Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

DEWAN KRITIK JABATAN MANTAN POLITISI

Komisi B DPRD Surabaya mengkritik perusahaan plat merah milik Pemkot Surabaya yang dijabat mantan politisi, karena dikhawatirkan akan kental dengan unsur politik.

BAGI-BAGI STIKER ANTI KORUPSI

Puluhan jaksa Kejari Surabaya membagi ribuan stiker berisi pesan moral dampak negatif korupsi yang telah merampas hak-hak rakyat.

HAKIM DISEBUT LEGALKAN PROFESI GANDA

Hakim Jihad Arkhaudin menganulir putusan Hakim Agung dan tindak pidana penipuan dan penggelapan sebagai wanprestasi bukan perbuatan melawan hukum.

JAKSA BELUM PASTIKAN STATUS EKS DIRUT PT DOK

Karena masih tahap pendalaman status mantan Dirut PT DPS dalam kasus pengadaan kapal masih brlum bisa dipastikan.

KEJARI SURABAYA BEBAS KORUPSI

KemenPan-RB menobatkan Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya sebagai Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK), penganugrahan tersebut diterima Kajari Surabaya di Jakarta (10/11).

PERDA SANKSI MEROKOK RP. 250 RIBU DIREVISI

DPRD Surabaya terus mempertajam Perda Tentang Kawasan Tanpa Rokok (KT) dan Kawasan Terbatas Merokok (KTM) di Kota Surabaya.

POLRESTABES SURABAYA BIROKRASI BERSIH

Setelah dinobatkan sebagai Wilayah Bebas dari Korupsi, Polrestabes Surabaya kembali dinobatkan sebagai Wilayah Birokasi Bersih dan Melayani oleh KemenPan-RB.

SURABAYA RAIH GUANGZHOU INT AWARD 2018

Kota Surabaya resmi memenangkan penghargaan kota terpopuler secara online dalam ajang The Guangzhou International Award 2018.

Sabtu, 29 Maret 2014

KESEBELASAN DENINTEL PASMAR-1 TAKLUKKAN DENPROV PASMAR-1


 

KABAR PROGRESIF.COM : Dalam rangka menjaga silaturahmi dan kebersamaan, para prajurit Denintel Pasmar-1 dan Denprov Pasmar-1 laksanakan olah raga bersama, yang dilaksanakan dilapangan sepak bola Mako Pasmar-1, Jl. A. Yani No.1A Gedangan, Sidoarjo, Jumat (28/03/2014).

Dalam olahraga bersama ini dilaksanakan pertandingan sepak bola persahabatan antara kesebelasan Denintel Pasmar-1 melawan kesebelasan Denprov Pasmar-1.

Pada pertandingan yang berlangsung 2 x 45 menit itu sangat menarik, namun sesekali tawa penonton melihat para pemain yang jatuh karena lapangan yang licin. Pada babak pertama, kedua kesebelasan silih berganti melakukan serangan, dan pada menit ke-9, melalui kerjasama yang baik, pemain Denintel Pasmar-1 nomor punggung 19 berhasil menggetarkan gawang Denprov Pasmar-1 yang dijaga oleh Serma Mar Sanali, sehingga kedudukan berubah 1 - 0 untuk Denintel Pasmar-1.

Ketinggalan satu gol, membuat para pemain Denprov Pasmar-1 yang dipimpin oleh Letda Dwi Nur Arifin, menambah serangan ke jantung pertahanan Denintel Pasmar-1, namun serangan demi serangan para pemain Denprov Pasmar-1 bisa dipatahkan oleh para pemain Denintel Pasmar-1, sehingga para pemain Denintel dengan permainan yang cantik pada menit 15 Sertu Mar Budi H berhasil menjebol gawang Denprov Pasmar-1 sehingga menambah gol menjadi 2-0.

Kedudukan 2-0 membuat pertandingan semakin menarik, dimenit ke 24 lagi-lagi Sertu Mar Budi H Kembali merobek gawang Denprov Pasmar-1 sehingga merubah kedudukan menjadi 3-0.  Pada menit-menit akhir babak pertama, gawang Denintel Pasmar-1 akhirnya berhasil dijebol oleh Serka Mar Didik P sehingga kedudukan menjadi 3-1. kemasukan satu gol tersebut, semakin membuat para pemain Denintel Pasmar-1 makin bersemangat untuk menggempur pertahanan Denprov Pasmar-1, dengan sisa waktu 2 menit sebelum turun minum Denprov pasmar-1 berhasil di jebol lagi oleh Peltu Mar Adi S sehingga kedudukan menjadi 4-1 untuk Denintel Pasmar-1.

