Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

DEWAN KRITIK JABATAN MANTAN POLITISI

Komisi B DPRD Surabaya mengkritik perusahaan plat merah milik Pemkot Surabaya yang dijabat mantan politisi, karena dikhawatirkan akan kental dengan unsur politik.

BAGI-BAGI STIKER ANTI KORUPSI

Puluhan jaksa Kejari Surabaya membagi ribuan stiker berisi pesan moral dampak negatif korupsi yang telah merampas hak-hak rakyat.

HAKIM DISEBUT LEGALKAN PROFESI GANDA

Hakim Jihad Arkhaudin menganulir putusan Hakim Agung dan tindak pidana penipuan dan penggelapan sebagai wanprestasi bukan perbuatan melawan hukum.

JAKSA BELUM PASTIKAN STATUS EKS DIRUT PT DOK

Karena masih tahap pendalaman status mantan Dirut PT DPS dalam kasus pengadaan kapal masih brlum bisa dipastikan.

KEJARI SURABAYA BEBAS KORUPSI

KemenPan-RB menobatkan Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya sebagai Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK), penganugrahan tersebut diterima Kajari Surabaya di Jakarta (10/11).

PERDA SANKSI MEROKOK RP. 250 RIBU DIREVISI

DPRD Surabaya terus mempertajam Perda Tentang Kawasan Tanpa Rokok (KT) dan Kawasan Terbatas Merokok (KTM) di Kota Surabaya.

POLRESTABES SURABAYA BIROKRASI BERSIH

Setelah dinobatkan sebagai Wilayah Bebas dari Korupsi, Polrestabes Surabaya kembali dinobatkan sebagai Wilayah Birokasi Bersih dan Melayani oleh KemenPan-RB.

SURABAYA RAIH GUANGZHOU INT AWARD 2018

Kota Surabaya resmi memenangkan penghargaan kota terpopuler secara online dalam ajang The Guangzhou International Award 2018.

Sabtu, 26 Oktober 2013

Menikah, Nikita Dihadiahi Rumah Rp 24 Miliar


Sebelumnya beredar kabar bahwa Nikita Mirzani (27) akan menikah 11 Oktober 2013, lebih sensasional lagi lantaran hadiah pernikahannya berupa rumah senilai 24 miliar rupiah !  Maklum, Nikita memang biasa mendongkrak popularitas melalui sensasi.
   
Ternyata kali ini bukan sensasi. Nikita memang benar-benar menikah dengan Sajad Ukra (35), pria keturunan Irak yang lahir dan besar di Inggris, bukan sekadar sensasi. Begitu juga perihal hadiah rumah senilai 24 miliar rupiah dari pria yang saat ini memegang paspor Singapura.
   
Nikita juga tidak percaya dengan apa yang dianugerahkan kepadanya: suami ganteng dan baik yang mau membelikannya rumah senilai 24 miliar. Pesta perni-kahan megah dan mahal yang selama ini hanya berupa impiannya segera terwujud.
   
Siapakah Sajad Ukra, pria yang begitu ringan dalam menggelontorkan miliaran rupiah untuk menaklukkan hati Nikita? Sajad menjelaskan, dia berasal dari Irak. Lahir dan besar di Inggris, kedua orang tuanya kini tinggal di Selandia Baru. Sejak kecil Sajad dididik dengan ilmu agama yang kuat.
   
"Saya berasal dari keluarga yang taat menjalankan ibadah. Orang tua sudah beberapa kali menunaikan ibadah haji. Saya juga sudah menunaikan ibadah haji, pada tahun 1992 dan ibadah umrah sekali,” Sajad mengisahkan tentang keluarganya yang religius.
   
Mendengar pengakuan Sajad itu, Nikita menambahkan sehari-hari Sajad dan keluarganya bercakap dalam bahasa Arab. "Mudah-mudahan, setelah menikah dengannya, saya bisa memperdalam ilmu agama kepada dia. Dia suaranya merdu jika tengah melantunkan ayat-ayat Alquran," ucap Nikita. Sajad tersipu malu mendengar pujian yang dilontarkan Nikita. (dbs)



Gatra Praja Untuk Eratkan Persaudaraan dan Mengenal Alam

   
KABARPROGRESIF.COM : Kepenatan dalam melakukan aktifitas pekerjaan tiap hari yang tiada henti ternyata membuat pegawai di lingkup Kecamatan Tandes, Surabaya untuk mencoba menghibur diri dengan berwisata ke luar kota.
   
Namun tidak seperti biasanya, seperti naik bus atau angkutan umum pada layaknya. Tapi  hanya mengendarai roda dua secara rombongan.Alhasil peminat untuk ikut berwisata ke luar kota dengan mengendarai roda dua semakin meningkat dan ternyata hal tersebut memicu para pegawai ini untuk memberi nama perkumpulannya.

“ Namanya gatra Praja, sekarang anggotanya sudah 34 orang, semuanya masih karyawan di ruang lingkup Kecamatan Tandes.” Kata Hamdani Yunani, SE, selaku Pembina dari ‘gatra Praja’.

Menurut Hamdani yang juga menjabat Sekcam Tandes, tujuan wisata dengan modal roda dua ini atau biasanya dikenal dengan nama touring, bermacam-macam tempatnya, mulai dari Taman Dayu, Pasuruan, Goa Akbar, Tuban, Candi Trowulan, Mojokerto .

“ Masalah lokasi tujuan tergantung hasil kesepakatan bersama, rencananya sih kita touring tiap bulan sekali.” jelasnya. Tapi Hamdani emoh bila ‘Gatra Praja’ ini disamakan dengan perkumpulan anak muda yang sering bikin ulah semacam genk.

Menurutnya Gatra Praja adalah sebuah arti nama yang ada maknanya, Gatra merupakan arti diatas dari rata-rata sedangkan Praja adalah pegawai abdi negara, jadi artinya pegawai di atas rata-rata.” Tujuan kita tetap menjalin silahtuhrahmi, refreshing dengan mengenal alam.” katanya.
   
Bagi yang berminat ingin bergabung dengan ‘Gatra Praja’ kata Hamdani dapat menghubungi bapak Suko, Sekertaris kel. Tandes. (*/arf)

Pernikahan Jupe Promosikan Pariwisata Indonesia


Julia Perez yang lebih dikenal dengan sebutan Jupe mengungkapkan, pernikahannya dengan Gaston Castano kelak akan menjadi momen paling dinanti masyarakat Argentina. Karena konsep pernikahannya itu, yang dia sebut sebagai royal tour wedding, akan menggunakan beberapa kebudayaan seperti Jawa, Sunda, Betawi, dan Argentina yang dikolaborasikan menjadi satu.
    
"Aku kan konsepnya royal tour wedding. Aku campuran Jawa, Sunda, Betawi. Ini momen masyarakat Argentina melihat seperti ini," ungkap Jupe ditemui di Senayan, Jakarta Pusat, ( 23 /10/ 2013)
   
Pelantun "Belah Duren" ini pun mengatakan, pernikahannya akan membantu promosi pariwisata Indonesia. Pasalnya, Jupe akan menggelar pesta pernikahannya di beberapa negara Eropa dan Argentina. "Bantu pariwisata Indonesia. Gini kalau lho beda kultur, bantu-bantu kenalin kultur lain, kayak nanti di Argentina jadi semua tahu," tandasnya.
   
