bakteri dan merangsang pelepasan sel induk dan faktor pertumbuhan yang selanjutnya akan merangsang penyembuhan serta memperbaiki dan menjaga jaringan tubuh tetap sehat. 

Terapi ini sering menjadi pilihan pengobatan untuk penyakit dekompresi yang biasa dialami oleh para penyelam.

Caleg PDIP Dinilai Paling Sering Turun ke Lapangan


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) PDIP dinilai sebagai partai politik yang Calon Legislatif (Calegnya) paling sering turun ke lapangan. 

Hal itu berdasarkan hasil riset yang dilakukan oleh Surabaya Survey Center (SSC).

Menurut Peneliti Senior SSC, Surokim Abdus Salam sebanyak 50,5 persen responden menyatakan  Caleg PDIP sering turun ke lapangan untuk bertemu dengan konstituennya. 

“Di tiga besar, Ia diikuti oleh PKB yang meraih 8,4 persen dan Demokrat 5,2 persen,” kata Surokim Abdus Salam, Kamis (12/1).

Surokim menambahkan, selain tiga partai besar tersebut diikuti Perindo 4,1 persen dan Golkar 3,6 persen, kemudian Nasdem dan Gerindra yang keduanya memeroleh 3,2 persen. 

“Partai lainnya seperti PKS dengan 1,3 persen, PAN dan PPP keduanya 1,0 persen, PBB dengan 0,9 persen, PSI dengan 0,3 persen, Hanura dengan 0,2 persen. Sementara yang tidak tahu atau tidak menjawab sebanyak 17,1 persen,” imbuhnya.

Perolehan PDIP, menurut Surokim tidak lah begitu mengejutkan. 

“Karena melihat bagaimana PDIP berhasil memenangkan Pemilu dalam dua periode terakhir jadi ya Caleg PDIP di lapangan sudah pasti sangat ekstra,” uranya.

Di Jawa Timur saja, lanjut Surokim, PDIP berhasil mengamankan kursi Ketua DPRD Jatim yang sebelumnya merupakan milik PKB. 

“Ini berarti kan kinerja mereka dalam meraih kepercayaan masyarakat sangat ekstra,” jelas Surokim.

Sebagai informasi, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan dari tanggal 01-10 Januari 2023 di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. 

Sebanyak 1.200 responden dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen. 

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid.

Uji Ketahanan Fisik, Satkopaska Koarmada II Adakan Latihan Hanmars


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Dalam rangka menguji ketahanan fisik para prajuritnya, Satkopaska Koarmada II mengadakan Latihan Ketahanan Lintas Medan (Hanmars), yang dilaksanakan di Daerah DBAL (Daerah Basis TNI AL) wilayah Surabaya Utara dan sekitarnya, yang dipimpin langsung oleh Dansatkopaska Koarmada II, Letkol Laut (P) Sadarianto, S.T., Han. Jumat (13/01).

Latihan kali ini bertujuan untuk mengasah  kemampuan ketahanan lintas medan seorang prajurit Kopaska, dengan segala kemampuan yang dimiliki saat dihadapkan dengan tugas-tugas yang membutuhkan keterampilan.

Kegiatan ini merupakan suatu wujud latihan rutin prajurit Satkopaska Koarmada II yang harus dilaksanakan oleh setiap Prajurit Kopaska yang menyandang Brevet Manusia Katak, serta perlu adanya peningkatan untuk mencapai hasil yang maksimal dalam menghadapi segala ancaman.

Kado 100 Tahun NU, Fraksi PKB Usulkan Pergantian Dua Nama Jalan di Surabaya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Fraksi PKB DPRD Surabaya mengusulkan pergantian nama jalan di Surabaya.

Hal ini dilakukan sebagai kado 100 tahun Nahdlatul Ulama pada 7 Februari 2023 mendatang. 

Sekaligus sebagai penghargaan kepada tokoh NU yang berjuang dalam proses kemerdekaan Indonesia.

"Jalan Bubutan (Surabaya) diubah menjadi Jalan KH Ridwan Abdullah, di mana Beliau adalah Pengarang Lambang NU yang rumahnya ada di Bubutan dan Kantor PCNU Surabaya adalah tempat sejarah Kantor PBNU Pertama," kata Anggota Fraksi PKB DPRD Surabaya, Camelia Habiba, Kamis (12/1).