Memasuki babak kedua, Denintel Pasmar-1 langsung melakukan serangan bertubi-tubi melalui sayap-sayapnya ke pertahanan Denprov Pasmar-1 yang dipimpin langsung oleh Letkol Mar Amir Kasman yang sehari-harinya menjabat sebagai Dandenintel Pasmar-1, pada menit ke-49 Serka Mar Dody berhasil menjebol gawang Denprov Pasmar-1 setelah memanfaatkan bola muntah dari kiper Denprov Pasmar-1, hingga kedudukan menjadi 5-1. Tidak henti-hentinya Denintel Pasmar-1 menekan terus hingga pertahanan  Denprov Pasmar-1 kewalahan yang mengakibatkan dalam selang waktu 2 menit yaitu menit ke-67 dan 69 Denprov Pasmar-1 berhasil di jebol lagi, kedudukan menjadi 7-1. Memasuki akhir pertandingan, Denintel Pasmar-1 berhasil menambah gol setelah berhasil memperdayai kiper Denprov Pasmar-1, sampai terdengar pluit panjang tanda berakhirnya pertandingan babak kedua dengan skor 8-1 kemenangan untuk Denintel Pasmar-1.

Hadir dalam kesempatan tersebut Dandenprov Pasmar-1 Letkol Marinir Slamet Aprijanto, Dandenintel Pasmar-1 Letkol Marinir Amir Kasman, Wadandenintel Pasmar-1 Mayor Marinir Sulistyo, serta para pejabat Denintel/Denprov Pasmar-1.(*/arf)

162 Stan Ramaikan Surabaya Great Expo



KABARPROGRESIF.COM : Warga metropolis tak perlu bingung mencari sarana menghabiskan waktu di akhir pekan. Surabaya Great Expo (SGE) 2014 di Grand City Convex bisa menjadi alternatif terutama bagi para penggemar wisata belanja. Sebanyak 162 stan siap menawarkan produk-produk unggulan yang sayang bila dilewatkan.

SGA 2014 dibuka oleh Walikota Surabaya Tri Rismaharini pada Rabu (28/5). Pada kesempatan itu, walikota menyatakan bahwa Surabaya kini telah berkembang menjadi kota destinasi orang-orang dari luar negeri. Tak hanya untuk berwisata, mereka yang singgah ke Kota Pahlawan acap kali datang karena alasan bisnis. Hal tersebut merupakan peluang yang harus ditangkap para pelaku usaha lokal.

“Mulai Juni hingga November ada beberapa event bertaraf nasional maupun internasional. Sehingga dipastikan banyak tamu dari luar negeri yang akan berkunjung ke Surabaya. Itu merupakan kesempatan untuk memperkenalkan produk lokal,” ujar walikota.

Selain itu, Risma juga mengingatkan era AFTA (ASEAN Free Trade Agreement) atau era perdagangan bebas ASEAN yang efektif berlaku per 1 Januari 2015. Menurut dia, saat itu akah ada nuansa perdagangan yang berbeda. Masyarakat di negara-negara ASEAN bebas berkompetisi secara ekonomi. Kegiatan bisnis pun seolah tidak ada batasan/halangan. Pada fase tersebut, warga Surabaya akan bersaing secara terbuka dengan para pengusaha maupun tenaga kerja dari luar negeri.

Untuk itu, walikota perempuan pertama Surabaya ini menekankan pentingnya persiapan yang matang agar warga kota dapat mengambil peran dalam perdagangan bebas ASEAN. “Potensi dalam negeri sebenarnya cukup bagus. Kalau itu tidak dimaksimalkan nanti saya khawatir akan diambil alih oleh pihak asing,” paparnya.

Sementara itu, terkait penyelenggaraan SGE Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (disperdagin) Surabaya Widodo Suryantoro mengatakan, acara ini merupakan agenda rutin tahunan yang digelar dalam rangka menyemarakkan hari jadi Kota Surabaya (HJKS). Menariknya, peserta pameran sangat beragam. Tak hanya pelaku usaha dari sektor swasta, instansi pemerintah dan perguruan tinggi juga tidak ingin ketinggalan.