Perhelatan di beberapa negara itu tentu akan menghabiskan biaya hingga miliaran rupiah. Sebenarnya, Jupe enggan membahas berapa biaya yang dia keluarkan. Namun,  Jupe mengaku beruntung. Pasalnya, acara lamaran yang digelar 30 November mendatang disiarkan langsung salah satu stasiun televisi swasta. Sehingga, uang yang diterimanya bisa untuk biaya pernikahan.
   
"Dananya enggak enak, tanyain sama orang TV-nya saja. Tapi yang pasti ini menguntungkan untuk saya. Uangnya juga untuk pernikahan," ungkapnya.
   
Dia menuturkan, persiapan pernikahannya sudah hampir selesai. Apalagi, dia sudah mengantongi restu penuh dari sang bunda.     "Hampir 90 persen. Kalau Tuhan mengizinkan, Insya Allah kami nikah, enam tahun bo pacaran," tandasnya. (ok)

Jumat, 25 Oktober 2013

Penyusunan Dakwaan Pembobol Bank Jatim Belum Kelar


KABARPROGRESIF.COM : Terhitung Dua bulan sejak berkas perkara pembobol Bank Jatim, Carolina Gunadi telah dilakukan pelimpahan tahap II oleh Mabes Polri, namun hingga saat ini Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya masih belum melimpahkan berkas perkara tersebut ke Pengadilan Tipikor Surabaya untuk segera disidangkan.

Padahal pada beberapa kasus korupsi yang lain, pelimpahan berkas perkara ke Pengadilan Tipikor Surabaya tak membutuhkan waktu yang lama. Namun untuk kasus kali ini, Kejari Surabaya bekerja sangat lamban.

Staf Panitera Pengadilan Tipikor Surabaya, Abdullah Saddad mengatakan, pihaknya sampai saat ini belum menerima pelimpahan berkas perkara pembobolan Bank Jatim dengan nama terdakwa Carolina Gunadi.“Belum ada berkas perkaranya Mas. Belum ada pelimphanan berkas perkara dari Kejari Surabaya terkait kasus pembobolan Bank Jatim dengan nama terdakwa Carolina,” ujarnya saat dikonfirmasi, Kamis (22/8) lalu.

Kepala Seksi Pidana Khusus (Kasi Pidsus) Kejari Surabaya, Nurcahyo Jungkung Madyo membantah jika pihaknya dinilai lamban dalam menangani kasus yang merugikan negara sekitar Rp 52 miliar ini.    Ia mengaku, sampai saat ini berkas perkara Caroline masih dalam tahap penyusunan dakwaan tim jaksa. “Masih dalam tahap penyusunan dakwaan, kami berusaha agar secepatnya rampung,” ujarnya saat dikonfirmasi, (22/8).

Carolina sendiri sampai saat ini sedang ditahan di Rutan Medaeng dan memiliki masa tahanan yang harus dikejar jaksa penuntut umum, agar masa tahanan tidak habis sebelum disidangkan.

Sekedar untuk diketahui, Carolina merupakan pemilik dua perusahaan, yaitu CV Media Sarana Pustaka dan CV Kharisma Pembina Ilmu, yang mengajukan kredit ke Bank Jatim dengan jaminan fiktif. (Komang)

Overload, 25 Rutan dan Lapas di Jatim Rawan


KABARPROGRESIF.COM : Sebanyak 25 rumah tahanan (rutan) dan lembaga pemasyarakatan (Lapas) di Jawa Timur memiliki status rawan rusuh. Pasalnya, rutan dan lapas tersebut saat ini mengalamioverkapasitas dan belum bisa diatasi oleh Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Ham (Kanwil Kemenkumham) Jatim.

Kepala Kanwil Kemenkumham Jatim, Indro Purwoko tidak menampik kondisi rawan konflik yang bisa saja terjadi di rutan dan lapas di Jatim. “Segala kemungkinan bisa terjadi, namun kami berusaha semaksimal mungkin mengantisipasi hal-hal seperti itu,” ujarnya saat dikonfirmasi, (20/8).

Sesuai data Kanwil Kemenkumham Jatim tercatat sampai saat ini ada 25rutan dan lapas yang mengalami overload. Dan hanya ada 10 rutan/lapas saja yang tidak mengalami kelebihan penghuni. Yang paling parah kondisi over kapasitasnya yaitu Rutan Klas I Surabaya.

Sesuai data Kanwil Kemenkumham Jatim tercatat, rutan itu mengalami over kapasitas hingga mencapai tiga kali lipat. Rutan Medaeng yang hanya memiliki kapasitas 504 napi/tahanan itu saat ini memiliki 1.542 napi/tahanan itu hanya dijaga sebanyak 142 sipir saja. Jelas jumlah sipir tak akan bisa mengantisipasi jika Rutan Medaeng terjadi kerusuhan.

Kondisi serupa juga menimpa Lapas klas IIB Banyuwangi, di mana saat ini mengalami over kapasitas mencapai tiga kali lipat. Dari total kapasitas 260 napi/tahanan, ternyata Lapas Banyuwangi diisi sebanyak 842 napi/tahanan.

Sementara itu, hanya ada sebanyak 10 rutan dan lapas yang masih longgar, di antaranya adalah Lapas Anak Klas IIA Blitar, Lapas Klas IIA Pamekasan, Lapas Klas IIB Bondowoso, Lapas Klas IIB Pasuruan, Rutan Klas IIB Sampang, Rutan Klas IIB Situbondo, Rutan Klas IIB Sumenep, Rutan Klas IIB, Rutan Klas IIB Trenggalek, dan Rutan Klas IIB Kraksaan.“Kondisinya sebagian besar rutan/lapas yang kami miliki telah mengalamioverkapasitas,” tandasnya.

Ditanya apakah ada langkah untuk memulai pembangunan yang memiliki kapasitas besar, Indro mengaku belum terpikirkan soal itu. “Itu yang mengurusi pusat, kami hanya menjalankan perintah dari pusat soal pembangunan,” paparnya.

Jumlah napi/tahanan narkoba yang mendominasi penghuni rutan/lapas. “Banyaknya napi/tahanan kasus narkoba membuat rutan/lapas menjadioverkapasitas hingga berkali-kali lipat,” akunya. (Komang)

Minim Bukti, Kasus Jambong Alamat Tiarap


KABARPROGRESIF.COM :Minimnya bukti yang disetorkan terkait tudingan dugaan penyelewengan, rupanya membuat pihak penyidik Pidana Khusus (Pidsus) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim geram. Rencananya, 10 biro reklame sekaligus akan dipanggil penyidik guna pengumpulan bahan keterangan (Pulbaket). Jika tetap minim bukti, maka penyidik memastikan akan menghentikan penyelidikan sebelum naik status menjadi penyidikan.
   
Menurut Kepala Seksi Penyidikan (Kasidik) Pidsus Rohmadi,  pihaknya kembali akan memanggil biro-biro reklame dari pihak Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia (P3I). Pemanggilan ini, diakuinya sebagai bagian dari upaya pihaknya untuk Pulbaket atas dugaan kasus awalnya diperkirakan merugikan hingga Rp 150 miliar.“Rencananya akan kita panggil, 10 biro reklame. Ini kita lakukan karena data yang diberikan pada kita masih minim,” ujarnya.
   
Ia menambah, jika dari pemanggilan ini nantinya pihaknya masih mendapatkan data yang minim dan tidak akurat, maka tidak menutup kemungkinan penyidik akan menghentikan kasus sampai pada tahap penyelidikan saja.
   