Kemudian Jalan Sultan Iskandar Muda di Kecamatan Semampir. Menurut Camelia Habiba belum ada kaitan sejarah Sultan Iskandar Muda dengan Kota Pahlawan.

"Jalan Iskandar Muda diubah menjadi Jalan Hasan Gipo. Pahlawan Iskandar Muda tidak ada history dengan Surabaya. (Sedangkan) Hasan Gipo adalah Ketua NU pertama, yang tidak jauh dari sana ada situs sejarah Langgar Gipo, (yang) menjadi cagar budaya dan sejarahnya ada keterkaitan dengan KH Mas Mansyur," jelasnya.

Habibah yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Komisi A DPRD Surabaya menambahkan perubahan dua nama jalan itu karena Surabaya merupakan kota di mana warga Nahdliyin berdiskusi, merumuskan strategi melawan penjajah kala itu. 

Itu dibuktikan dengan kantor PBNU pertama di Surabaya, yang kini menjadi kantor PCNU Surabaya.

"Usulan nama jalan ini menjadi kado satu abad NU, karena Surabaya adalah kota lahirnya Nahdlatul Ulama. Fraksi PKB akan mencari dukungan di Yos Sudarso (kantor DPRD) karena minimal dua fraksi bisa mengusulkan Raperda Inisiatif DPRD," pungkasnya.

Tiga Pilar Semarapura Sasar Rumah Kos


KABARPROGRESIF.COM: (Klungkung) Upaya mewujudkan stabilitas dan kondusifitas wilayah kembali digencarkan oleh tiga pilar Semarapura, Kabupaten Klungkung, Provinsi Bali.

Upaya itu, dilakukan dengan adanya inspeksi mendadak atau sidak di sejumlah rumah kos yang ada di Kecamatan Semarapura pada Jumat (13/01/2023) siang.

Selain melibatkan aparat Satpol PP dan Bhabinkamtibas, sidak tersebut juga turut melibatkan aparat TNI-AD, khususnya dari Koramil Semarapura.

Kopda Wayan mengatakan, sidak itu dilakukan sebagai upaya deteksi dini dan cegah dini dalam mewujudkan ketertiban administrasi kependudukan.

“Sidak ini sebagai langkah utama demi terwujudkan wilayah yang aman dan kondusif,” kata Wayan.

Sementara itu, Nengah Sudira menambahkan, sidak terkait penduduk pendatang atau duktang ini mulai gencar dilakukan.

Bahkan, salah satu personel Satpol PP itu mengungkapkan jika pihaknya bakal memberikan sanksi bagi duktang yang diketahui belum bisa memenuhi syarat tertib administrasi kependudukan.

“Tentunya akan kita lakukan penindakan dan pendataan,” bebernya.

Survey Elektabilitas Capres 2024, Mensos Risma Ungguli Gubernur Khofifah


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Lembaga Surabaya Survey Center (SCC) merilis perolehan potret elektabilitas untuk bursa capres di Kota Pahlawan.

Hasilnya, nama Menteri Sosial (Mensos), sekaligus mantan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini atau Risma masuk dalam tiga besar dalam urusan perolehan elektabilitas.

Risma mendapatkan persentase elektabilitas sebesar 10,7 persen.

Angka itu mengungguli elektabilitas  Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dengan 1,4 persen.

Peneliti senior SCC Ikhsan Rosidi menyebut, persentase elektabilitas itu menjadi pertanda bahwa masyarakat di Jawa Timur, khususnya Surabaya ingin melihat Risma bersaing memperebutkan kursi Presiden Indonesia, pada kontelasi politik 2024.

"Level Jawa Timur itu hampir tidak ada hari tanpa aktivitas yang dilakukan Bu Khofifah. Hanya saja begini, kadang-kadang logika rakyat itu berbeda dengan logika kami atau apalagi logika politisi," kata Ikhsan saat paparan hasil survey elektabilitas di Hotel Narita, Surabaya, Kamis (12/1).

Sementara, melihat elektabilitas 1,4 persen milik Khofifah, menurut Ikhsan, hal tersebut menjadi tanda bahwa sosok mantan Mensos ini diinginkan masyarakat untuk memimpin Jawa Timur, ketimbang baju di Pilpres 2024.

Potret elektabilitas dari Khofifah itu bukan berarti nama Gubernur Jawa Timur cocok menjadi salah satu capres.