Misalnya RSUD Bhakti Dharma Husada yang menyediakan layanan cek tekanan darah dan denyut nadi gratis. Informasi jenis pelayanan kesehatan di rumah sakit milik pemkot itu juga bisa diakses di SGE. Ada pula Dinas Pertanian Kota Surabaya yang memamerkan berbagai hasil pertanian dan perikanan. Di antaranya bandeng asap tanpa duri, otak-otak bandeng dan jamur tiram. Selain produk, pengunjung juga bisa mendapatkan informasi mengenai konsep urban farming yang bisa diterapkan secara praktis.

Pun demikian halnya dengan Disperdagin Surabaya. Dikatakan Widodo, dinas yang dipimpinnya kali ini mengusung banyak produk UKM hasil binaan. Busana muslim, pernak-pernik, makanan kemasan dan kerajinan menjadi favorit pengunjung SGE.

Setelah puas berbelanja, pengunjung dapat mengakses informasi dan layanan kependudukan. Pasalnya, dinas kependudukan dan catatan sipil (dispendukcapil) membuka stan verifikasi dan perekaman data e-KTP. “Jadi di sini (SGE) komplet, selain belanja produk juga ada beberapa layanan pemkot yang bisa dinikmati warga,” tuturnya.

SGE ternyata mendapat sambutan positif dari masyarakat. Buktinya, sebelum resmi dibuka oleh walikota tercatat sudah ada seribu pengunjung yang datang ke lokasi pameran sejak pagi. Widodo mengatakan, pada penyelenggaraan kali ini pihaknya menargetkan transaksi sebesar Rp 4 miliar. “Target tersebut meningkat dari tahun lalu yang hanya Rp 2 miliar. Peningkatan dikarenakan jumlah peserta juga bertambah. Pada 2013, pameran diikuti lebih kurang 80 stan,” pungkas mantan Kabag Perekonomian Pemkot Surabaya ini. Sebagai informasi, sejumlah pemerintah daerah seperti Pemkot Banjarmasin, Pemprov Kalimantan Barat, Kabupaten Sampang dan Kabupaten Jepara turut meramaikan SGE 2014.(*/arf)

Jumat, 28 Maret 2014

42 Prajurit Koarmatim Siap Bertugas Dalam Penanganan Awal Tindak Pidana



KABAR PROGRESIF.COM : Setelah dua hari menerima pembekalan penanganan awal tindak pidana, 42 prajurit Koarmatim berpangkat perwira dan bintara siap bertugas dalam penanganan awal tindak pidana sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku dan sekaligus bisa bersinergis antar Satker Koarmatim yang bertugas dalam penanganan tindak pidana. Pembekalan yang berlangsung mulai tanggal 26 – 27 Maret tersebut ditutup oleh Wadan Kolatarmatim Letkol Laut (P) Ridwan Prawira, S.H., S.T. hari ini, Kamis (27/3) di Gedung Pulau Gundul Kolatarmatim Ujung, Surabaya.

Para prajurit tersebut siap bertugas dalam penanganan awal tindak pidana, bila terjadi pelanggaran yang dilakukan oleh personel Koarmatim, karena selama pembekalan mereka menerima berbagai materi kaitannya dengan tindak pidana, yaitu penyelidikan intelijen atas tindak pidana, proses acara penyelesaian tindak pidana, penanganan awal atas penyidikan tindak pidana, hukuman tindak pidana serta administrasi personel pelaku dan korban tindak pidana. Semua materi pembekalan tersebut disampaikan oleh para instruktur yang berasal dari Disprovarmatim, Diskumarmatim dan dari Spers Koarmatim.

Dalam sambutan Komandan Kolatarmatim Kolonel Laut (P) Bambang Supriyadi yang dibacakan Wadan Kolatarmatim diantaranya mengatakan, TNI AL melalui Kasatker-Kasatkernya telah berupaya agar anggotanya tidak melakukan pelanggaran baik pelanggaran disiplin maupun pelanggaran pidana. “Hal itu tentunya akan sangat merugikan dan mencemarkan nama pelaku maupun institusi TNI AL”, kata Komandan Kolatarmatim.

Komandan Kolatarmatim juga berharap agar para peserta pembekalan ini dapat mengaplikasikan semua ilmu yang diperoleh selama mengikuti pembekalan di Kolatarmatim dengan sebaik-baiknya sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku. “Kita ingin memiliki TNI AL yang profesional, solid, militan dan dicintai rakyat, yang tentunya semua itu tergantung pada perilaku kita semua serta berpulang kepada kita sekalian untuk berbuat yang terbaik untuk TNI AL”, tegas Komandan Kolatarmatim yang disampaikan oleh Wadan Kolatarmatim.