Ia beralasan, jika nantinya ia memaksakan menaikkan status kasus tersebut dari penyelidikan menjadi penyidikan, pihaknya kuatir akan malah dilakukan SP3 (Surat Perintah Penghentian Penyidikan). “Kalau sampai di SP3, nanti malah kita yang dituding ada apa-apa. Kalau memang tidak cukup bukti,ya kita hentikan saja ditahap penyelidikan,” ujarnya.
   
Namun, ia berjanji jika memang nantinya bukti yang diperoleh cukup, maka pihaknya akan melanjutkan penyelidikan. Bahkan, pihaknya akan melakukan krocek bukti untuk pembuktian dengan memeriksa pihak Dinas Pendapatan dan Pajak Daerah (Dispenda) Pemkot Surabaya.“Dari pihak Dispenda sebenarnya sudah pernah kita mintai keterangan satu kali sebelum puasa lalu,” tambahnya.   
   
Sementara itu, Ketua P3I Jatim Haries Purwoko beberapa kali memberikan bantahan jika pihaknya tidak memiliki banyak bukti atas penyimpangan kasus Jambong tersebut.
  
Ia mengaku pihaknya sudah menyerahkan bukti-bukti sebagaimana yang diminta oleh penyidik. Bahkan, tim hukum pihaknya, menyatakan bahwa bukti yang diserahkan pada penyidik itu dianggapnya sudah cukup untuk melanjutkan ke tahap penyidikan.           
   
Seperti diketahui, P3I telah melaporkan dugaan korupsi itu ke Kejati Jatim pada 13 Mei lalu. Kasus ini muncul ketika dana itu dipungut Dispenda dari para pengusaha reklame untuk jambong dan titipan
pembayaran pajak reklame.
   
Diduga, ada sekitar Rp 150 miliar dari pengusaha yang tersimpan di Dispenda tanpa diketahui kejelasannya. Agar penarikan dana jambong terus berlanjut, Pemkot melalui Dispenda menekankan, jika jambong tak dibayar maka biro reklame akan dikenakan denda dan tak diizinkan mendirikan reklame.
   
Sedangkan dana titipan pajak dipungut Dispenda dengan alasan untuk jaminan perusahaan jika terlambat membayar pajak. Kalau itu terjadi, maka dana titipan itu yang dibayarkan agar tepat waktu dan lepas dari denda keterlambatan. Adapun uang jambong dan titipan pajak reklame itu disetorkan melalui Bank Jatim ke rekening bendahara Dispenda. (Komang)

Zaskia Gotik Sukses di Showbiz - Pendidikan Belakangan


Urungnya pernikahan Zaskia Gotik dengan Vicky Prasetyo yang mengakibatkannya mengalami kesedihan cukup dalam agaknya menjadi titik balik kehidupan dan karir pedangdut yang bernama asli Syurkianih.

Nama Zaskia Gotik menjadi sangat populer setelah peristiwa itu, juga diikuti dengan makin banyaknya job yang diterima dan naiknya nilai kontrak untuk Zaskia. Pada peringatan HUT ke-49 Partai Golkar, Minggu (20/10/2013), di Kantor DPP Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Zaskia Gotik yang sedang naik daun diundang untuk ikut memeriahkan ultah partai besar itu.

Tak tanggung-tanggung, Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie ikut naik ke atas panggung dan bergoyang dengan Zaskia yang terkenal dengan "Goyang Itik"-nya.
Tapi perjuangan Zaskia Shinta, demikian nama panggungnya, dilakukan selama bertahun-tahun. Zaskia terus bernyanyi dari panggung ke panggung karena tuntutan kebutuhan hidup dan karena keterbatasan biaya itu pula Zaskia hanya bisa mengenyam pendidikan sampai SD.

Pedangdut yang biasa menyebut dirinya dengan “Neng” ini dengan rendah hati mengakui
kekurangannya itu. Merasa sudah tertinggal, pelantun Satu Jam Saja ini akan berusaha semaksimal mungkin untuk mengejarnya. "Sebisa mungkin Neng akan sisihkan waktu buat sekolah dan ikut paket B dan C, pokoknya ada waktu kosong Neng pilih sekolah," katanya kepada wartawan.

Menurut pemilik nama asli Surkianih, pendidikan sangatlah penting. Walaupun dulu dirinya sempat menunda pendidikan, bukan karena tak mau namun karena faktor biaya. Dan cewek kelahiran Bekasi, 27 April 1990 ini ingin bisa menempuh pendidikan hingga jenjang perkuliahan.
"Yang penting paket B dan C dulu nih, dapat ijazah SMP dan SM. Selanjutnya kuliah, mau jurusan apa nanti aku pikirkan lagi," ungkapnya.


Masa kecil Zaskia Gotik memang bukan kehidupan yang menyenangkan.  Lahir di Bekasi, 27 April 1990, sebagai anak kedua dari empat bersaudara, pemilik nama asli Syurkianih ini dibesarkan dari keluarga sederhana. Ayahnya, Sosi, kerap berganti pekerjaan, mulai dari tukang ojek sampai kuli bangunan. Ibunya, Jumainah, hanya seorang ibu rumah tangga biasa. Meski kondisi ekonomi keluarga serba pas-pasan, bahkan terkadang kekurangan, Neng menjalani dengan ikhlas.

"Abah dulu tukang ojek di Tanjung Priuk, Jakarta Utara. Pulang ke rumah seminggu sekali, bahkan sebulan sekali, Abah bawa uang 150 ribu. Kalau pergi sekolah, Neng jarang dikasih ongkos dan uang jajan. Kalau ada teman-teman yang jajan, Neng cuma bisa lihat dan menangis. Pulang ke rumah lalu mengadu ke Emak, 'Mak, teman-teman kok jajan, Eneng kok enggak ya.'” Emak coba memberi pengertian, 'Sabar, Neng. Abah belum dapat duit,'" tutur Zaskia mengenang masa kecilnya.

Lantaran motor ayahnya dijual, sang ayah alih profesi jadi kuli bangunan. "Namanya juga kuli bangunan, kalau ada pekerjaan, baru dapat duit. Kalau enggak ada, ya Abah menganggur. Sementara dia punya empat anak, sekolah semua. Neng bahkan sampai menunggak bayaran sekolah beberapa bulan sampai tidak diperbolehkan masuk sekolah," kisahnya lagi.

Zaskia dan keluarganya tinggal di sebuah rumah bilik bambu di daerah Cikarang, Jawa Barat. Tidak besar, hanya dua kamar tidur. "Dindingnya terbuat dari bilik. Ketika hujan turun, airnya nyawer hingga menyebabkan banjir. Kebetulan posisi rumah Neng paling bawah dari rumah lain. Kalau banjir, rumah Neng jadi banyak ikan," kata Zaskia. Rumah itu dibangun atas bantuan saudara-saudaranya. "Tanahnya enggak beli, dapat warisan dari nenek," tambahnya.

Nyaris setiap hari Zaskia makan nasi dengan lauk garam. Terkadang nasi dicampur dengan terasi. Benar-benar prihatin. "Makan tempe saja jarang, apalagi daging. Palingan pas Lebaran saja makan daging. Itu pun dikasih saudara," bilangnya dengan nada sedih.

Untuk membantu keluarga, Zaskia terpaksa berjualan manisan cermai. Kebetulan di samping rumahnya terdapat pohon cermai. Selain berjualan di sekolahnya, Zaskia keliling dari kampung ke kampung menjajakan dagangannya. Penghasilannya dalam sehari tidak menentu. Antara 7 ribu sampai 10 ribu. "Uang itu Neng kasih Emak buat makan sehari-hari," lanjutnya.