"Artinya, harapan masyarakat lebih ingin Khofifah tetap ingin menjadi gubernur. Sementara Bu Risma naik menjadi salah satu calon presiden," jelasnya.

Selain nama Khofifah, elektabilitas Risma juga mengungguli capres Partai NasDem Anies Baswedan (9,3 persen), 

Berikut hasil survey elektabilitas sejumlah sosok potensial untuk Pilpres 2024 :

1. Ganjar Pranowo 34,6 persen.
2. Prabowo Subianto 16,3 persen.
3. Tri Rismaharini 10,7 persen.
4. Anies Baswedan 9,3 persen.
5. Agus Harimurti Yudhoyono 3,9 persen.
6. Puan Maharani 3,5 persen.
7. Erick Thohir 3,3 persen.
8. Ridwan Kamil 3,2 persen.
9. Sandiago Uno 2,0 persen.
10. Khofifah Indar Parawansa 1,4 persen.
11. Andika Perkasa 1,4 persen.
12. Airlangga Hartarto 1,3 persen.
13. Mahfud MD 0,8 persen.
14. Muhaimin Iskandar 0,6 persen.
15. Lainnya 0,8 persen.
16. Tidak memilih/tidak mengetahui (TT/TM) 6,9 persen.

Sekadar diketahui, hasil penelitian yang dilakukan oleh SSC ini dilaksanakan mulai 1-10 Januari 2023, di 31 Kecamatan di Kota Surabaya. 

Survey SCC ini melibatkan 1.200 responden, dipilih dengan menggunakan metode stratified multistage random sampling dengan margin of error kurang lebih 2,83 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen.

Penentuan responden dalam setiap Kartu Keluarga (KK) dilakukan dengan bantuan kish grid. 

Dahlan Iskan Apresiasi Karya Buku Milik Pangdam V/Brawijaya, Dahlan Iskan: Tidak Seperti Buku Terbitan Instansi, Melainkan Profesional


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf, M.A., mengunjungi kantor Harian Disway bertempat di jalan Walikota Mustajab No.76, Ketabang Kecamatan Genteng, Surabaya. 

Disway merupakan sebuah perusahaan media milik Mantan Menteri BUMN, Dahlan Iskan.

Kedatangan Mayjen TNI Farid Makruf bersama Asintel Kasdam V/Brawijaya disambut hangat Dahlan Iskan dan jajaran direksi harian Disway, diantaranya, Direktur Utama, Tomy C Gutama, Direktur Keuangan Annie Wong, Komisaris  Taufiq Lamade, dan Wapemred Harian Disway Foan Widhiandono.

Dalam kunjungannya tersebut, Mayjen TNI Farid Makruf mengatakan maksud dan tujuannya datang ke kantor perusahaan media tersebut hanya ingin menjalin silaturahmi dengan mantan menteri BUMN Era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, sekaligus tokoh pers nasional. Menurut Pangdam, Dahlan Iskan merupakan sosok yang patut menjadi teladan terutama dalam hal penulisan jurnalistik.

"Terima kasih pak Dahlan, sudah menjadi impian saya bisa bertemu langsung dengan pak Dahlan," ujar Mayjen TNI Farid Makruf.

Selain mengagumi sosok Dahlan Iskan, Pangdam V/Brawijaya juga sering  membaca hasil karya jurnalistik milik Dahlan Iskan. Konon Jenderal asal Bangkalan tersebut juga menyelami dunia penulisan. 

Hal itu selaras dengan buku yang dihasilkan saat menjabat sebagai Danrem 132/Tadulako yang bertajuk "Tadulako, dari Mitos ke Realitas".

"Kami sudah membaca bukunya. Luar biasa. Buku itu tidak seperti buku terbitan instansi, melainkan buku terbitan seorang profesional. Sangat menarik, karena Tadulako sendiri bukan menceritakan orang, tapi sebuah sosok," ungkap Dahlan Iskan.

Dari situlah keduanya terlibat obrolan ringan. Diawal perkenalannya, Mayjen TNI Farid Makruf lebih banyak bercerita tentang pengalamannya di Medan tugas.

Mulai dari penugasan dalam mengatasi radikalisme di Bima NTB, bencana alam banjir di Bima dan Gempabumi di Lombok serta menyelesaikan sengketa Tanah Mandalika). 