Dalam acara penutupan pembekalan tersebut dilaksanakan penyerahan sertifikat dari Komandan Kolatarmatim yang disampaikan oleh Wadan Kolatarmatim kepada semua peserta.(*/arf)

British Council Tertarik Tawarkan Kerjasama dengan Surabaya



KABAR PROGRESIF.COM : Sebanyak lima orang perwakilan British Council menemui Walikota Surabaya Tri Rismaharini di balai kota, Kamis (27/3). Mereka mendiskusikan banyak hal, meliputi sistem pendidikan, pemanfaatan teknologi, olahraga hingga kemungkinan kerjasama pada sektor yang dinilai sinergi dengan program British Council.

Adrian Greer, Chief Operating Officer British Council London mengatakan bahwa Brisith Council merupakan perwakilan Pemerintah Inggris yang bergerak di bidang pendidikan dan kebudayaan. Pengoperasiannya langsung di bawah Kedutaan Besar Inggris. Sejumlah negara tercatat juga mempunyai lembaga serupa di Surabaya, seperti Prancis dan Amerika Serikat.

Greer menyatakan, reputasi Kota Surabaya kini mulai terdengar gaungnya di kancah global. Menurut dia, hal itu dikarenakan progres pembangunan Kota Pahlawan yang sangat signifikan. Tak heran jika kemudian Surabaya mulai dilirik sejumlah negara. “Nah, maksud kedatangan kami saat ini adalah untuk menjajagi kemungkinan program apa yang bisa dikembangkan di sini. Untuk itu kami perlu saran dari walikota” katanya.

Menanggapi hal tersebut, Walikota Tri Rismaharini menjelaskan, sejak 2011 fokus pembangunan Surabaya terletak pada pembenahan sumber daya manusia (SDM). Makanya, pendidikan di Surabaya gratis hingga jenjang SMA.

Berbagai upaya telah dilakukan pemkot. Di antaranya memberikan beasiswa pelajar untuk melanjutkan sekolah di luar negeri. Tidak hanya siswa, guru pun juga menjadi sasaran program pengembangan kapasitas. Pemkot mengirim guru ke luar negeri dengan tiap tahunnya, dengan harapan kualitas guru Surabaya bisa lebih baik. Tahun ini, sebanyak 70 guru diutus belajar ke Busan, Korea Selatan.

Selain itu, masih kata walikota, juga ada beasiswa sesuai keahlian seperti beasiswa perawat dan sekolah pelayaran. Pada 2014 ini, pemkot memulai beasiswa pilot, pramugari, dan chef (juru masak). Semua itu bertujuan untuk meningkatkan kualitas SDM masyarakat Surabaya. “Buat apa saya membangun kota ini kalau SDM-nya belum siap,” ujarnya.

Direktur British Council Indonesia, Sally Goggin menanyakan, bagaimana kemampuan berbahasa Inggris warga Surabaya? Menjawab itu, Risma menerangkan bahwa kini kota yang dipimpinnya memang sedang mempersiapkan diri dalam hal penguasaan bahasa asing. Rumah bahasa yang baru saja diresmikan merupakan salah satu contoh upaya konkret pemkot memfasilitasi warga yang hendak belajar bahasa asing. Menurut dia, masyarakat kini dituntut mampu menguasai bahasa asing apalagi menjelang diberlakukannya ASEAN Economic Community (AEC) pada 2015 mendatang.

“Wah, kalau memperhatikan paparan walikota tampaknya semua sudah terpenuhi di Surabaya. Kami jadi bingung mencari program yang pas. Tapi, kami yakin ke depan akan ada kerjasama manis yang terjalin antara Surabaya dan British Council,” timpal Greer menjelang akhir pertemuan.

Dijumpai usai meeting, Kabag Kerjasama Ifron Hady Susanto mengatakan, pertemuan ini merupakan tindak lanjut dari pertemuan-pertemuan sebelumnya. Dikatakan dia, British Council dulu sempat membuka cabang di Surabaya. Namun, sayangnya sekitar sepuluh tahun lalu, kantor tersebut tutup.