Saat keliling berjualan manisan cermai, Zaskia sering diminta calon pembeli untuk bernyanyi dan bergoyang. "Memang dari kecil, hobi Neng nyanyi dan goyang, jadi ketika ada yang minta nyanyi dan goyang agar manisan cermainya dibeli, ya udah Neng lakukan," beber Eneng polos.

Bahkan Zaskia kecil pun tak menyangka bakat bernyanyi dan goyang tersebut di kemudian hari ternyata menjadi jalan untuk mengubah nasibnya. (ok/in/gat)

Memetik Sisi Lain Peringatan G 30 September


Ada belasan hari penting selama bulan September ini, mulai Hari Polwan sampai Hari Sarjana Nasional. Tetapi hari paling bersejarah, meskipun paling kelam dalam perjalanan Bangsa Indonesia adalah 30 September, yakni terjadinya Peristiwa G- 30-S-PKI pada  tahun 1965.

Terlepas apakah peristiwa itu merupakan suatu kudeta atau rekayasa, sampai saat ini tidak diketahui persis apa yang sesungguhnya terjadi. Namun yang jelas dan faktanya adalah banyak Jenderal yang terbunuh, tapi Soeharto selamat, bahkan mendapat  kekuasaan dari Presiden Soekarno melalui “Surat Sakti”, yang dia sebut “Surat Perintah Sebelas Maret” atau Supersemar yang  sampai sekarang tidak dapat ditemukan bentuk otentiknya.

Peristiwa G-30-S PKI juga tidak berdiri sendiri, selain akibat benturan kepentingan di dalam negeri, juga terdapat campur tangan pihak luar yang memiliki kepentingan sama dengan para pelaku sejarah tersebut.
Di era perang dingin antara Blog Timur dan Barat, As berkepentingan agar Indonesia tidak jatuh ke tangan komunis, sementara Blog Timur berkepentingan untuk melebarkan ekspansi komunis di negara ini.

Di era globalisasi yang tidak memerlukan blog-blog Barat atau Timur, kepentingan itu kini bergeser dalam ekspansi ekonomi dan bisnis. Infiltrasi pihak luar bukan lagi untuk kepentingan ideologi dan sasarannya cenderung kepada lingkaran penentu kebijakan.  Contoh sederhana adalah kasus korupsi yang kini menimpa Kepala SKK Migas.

Pembubaran BP-MIGAS yang dianggap sebagai International Oil Company Agent karena mengeruk hasil Migas nasional,  sehingga dibentuk SKK Migas ternyata tidak menghapus celah rawan  bagi gratifikasi seeperti yang saat ini terungkap pada kasus mantan Kepala SKK MIGAS berinisial RR.

Jika Peristiwa G-30-S PKI telah memakan banyak korban dan menjadi bagian paling kelam dalam sejarah bangsa Indonesia, kini peristiwa itu masih bisa terjadi dalam skala kecil dan di bidang yang berbeda-beda, mulai dari penebangan hutan, penambangan hingga seemua eksplorasi bumi milik bangsa ini.

Pada ujungnya, segala perbuatan dan tindakan yang hanya berpangkal pada kepentingan pribadi yang kerdil itu hanya akan mendatangkan kerugian yang ditimpakan pada rakyat banyak.

Peristiwa G-30-S PKI masih menjadi momentum yang patut dikenang, bukan untuk melegitimasi dan membenarkan pemerintahan Orde Baru, melainkan untuk mengingatkan bahwa selalu ada celah rawan yang perlu diwaspadai agar tidak diinfiltrasi pihak luar untuk menggarong kekayaan alam Indonesia yang sebenarnya digunakan untuk kemakmuran seluruh rakyat, bukan untuk kelompok tertentu, apalagi orang per orang. (dt)



Rumah Kos dan Kontrakan Sasaran Empuk Operasi Yustisi


KABARPROGRESIF.COM : Tidak main-main untuk memberikan efek jera bagi para urban yang ingin datang di Kota Surabaya, namun tak memiliki tujuan yang jelas. Pasalnya, Wali Kota Su-rabaya Tri Rismaharini akan memberlakukan sanksi tegas berupa denda sebesar Rp. 50 juta atau hukuman tiga bulan penjara bagi penduduk pendatang (duktang) yang tidak mempunyai pekerjaan tetap, tujuan yang jelas dan identitas resmi.
   
Tri Rismaharini mengatakan, (19/8) pihaknya mulai melakukan Operasi Yustisi Kependudukan (OYK) di sejumlah kawasan. Sasaran yang dituju adalah rumah kos dan rumah sewa. "Saya oprtimis upaya mengendalikan jumlah warga pendatang pasca-Lebaran ini akan berhasil," katanya.
   
Menurut dia, dalam mengendalikan arus urbanisasi, selain membatasi pemberian kartu identitas penduduk musiman (Kipem), pihaknya juga menerapkan sanksi tegas dengan memberikan sanksi denda sebesar Rp50 juta atau hukuman 3 bulan kurungan terhadap pendatang yang tidak jelas maksud dan tujuannya datang ke Surabaya."Insyaallah bisa, operasi itu bukan hanya untuk pengaturan penduduk, tapi juga keamanan. Untuk itu, Kipem kita kendalikan, jika tidak ada penjamin akan susah. Soal sansksi itu tipiring (Tindak Pidana Ringan) ditentukan lewat persidangan," ujarnya.
   
Risma mengakui, membanjirnya jumlah pendatang ke Surabaya, karena Kota Pahlawan ini diibaratkan gula, yang menyediakan berbagai peluang pekerjaan bagi para pendatang. Padahal menurut mantan kepala Bappeko Surabaya ini, justru pihaknya menciptakan gula atau berbagai lapangan kerja bagi warganya melalui pelatihan keahlian dan industri kreatif. "Ngomongnya Surabaya ibu kota provinsi pasti ada gula. Saya lho malah menciptakan gula, kita training warga buat taman, kursus mengemudi. Bahkan kemarin saat ramai garam impor kita belajar buat garam," katanya.
   
Berdasarkan data Dispendukcapil Surabaya tahun 2012, jumlah jumlah warga luar kota yang tinggal di Surabaya yang ditunjukkan melalui Kartu Identitas penduduk musiman dari data sekitar 12 ribu orang. Namun dari jumlah itu saat ini yang tengah mengurus perpanjangan sekitar 4 ribu orang.
   
Wali kota menegaskan, Surabaya maupun Jakarta tidak bisa selalu menjadi jujukan warga luar kota dalam mengais rezeki. Untuk meningkatkan kesempatan kerja, menurutnya Semuanya harus diciptakan oleh pemerintah daerah setempat.

"Itu diciptakan gak bisa dibiarkan. Dan gak semua lari ke Surabaya, Jakarta. Kita harus TAK main-main untuk memberikan efek jera bagi para urban yang ingin datang di Kota Surabaya, namun tak memiliki tujuan yang jelas. Pasalnya, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini akan memberlakukan sanksi tegas berupa denda sebesar Rp. 50 juta atau hukuman tiga bulan penjara bagi penduduk pendatang (duktang) yang tidak mempunyai pekerjaan tetap, tujuan yang jelas dan identitas resmi.
   