Penugasan itu pun berlanjut ke Sulawesi Tengah dalam kasus radikalisme dan terorisme serta  penanggulangan pasca bencana sulteng.

Mendengar paparan Pangdam V/Brawijaya, Dahlan Iskan mendukung  agar Pangdam V/Brawijaya terus bekerja, beraksi dan berperan sesuai tugasnya. 

Meski (dari cerita sebelumnya) tugas tersebut seharusnya dilakukan pemerintah, namun nyatanya Pangdam V/Brawijaya mampu menuntaskan problematika yang ada di masyarakat.

"Secara khusus kami meminta kepada Pangdam V/Brawijaya agar dapat menyelesaikan konflik klasik antara klub suporter bola Persebaya dan Aremania," pinta Dahlan Iskan.

Pertemuan itu kemudian ditutup dengan pemberian cinderamata.

Senin, 09 Januari 2023

Ikhsan, Basari Hingga Lilik Tarung Rebutkan Kursi Sekda Surabaya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pertarungan seleksi pengisian jabatan sebagai sekretaris daerah (Sekda) Kota Surabaya dipastikan cukup seru.

Sebab ada tiga nama Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) turut bertarung dalam perebutan kursi jabatan pimpinan pratama Sekda Kota Surabaya.

Bahkan tiga nama Kepala OPD itu pun santer dikalangan Pemkot Surabaya sangat mumpuni untuk menduduki kursi Sekda.

Ketiga nama tersebut yakni Ikhsan menjabat sebagai Kepala Inspektorat, Rahmad Basari menjabat Kepala Badan Kepegaqaian dan Sumber Daya Manusia dan Lilik Aeijanto menjabat Kepala (DSDABM).

Seleksi pengisian jabatan sebagai sekretaris daerah (Sekda) Kota Surabaya ini telah dibuka sejak 2-6 Januari 2023 lalu.

"Saya belum cek. Tapi melihat seleksi persyaratan harus mengikuti tim tingkat 2, kemudian jadi OPD minimal 1 tahun. Nampaknya jadi 3 orang yang kemungkinan, bisa jadi Pak Ikhsan, Basari, Lilik," kata Wakil DPRD Surabaya Reni Astuti, Senin (9/1).

Reni menambahkan selain 3 ASN Pemkot Surabaya, pada seleksi pengisian jabatan sebagai Sekda Kota Surabaya ini, tak menutup kemungkinan ada pendaftar dari luar Kota Surabaya. Karena pada kualifikasi tidak diwajibkan harus ASN dari Surabaya.

Makanya Reni berharap seleksi berjalan objektif dan transparan, karena sekda adalah jabatan tertinggi di birokrasi. 

Nantinya yang terpilih menjadi Sekda Surabaya diharapkan memiliki kemampuan problem solving, memiliki karakter mengayomi, bisa memimpin perangkat daerah yang ada untuk mencapai visi Surabaya.

"Saya berharap, sekda yang definitif nanti bisa membangun budaya happy produktif.
Budaya happy produktif itu adalah yang menghasilkan menjalankan kebijakan yang itu melayani masyarakat Surabaya baik pembangunan fisik non fisik, SDM, pengentasan kemiskinan dan sebagainya. Tapi, lingkungannya happy, yang bikin pegawai itu sehat gak sakit sakit, tak terlalu kena beban kerja, gak stres.tapi produktif. Untuk sekda yang terpilih bisa definitif," harap politisi asal PKS ini.

Namun, melihat tahun 2023 terdapat peningkatan daya saing SDM dan pemenuhan kebutuhan sosial berkelanjutan. 

Menurutnya, masalah infrastruktur juga masih tetap berjalan, seperti terkait penanganan banjir, kemacetan, pengentasan kemiskinan.

Selain itu, ia juga menyarankan kepada panitia seleksi untuk bisa benar-benar memastikan sekda yang terpilih nanti memiliki kualitas terbaik. Sebab di dalam seleksi juga terdapat kualifikasi.

"Saya menyarankan pansel, di dalam kualifikasi ada terkait kinerja yang baik, minoritas dan sebagainya. Untuk mengetahui itu ada rekam jejak yang bagus.
Kami sarankan untuk melakukan 360 degree feedback ini untuk mengukur kinerja seseorang dengan menggunakan berbagai sumber," pungkasnya.