“Dengan adanya penjajagan ini, sangat mungkin British Council akan membuka kembali cabang di Surabaya. Apalagi jika melihat perkembangan Surabaya yang sangat pesat beberapa tahun terakhir. Kalau jadi dibuka kembali, maka itu akan mendatangkan keuntungan bagi kota ini, khususnya dari segi pendidikan dan budaya,” tandasnya. (*.arf)

Kamis, 27 Maret 2014

Satu Suara Membangun Kembali Kejayaan KBS


KABAR PROGRESIF.COM : Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Perusahaan Daerah Taman Satwa (PDTS) KBS, memiliki komitmen besar untuk mengembalikan kejayaan KBS seperti pada era 70-an. Namun, upaya mengembalikan kejayaan KBS sebagai lembaga yang berfungsi konservasi, rekreasi dan juga edukasi tersebut butuh dukungan dan partsipasi semua stakeholder.

Nah, upaya Pemkot menggalang dukungan tersebut diwujudkan dalam seminar bertemakan “bersama membangun untuk kejayaan KBS” yang diselenggarakan di Graha Sawunggaling, Lantai 6 kantor Pemkot Surabaya, Rabu (26/3).

Seminar tersebut dihadiri kurang lebih 150 peserta yang berasal dari kedutaan dan konsul sejumlah negara, instansi vertikal di pusat maupun daerah seperti Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jatim, elemen perwakilan masyarakat di daerah, pejabat dan satuan kerja perangkat daerah Kota Surabaya, perusahaan daerah, akademisi, perusahaan swasta di Surabaya serta pemerhati lingkungan. Ikut hadir pemerhati satwa Sinky Soewadji dan mantan pengurus KBS, Tjuk Sukiadi.

Walikota Surabaya, Tri Rismaharini ketika membuka seminar menyampaikan, digelarnya seminar ini menjadi penegas bahwa KBS merupakan milik warga Surabaya. Melalui seminar ini, ide-ide inovatif dari masyarakat yang merasa ikut memiliki KBS dan ingin punya andil dalam memperbaiki KBS, bisa muncul dan tertampung.

“Kami ingin KBS jaya seperti tahun 70-an di mana KBS menjadi kebun binatang terluas dan koleksi satwanya terlengkap di Asia Tenggara. Kami ingin kembalikan itu,” tegas Walikota Risma.

Dijelaskan walikota, salah satu rencana Pemkot ke depan adalah memperluas KBS. Rencananya, lahan yang selama ini difungsikan sebagai tempat parkir, akan menjadi bagian perluasan dari KBS. Adapun lokasi parkir akan dipindah ke Terminal Joyoboyo yang berada di samping KBS. Nantinya, dari Terminal Joyoboyo juga akan dibangun tunnel yang dihubungkan dengan KBS.

“Tunnel itu nanti keluarnya di KBS. Itu masuk dalam perencanaan Angkutan Massal Cepat (AMC). Intinya nanti di KBS tidak ada parkir,” jelas walikota.

Walikota perempuan pertama di Surabaya ini juga menegaskan, PDTS KBS tidak memiliki keinginan untuk menjadikan KBS sebagai alat untuk mencari keuntungan. Menurutnya, KBS tidak hanya memiliki fungsi rekreatif, tetapi juga untuk sarana pendidikan (edukasi). Sebab, bukan tidak mungkin dalam 10 tahun ke depan, di Surabaya tidak ada lagi warga yang memelihara angsa atau binatang lainnya. Sehingga, di KBS-lah anak-anak Surabaya bisa belajar mengenali satwa tersebut. Termasuk juga sebagai tempat penelitian satwa.

“Saya paham begitu banyak sorotan kepada KBS, termasuk dari kalangan luar negeri. Dan saya yakin, kita bersama bisa mengembalikan kejayaan KBS. Sebab, keberadaan KBS menjadi indikasi apabila kota ini ramah lingkungan,” sambung dia.

Hadir sebagai pembicara, Kepala BKSDA Jatim, Suyatno Sukandar yang menyampaikan paparan tentang kebijakan pemerintah terhadap pengelolaan lembaga konservasi. Kemudian Wiwiek Insan Yuliano dari tim Universitas Airlangga yang memaparkan perihal kajian aspek lingkungan dan satwa KBS yang dilakukan pada akhir 2013. Lalu ada Direktur Utama PDTS KBS, Ratna Achjuningrum yang menyampaikan beberapa hal seperti tantangan KBS ke depannya.