Tri Rismaharini mengatakan, (19/8) pihaknya mulai melakukan Operasi Yustisi Kependudukan (OYK) di sejumlah kawasan. Sasaran yang dituju adalah rumah kos dan rumah sewa. "Saya oprtimis upaya mengendalikan jumlah warga pendatang pasca-Lebaran ini akan berhasil," katanya.
   
Menurut dia, dalam mengendalikan arus urbanisasi, selain membatasi pemberian kartu identitas penduduk musiman (Kipem), pihaknya juga menerapkan sanksi tegas dengan memberikan sanksi denda sebesar Rp50 juta atau hukuman 3 bulan kurungan terhadap pendatang yang tidak jelas maksud dan tujuannya datang ke Surabaya."Insyaallah bisa, operasi itu bukan hanya untuk pengaturan penduduk, tapi juga keamanan. Untuk itu, Kipem kita kendalikan, jika tidak ada penjamin akan susah. Soal sansksi itu tipiring (Tindak Pidana Ringan) ditentukan lewat persidangan," ujarnya.
   
Risma mengakui, membanjirnya jumlah pendatang ke Surabaya, karena Kota Pahlawan ini diibaratkan gula, yang menyediakan berbagai peluang pekerjaan bagi para pendatang. Padahal menurut mantan kepala Bappeko Surabaya ini, justru pihaknya menciptakan gula atau berbagai lapangan kerja bagi warganya melalui pelatihan keahlian dan industri kreatif. "Ngomongnya Surabaya ibu kota provinsi pasti ada gula. Saya lho malah menciptakan gula, kita training warga buat taman, kursus mengemudi. Bahkan kemarin saat ramai garam impor kita belajar buat garam," katanya.
   
Berdasarkan data Dispendukcapil Surabaya tahun 2012, jumlah jumlah warga luar kota yang tinggal di Surabaya yang ditunjukkan melalui Kartu Identitas penduduk musiman dari data sekitar 12 ribu orang. Namun dari jumlah itu saat ini yang tengah mengurus perpanjangan sekitar 4 ribu orang.
   
Wali kota menegaskan, Surabaya maupun Jakarta tidak bisa selalu menjadi jujukan warga luar kota dalam mengais rezeki. Untuk meningkatkan kesempatan kerja, menurutnya Semuanya harus diciptakan oleh pemerintah daerah setempat.
"Itu diciptakan gak bisa dibiarkan. Dan gak semua lari ke Surabaya, Jakarta. Kita harus kreatif supaya warga dapat penghasilan," katanya.
   
Ia mengaku, mengarahkan kesempatan kerja di Surabaya untuk Jasa dan Perdagangan. Dua sektor tersebut terbukti telah mendongkrak nilai produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Surabaya. "PDRB kita 90 persen di support oleh perdagangan dan jasa," katanya.
   
Hal yang sama juga dikatakan Kepala Dispenduk Capil Kota Surabaya Suharto Wardoyo. Menurut Suharto, pihaknya tak akan mentolelir bagi warga pendatang yang tak memiliki pekerjaan dan identitas yang jelas, jika tertangkap saat Operasi Yustisi di perkampungan, Pemkot Surabaya  akan memulangkan ke daerah asalnya.
   
Untuk itu, kata Suharto, pihaknya akan berkoordinasi dengan Satpol PP dalam penertiban warga pendatang. Mereka yang terbukti tidak memiliki Kartu Identitas Penduduk Musiman (KIPEM) akan dikenai sanksi perdata atau pidana. Ancamannya sesuai Perda 5/2011, kurungan maksimal 3 bulan atau denda 50 juta rupiah.
   
Suharto menegaskan, proses verbal terhadap warga pendatang dilakukan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS), sementara pengenaan hukuman diserahkan kepada pihak Pengadilan Negeri Surabaya. Sebelumnya, Pemkot Surabaya mengenakan denda sebesar Rp100 ribu kepada penduduk musiman yang tidak memiliki identitas.
   
Untuk mengetahui warga pendatang yang belum memiliki tujuan jelas dan pekerjaan di Surabaya, Pemkot menggelar Operasi Yustisi mulai 19 Agustus. Dalam operasi tersebut, sasaran yang akan dituju adalah tempat kost di pemukiman.
   
Suharto menambahkan, dengan ada-nya sanksi tegas bisa memberikan efek jera kepada para pendatang yang tidak mempunyai alasan jelas ke Surabaya. Berdasarkan data Dispenduk Capil, jumlah warga pendatang yang memegang KIPEM tahun 2012 sekitar 12 ribu orang. Dari jumlah itu sebagian besar belum melakukan perpanjangan. Menurutnya, saat ini hanya sekitar 3.250 hingga 4.000 orang yang telah mengurus KIPEM, padahal target yang ingin dicapai sekitar 8.000 orang.
   
Menanggapi kebijakan pemkot dalam bidang kependudukan, Ketua Komisi D DPRD Surabaya Baktiono justru pesimis bisa diberlakukan secara efektif. Pasalnya, mereka yang datang ke Surabaya mempunyai tujuan yang beragam.“Orang yang datang bisa saja dengan berbagai alasan dan tujuan, seperti alasan mudik. Tidak mudah mendeteksinya,” kata anggota Fraksi PDI Perjuangan ini.
   
Baktiono menegaskan, alasan lain yang menjadi kendala penerapan kebijakan yang berortientasi membendung arus urbanisasi itu karena dianggap melanggar aturan perundangan yang berkaitan dengan hak asasi manusia untuk bepergian ke suatu daerah.“Ini negara republik, bukan federal, itu bisa melanggar peraturan karena membatasi bepergian ke daerah lain, bisa melanggar hak asasi manusia,” tegasnya.
   
Baktiono mengungkapkan, untuk mengantisipasi urbaniasasi, kewenangan pe-nuh sebenarnya berada di tangan Pemprov Jatim. Karena menurutnya, munculnya gelombang urbanisasi berawal dari tidak meratanya pembangunan dan fasilitas yang bisa dinikmati penduduknya. “Untuk mencegahnya, sebenarnya tugas gubernur.

Caranya, dengan memberikan fasilitas dan bantuan ke daerah agar tidak terjadi kesenjangan,” terangnya. Sembari menjelaskan jika urbanisasi hanya dilakukan pemkot tanpa melakukan kordinasi dengan jelas oleh Pemerintahan Jawa Timur dirinya tidak menyakin akan berhasil dilakukan oleh sosok walikota Tri Risma.
   
Ia yakin, berbagai fasilitas yang dibe-rikan pemkot kepada warganya seperti pendidikan gratis mulai tingkat SD hingga SMA/SMK, pelayanan kesehatan dan pengurusan administrasi kependudukan yang mudah dan gratis belum sepenuhnya juga diterapkan oleh pemerintah daerah lainnya.
   
Untuk mengatasi kesenjangan antar daerah, Baktiono berharap Pemprov Jatim melakukan sharing pembiayaan yang tidak bisa di cover oleh daerah. “Ya sharing ang-garan, yang bisa ditanggung daerah berapa? Sisanya bisa ditanggung provinsi,” pungkasnya.
   
Genderang ‘perang’ yang di tabuh oleh Walikota Surabaya, Tri Rismaharini  terhadap para urban mulai dibuktikan, misalnya seperti di wilayah Kecamatan Tandes.  Dengan jumlah penduduk yang padat dan tersebar di enam kelurahan, membuktikan bila para pendatang baru mulai bermunculan.
   
Satuan yang di komando Suharto, AMP. S.Sos. SH. MT, Camat Tandes, mulai disebar di titik-titik yang dianggap paling diminati oleh para pendatang baru untuk bermukim sementara apalagi kalau bukan tempat-tempat kos yang tarifnya lumayan murah.
   
Nah, hasilnya cukup lumayan, gelar operasi yustisi kependudukan (OYK) yang juga melibatkan RT, RW dan aparat dari TNI maupun Polri meski waktunya cukup singkat (21/8) yakni sekitar lima jam, mulai pukul 17.00 hingga 21.00, kecamatan Tandes dapat menjaring sebanyak 355 orang.  Dengan rincian, Kelurahan Tandes, 30 orang, Kelurahan Balongsari, 165 orang, Kelurahan Karang Poh, 45 orang, Kelurahan Manukan Wetan, 14 orang, Kelurahan Manukan Kulon, 33 orang dan Kelurahan Banjar Sugihan 68 orang.
   
Menurut Camat Tandes, Suharto, banyaknya pendatang baru yang terjaring dalam OYK oleh anggotanya membuktikan bila kota Surabaya benar-benar diminati untuk mengais rejeki, namun sayangnya para pendatang baru tersebut  tak segera melakukan pengurusan kependudukan sementara (KIPEM) yang telah ditentukan oleh Pemerintah Kota Surabaya.” Saat ini mereka masih diverbal oleh petugas.” jelasnya.
   
Suharto menambahkan, pihaknya sangat bangga dengan jajarannya yang telah tanggap akan kondisi wilayahnya sebab dengan waktu yang sangat singkat, sebagian para urban tak dapat berkutik saat di minta menunjukkan identitas sementara untuk tinggal di Surabaya.” Saya optimis dapat menjaring para pendatang baru yang belum mengurus KIPEM.” ujarnya.
   
Wilayah Tandes, lanjut Suharto, merupakan salah satu tempat jujugan bagi para urban, pasalnya banyak tempat industri yang menjanjikan mereka untuk dapat mengais rejeki. “ Mereka kos, yang letaknya  dekat dengan tempat kerjannya, rata-rata kerja di pabrik dan mebel.” akunya.
   
Hal tersebut juga diamini oleh Lurah Tandes, Drs. H. Habib. Menurut Habib, dalam OYP kali ini pihaknya menggelar hanya di satu RT saja, ini dikarenakan waktu yang diberikan cukup singkat selain itu, sebelumnya OYP juga pernah dilakukan dan hasilnya sangat memuaskan. “ Masalah waktu juga sangat menentukan kita untuk melangkah terlalu jauh, kita juga koordinasi dengan RT setempat yang tahu persis, kapan pendatang baru itu berada di rumah. Sekarang di RT 3, RW 1” paparnya.
   
Sebelumnya lanjut Habib, OYP digelar dengan waktu yang cukup lama, pihaknya dapat menjaring sebanyak 176. Para pendatang baru ini tersebar, dengan rincian, RT 1, RW 2 sebanyak 82 orang, RT 3, RW 2 sebanyak 52 orang dan RT 1 hingga 6 di RW 8 sebanyak 42 orang.” Hanya RW 9 yang nggak pernah kita yustisi, masalahnya jalan raya.” bebernya.

Kelurahan Manukan Wetan, yang kali ini mendapatkan’buruan’ sangat minim padahal tempat tersebut wilayahnya juga meliputi wilayah industri, senada dengan kelurahan Tandes.” Sebelumnya kita juga sudah menjaring sekitar 193 orang, keba-nyakan mereka sudah memiliki KIPEM,.”  Kata Muslik, Kasi Pem kelurahan.(*/arf)

Asyik Nyabu PNS Digerebek

KABARPROGRESIF.COM : Keasyikan nyabu yang kerap dilakukan pegawai negeri sipil (PNS) Surabaya di ruang musik kantor Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Propinsi Jatim, akhirnya terbongkar.
Adanya informasi itu, petugas mulanya tak serta merta menelan mentah-mentah kabar itu. Sampai akhirnya, petugas membuktikan sendiri jika di kantor itu kerap dijadikan pesta shabu.
   
Keempat pelaku yang diamankan petugas yang salah satunya PNS itu adalah Pradoto (52), warga Jl. Menur Pumpu-ngan. Tiga lainnya adalah Jefri (39), warga Jl. Rungkut Asri XXVIII, Indarto (45) warga Jl. Kertajaya.IV dan Antonius Robinson (35), warga Jl.Bratang I. Pada saat penggerebekan, petugas sempat mengalami kesulitan lantaran dihalangi petugas Satpol PP.

"Terus terang, saat akan melakukan penangkapan, kami kesulitan untuk bisa masuk ke dalam gedung pemerintahan. Karena harus melewati pos penjagaan depan. Karena anggota mengantongi surat perintah penggerebekan, kita berhasil menangkap mereka,” terang Kapolsek Sukolilo, Kompol Taufik Yulianto, (20/8).
   
Lanjut Taufik, kabar tentang adanya kegiatan pesta shabu tersebut bermula dari masyarakat sekitar kantor pemerintah itu. Pasalnya, di dalam kantor tersebut sangat berisik jika sudah tengah malam. Dari laporan masyarakat itu, polisi melakukan penyelidikan. Sampai akhirnya dilakukan penggerebekan pada Sabtu (18/8) pukul 02.00 dinihari.
   
Tepat di ruang studio band yang berada di dalam gedung, polisi melakukan penangkapan. Selama penangkapan, keempat tersangka sempat kocar kacir, dan juga berusaha menghilangkan barang bukti alat shabu.

Namun karena ketelitian polisi, maka barang bukti berupa 3 klip plastik shabu seberat 0,3 gram sisa pemakaian ditemukan di salah satu alat musik. “Dari penemuan barang bukti maka kita lakukan penangkapan kepada tersangka, dan setelah kita lakukan pengeledahan kembali ditemukan alat sabu berupa bong dan pipet", tambah Iptu Tatang Panjaitan, Kanitreskrim Polsek Sukolilo.
   
Setelah berhasil menemukan 0.3 gram shabu, polisi menemukan alat lainnya berupa pecahan botol bong berada di toilet juga selang pipet yang sengaja dibuang tersangka di lahan parkir belakang gedung. Selama pemeriksaan, tersangka mendapatkan shabu dari seseorang bernama Iwan dan Agus, warga Jl. Kemlaten. Mendapatkan pengakuan itu, polisi kini memburu Iwan dan Agus. (ko)

Kasi Pidsus Dicopot, Penyidikan Korupsi Rp.54 M Distop. Ada Apa ?


 KABARPROGRESIF.COM : Benar-benar edan ! Kejaksaan Negeri Tanjung Perak akhirnya menghentikan dugaan penyimpangan dalam proyek peningkatan Jalan Gresik tahap II di kawasan Tanjung Perak . Kejaksaan beralasan tidak menemukan cukup bukti adanya penyimpangan proyek senilai Rp 54 miliar itu.

Penghentian penyidikan ini cukup mengejutkan pasalnya, banyak rumor bila yang terlibat dalam proyek tersebut ingin merapatkan diri bahkan kabarnya upaya deal-deal tersebut atas perintah langsung dari orang nomor dua dijajaran kementerian Pekerjaan Umum Bina Marga.

Namun sayangnya, inisiatif tersebut rumornya di tolak mentah-mentah oleh Kepala Seksi Pidana Khusus (Kasi Pidsus), Agus Prasetyo dengan alasan kasus tersebut sudah naik ke level penyidikan.
Kandasnya penyidikan ini semakin menambah kecurigaan yang besar, ada apa dibalik kasus ini !!!

Apakah sudah ada deal-deal tertentu. Pasalnya penghentian penyidikan tersebut juga bertepatan dengan lengsernya Agus Prasetyo yang saat ini bertugas di Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim dan parahnya lagi, Agus di Kejati hanya sebagai staf Intelijen.

Seperti pemberitaan yang lalu (edisi 54), kasus dugaan adanya penyimpangan proyek senilai Rp 54 miliar pada proyek peningkatan Jalan Gresik tahap II di kawa-san Tanjung Perak di khawatirkan bakal kandas di tengah jalan.

Ini lantaran, selain PT CGA yang yang menggarap proyek tersebut memiliki pengaruh terhadap jajaran di gedung bundar, dua oknum dinas PU Bina Marga Provinsi Jatim berinisial A dan S yang menjadi pimpro juga tidak dapat di pandang sebelah mata, selain kebal hukum, kedua oknum tersebut juga memiliki jaringan kuat mulai birokrat, aparat, politik mulai di tingkat daerah hingga pusat. Bahkan di jajaran pakar.

Apalagi proyek tersebut murni dibiayai oleh APBN tahun 2008, sehingga membutuhkan orang-orang pilihan, terampil berpengalaman dan berkompeten di bidang tersebut, dan itu pun juga tak lepas dari dukungan segala macam instansi. (*/arf)

Kamis, 24 Oktober 2013

Iva-Trio Macan Ternyata Pernah Dipacari Vicky


Iva, personil "Trio Macan" ternyata pernah menjalin hubungan dengan Vicky Prasetyo. Hubungan itu terjalin saat Vicky mencalonkan diri sebagai kepala desa Karang Asih, Cikarang, Bekasi.

Saat pertama kali berkenalan, Vicky mengaku sebagai anak pejabat. Awalnya, dia mengaku seorang duda satu anak. Saat sudah berpacaran, dia mengaku sudah memiliki dua anak.

Namun, saat mendampingi Vicky mencalonkan diri sebagai kepala desa, tetangganya mengungkapkan Vicky masih beristri dan belum bercerai. "Saya juga curiga, anak pejabat kok nyalon kades ya?," ujarnya.

Kemudian, hubungan keduanya pun kandas. Sebab orangtuanya tidak menyetujui hubungan tersebut. "Putus karena orangtua Iva tidak setuju. Orangnya terlalu show off (pamer)," kata Iva saat diwawancara infotainment.

Dalam kesempatan lain, Iva tidak mau banyak bicara detail mengenai Vicky. Pasalnya, dia menganggap Vicky sebagai pengalaman pahit dalam hidupnya, dengan fakta dia sering mempermainkan wanita.

Dia tak mau menceritakan hubungannya, karena menjaga perasaan pria yang kini tengah berpacaran dengan dirinya, dan orang lain yang mengenal Vicky.

Tapi, awal Oktober lalu. Iva tepergok tengah menjenguk Vicky di dalam penjara di Bulak Kapal, Bekasi, awal Oktober. Seolah tak ingin dikenali, dia mengenakan hijab dan kacamata.

Dalam kesempatan itu, dia tampak akrab dengan orangtua Vicky. Bahkan, dia membawakan buah-buahan yang disukai Vicky. Usai menjenguk, ibunda mengungkapkan, Vicky meminta Iva membuatkan rawon khas Jawa Timur. (ok)

Ayu Ting Ting Siap Melahirkan Tanpa Ditunggu Suami


Ayu Ting Ting mengaku siap dan sudah mulai terbiasa hidup tanpa suami. Bahkan ia sudah menyiapkan persalinan seorang diri. Pedangdut Ayu Ting Ting sepertinya sudah geram dengan sikap Enji, suaminya, yang tiba-tiba saja menghilang tanpa alasan jelas. Bahkan Ayu mengaku tidak lagi memikirkan Enji.

"Oh, nggak (komunikasi dengan Enji), nggak penting juga, nggak perlu," tegas Ayu saat ditemui wartawan di RCTI, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Kamis (24/10). Kehamilan Ayu yang semakin membesar membuatnya harus kuat dan tegar dalam menghadapi masalah dengan suaminya itu.

Mengingat harus menyiapkan segala sesuatunya sendiri, pelantun tembang Alamat Palsu itu kini mulai berhemat dalam berbelanja. Semua ia lakukan demi sang anak kelak.

"Alhamdulillah rezeki masih lancar, nabung buat si baby. Lancar semuanya. Nggak belanja, duitnya kan buat bayi," kata Ayu.

Pedangdut bernama asli Ayu Rosmalia itu kini sudah merasa terbiasa menjalani kehidupan seorang diri. Ayu tak merasakan sepi dan hidup sendiri.
"Saya tiap hari, saya merasa terhibur. Nggak pernah merasa kesepian, jadi enjoy saja," jelas Ayu. (in)


Krokodil Mengubah Penggunanya Jadi Zombie


Ketika BNN menemukan bahan campuran narkoba jenis baru yang berasal dari tumbuh-tumbuhan di Kalimantan, pengguna narkoba di Rusia sudah lebih dulu “memodifikasi” narkoba dari bahan lokal yang murah.

Narkoba baru yang menjadi trend di kalangan para pecandu obat terlarang di Rusia itu disebut sebagai Krokodil (buaya). Narkoba ini mempunyai efek yang sangat mengerikan dan mematikan, yang akan menggerogoti kulit, daging dan tulang dari para penggunanya, sehingga akhirnya menjadi mayat hidup yang berjalan atau “Zombie” lalu berakhir pada kematian.

Narkoba jenis krokodil memiliki efek sangat berbeda dibanding jenis narkoba lain. Sebab, pecandu narkoba itu bakal kehilangan daging di tubuhnya satu persatu lantaran membusuk. Daging yang semula melekat perlahan-lahan membusuk karena pecahnya pembuluh darah dan kematian jaringan, terutama di sekitar bekas suntikan dengan sendirinya daging akan terlepas sehingga tulang penderita terlihat.

Ide pembuatan krokodil ini muncul, karena sulitnya memperoleh heroin akibat upaya serius Pemerintah Rusia untuk memerangi peredaran barang haram tersebut, jika ada maka harga heroin pun semakin melambung.

Dari sinilah awal mula ide dari pembuatan krokodil. Narkoba ini selanjutnya dibuat secara rumahan, karena mudahnya memperoleh bahan-bahan pembuatan krokodil, harganya jauh lebih murah daripada heroin.        

Cukup merogoh kocek sekitar Rp. 33 ribu (dalam kurs IDR) per bungkus untuk mendapat krokodil. Jika disuntikkan ke tubuh, lama-kelamaan kulit akan berubah menjadi kehijauan dan bersisik seperti buaya. Ini terjadi karena pecahnya pembuluh darah dan kematian jaringan di sekitarnya.

Jika sudah begitu, cara satu-satunya untuk mengatasi ini adalah amputasi. Jika pecandu narkoba ini sudah sangat kecanduan, maka daging beserta kulit pengguna akan jatuh seperti meleleh dari tubuh. Tak hanya itu, narkoba ini juga menyebabkan pneumonia, keracunan darah, kerusakan arteri bahkan meningitis.

Krokodil merupakan zat adiktif pengganti heroin yang sangat terkenal di Rusia. Efeknya 8 hingga10 kali lebih kuat dari morfin (bahan dasar yang digunakan dalam pembuatan heroin). Krokodil adalah narkoba yang terbuat dari campuran senyawa, yang digunakan dalam proses pembuatan desomorphine.

Narkoba itu tidak disaring, sering mengandung konsentrasi tinggi yodium, yang dapat mengganggu sistem endokrin. Narkoba jenis ini menyebabkan gangguan otot, fosfor, yang menyerang jaringan tulang, dan admixtures berbahaya logam berat seperti besi, seng, timah dan antimony. Akibatnya, terjadi gangguan pada sistem saraf, ketidakseimbangan mineral, dan radang hati dan ginjal terganggu.

Foto-foto dalam artikel ini menunjukkan efek Krokodil yang menimbulkan luka pada anggota tubuh dengan kerusakan yang sangat fatal, bahkan banyak di antaranya mengakibatkan pembusukan pada daging dan kulit para penggunanya, sehingga kulit dan daging korban terkelupas dari tulangnya. (dbs)



Tezutsu Hanabi Tradisi Kembang Api Ekstrim di Jepang


Tidak berbeda dengan masyarakat Indonesia yang memperingati hari-hari tertentu dengan menyalakan kembang api, masyarakat Jepang juga melakukan hal yang sama. Tetapi masyarakat  Jepang  memiliki tradisi tersendiri yang terkait dengan kembang api.

Tradisi Tezutsu Hanabi merupakan tradisi kembang api ekstrim yang mengundang decak kagum karena pijarannya yang luar biasa dan cara menyalakannya yang membutuhkan keberanian dan ketrampilan yang dikuasai sccara turun temurun

Tradisi kembang api di Jepang ini memang memiliki keunikan. Hal tersebut dilihat dari cara menyalakan kembang api  dengan  memegangnya  langsung. Kembang api ini berupa batang bambu dengan diamameter 10 hingga 20cm yang diisi dengan 3 Kg bubuk mesiu yang dasarnya ditutup dengan tanah liat dan kertas.

Sedangkan, untuk keamanan digunakan pelapis tatami dan batang padi sebagai tali yang melingkari bambu sepanjang 80 cm, sekaligus dianyam sebagai pegangan untuk menyalakan kembang api itu.



Penggunaan batang bambu berasal dari jaman perang yang digunakan sebagai alat komunikasi jarak jauh. Dengan perkembangan jaman, peralatan itu kini digunakan sebagai perayaan kuil Yoshida di Toyohashi. Kembang api itu juga merupakan bagian dari Festival Gion yang paling menarik banyak perhatian wisatawan.

Marissa Nasution, Dari Presenter Konsentrasi Ke Film


Marissa Nasution yang dikenal sebagai presenter meninggalkan Indonesia awal September untuk melakukan sebuah syuting film di Eropa. Satu hal yang membuatnya berat adalah harus meninggalkan sang pacar, Conrad yang merupakan pria bule asal Australia.

"Tentunya, tapi ya kan 10 hari bukan waktu yang lama banget ya. Tapi ada rencana pacar juga mau ikut. Ya enggak tahu sih, lihat saja nanti," ungkap Marisa saat ditemui di Rawamangun, Jakarta Timur,  (23/08/13)

Syuting jauh dari Tanah Air, Marisa harus meyakinkan sang pacar agar bisa mengizinkannya. Namun, awalnya Marissa sempat dilarang pacarnya. "Awalnya enggak boleh. Pertama kali, kedua, sampai tiga kali aku tanya dia bilang tidak. Keempat dia bilang mungkin. Lalu kelima dia bilang okelah," tambah Presenter cantik tersebut.
Ternyata yang membuat rewel sang pacar sampai tak langsung mengizinkan adalah karena Conrad cepat kangen terhadap mantan VJ MTV tersebut.

"Masalahnya bukan apa-apa, kita sih bebasi saja, tapi masalahnya dia kan gampang kangen. Jadi ya susah banget deh," jelasnya. Conrad pun sudah dikenalkan kepada orangtua Marissa yang berada di Jerman untuk menunjukkan keseriusan Marissa.
"Mereka sudah pernah ketemu. Aku pasti ketemuin mereka, waktu keluarga aku ke Jakarta mereka ketemu, waktu kita ke Jerman juga ketemu," ungkap Marisa.


Tampaknya jalinan asmaranya kali ini memang sudah ke arah yang lebih serius. Namun, saat ditanya kapan melanjutkan ke jenjang pernikahan, Marisa masih belum bisa menjawabnya. "Aaaahh.. Belum itu lah" pungkas Marisa sambil tertawa.

Soal aktivtasnya sebagai presenter, ketimbang acara live, Marissa Nasution lebih menyukai membawakan acara-acara off air. Karena tuntutan dan beban off air tidak sebesar saat live.
"Kalau aku sih suka bawain acara off air. Apalagi yang aku bawakan kaya grup-grupnya  beda, kaya acara kecantikan, atau apa. Aku emang suka ketemu orang baru," ujar Marissa.

Saat mengambil acara live, Marissa selalu melihat dan mempelajari jenis dan nuansa acara. "Kalau live suka lihat dulu. Tentu lebih dilihat acara apa. Kalau acara resmi tentu ada pertimbangannya. Kalau nggak nyaman dan disesuaikan dengan kemampuan dan nyamannya sendiri," imbuhnya.

Beberapa pengalaman tidak menyenangkan pernah dialaminya saat live. "Banyak, aku juga nggak pernah tahu kenapa. Sering kali ada momen-momen rasanya eh mau ngapain. Tiba-tiba kameranya kenapa, atau penontonnya yang nggak enak. To be protect everything. Namanya juga kan live," paparnya.

Marissa Nasution yang kini lebih banyak berkonsentrasi di film layar lebar dilahirkan di Jakarta, 8 Februari 1986.  Awalnya, Marissa menekuni dunia presenter sehingga  lebih dikenal dengan nama VJ Marissa, nama ini akan mengkaitkan ingatan orang pada  profesi seorang pembawa acara.
Marissa mulai dikenal setelah mengikuti ajang MTV VJ Hunt 2007. Namun gelar VJ Hunt 2007 harus diserahkan kepada Millane Fernandez, adik dari Nino Fernandez yang setahun sebelumnya juga mengikuti acara ini.

Dalam reality show Katakan Cinta, wanita keturunan Jerman-Batak ini terpilih menjadi High Quality Jomblo di episode Valentine 2005, meski Marissa pernah menjalin asmara dengan Daniel Mananta, yang juga VJ MTV.

Awal karier pembawa acaranya adalah saat ia membawakan beberapa acara MTV sebagai Guest VJ. Namun kini ia telah resmi menjadi VJ MTV. Pada acara Idol 2008 Marissa dipercaya sebagai pembawa acara mendampingi mantan kekasih, Daniel Mananta. Dan dibantu juga oleh Dewi Sandra. Marissa dan Dewi menggantikan kedudukan Ata, setelah Ata menetap di Australia. Bahkan kini ia telah merambah dunia perfilman tanah air melalui debut filmnya di film Namaku Dick.

Marissa juga merupakan seorang VJ MTV yang membawakan acara MTV Ampuh Stairway To Show dan juga membawakan acara MANTAP.  Beberapa film yang pernah dibintangi Marissa diantaranya Mau Lagi? (2008), Mupeng (Muka Pengen) (2008), dan yang terakhir adalah Janda Kembang (2009)