Disampaikan Ratna, ketika PDTS menerima KBS, kondisinya sudah minus dalam artian ada banyak hal yang harus dibenahi. Dia mencontohkan, kondisi kandang satwa yang 90 persen rusak, ambruk dan becek. PDTS lantas melakukan beberapa aksi nyata seperti memperbaiki kandang, melakukan pengayaan kandang seperti habitat aslinya sehingga satwa bisa bermain, melakukan penghijauan dan penataan taman di KBS, memperbaiki fasilitas pengunjung, serta memberikan pelatihan kepada pegawai. PDTS juga membuka pintu bagi warga yang ingin ikut berpartipasi membangun KBS.

“Kami masih membutuhkan banyak arahan untuk renovasi pembuatan kandang. Kami butuh bantuan para ahli hukum terkait kepemilikan aset,” jelas Ratna.

Mendengar pernyataan Dirut PDTS KBS tersebut, peserta seminar yang hadir seperti Sinky dan Tjuk Sukiadi menyatakan siap membantu dan berada di belakang PDTS. Tjuk menceritakan bagaimana dirinya dulu melakukan iuran Rp 10 ribu per bulan demi KBS. Menurutnya, untuk memperbaiki KBS, diperlukan langkah besar. “Kalau kita cinta KBS, kita harus berpikir bagaimana melakukan sesuatu untuk KBS, bukan berpikir mendapatkan sesuatu dari KBS. Kalau ada orang yang ingin dapat sesuatu dari KBS, go to hell,” ujar Tjuk Sukiadi.

Pada sesi kedua, hadir sebagai pembicara, pakar tata kota Johan Silas, pakar lingkungan Suparto Wijoyo dan Kusnoto dari Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga. Johan Silas membuka paparannya dengan kalimat menohok. Bahwa pada tahun 70-an dulu, orang berandai-andai kapan kota Surabaya akan bisa seperti KBS yang kala itu memang jadi idola. Namun, kondisi sekarang berlaku kebalikannya. “Yang terpenting, ke depan, KBS harus dikelola sebagai rumahnya hewan, bukan rumah pengurus atau pengunjung. Karena hewan ini yang selama 24 jam berada di sana,” ujarnya.

Sementara Suparto Wijoyo mengapresiasi rencana re-design KBS yang disampaikan walikota yang menurutnya merupakan teleportase ke kondisi KBS di masa lalu. Dia juga menyoroti perlunya memperhatikan kesejahteraan karyawan, jadi bukan hanya satwa saja. “Misalkan bagaimana kesejahteraan keluarga karyawan. Anak-anaknya apa bisa sekolah,” ujarnya.

Di akhir seminar, Walikota Risma memberikan apresiasi kepada para sahabat satwa, yakni perusahaan-perusahaan yang selama ini ikut peduli dengan KBS. Sahabat satwa tersebut yakni Bank Mandiri, Telkomsel dan PT Bosowa. Setelah seminar, peserta lantas melakukan tinjauan langsung ke KBS. (*/arf)

Dua Kasus Korupsi Mengancam Bambang DH


Selain Gratifikasi Japung Muncul Graifikasi Pembangunan SSC




KABARPROGRESIF.COM : Dugaan Korupsi yang dilakukan Bambang Dwi Hartono, Mantan Walikota Surabaya semakin mengerucut saja. Belum tuntas menghadapi dugaan korupsi gratifikasi dana jasa pungut Pemkot sebesar Rp 720 juta. Kini Caleg DPRD Jatim dari PDI-P ini didera dugaan gratifikasi  proyek pembangunan gedung Surabaya Sport Centre (SSC) Bung Tomo di Pakal Surabaya.

Hal itu diungkapkan Ahli hukum Universitas Airlangga dan aktivis Aliansi Masyarakat Anti Korupsi (AMAK) I Wayan Titib Sulaksana usai mendatangi kantor  Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Timur. Dia ingin menanyakan perkembangan penanganan kasus dugaan korupsi dana japung Rp 720 juta yang dilakukan Politikus PDI-P Jatim ini.

Wayan mengatakan, kedatangannya untuk mengklarifikasi proses penanganan kasus tersebut. Dia mempertanyakan keputusan jaksa penuntut yang mengembalikan lagi berkas tersangka Bambang ke penyidik Tipikor Polda Jatim.

"Kalau memang alasannya karena bukti kerugian negara yang dipertanyakan jaksa, karena sudah dimasukkan ke kas negara dalam kasus japng sebelumnya, itu seharusnya tidak perlu jadi hambatan," kata Wayan Rabu (19/3/2014) lalu.

Bahkan, lanjut Wayan,  jikapun kerugian negara sudah dikembalikan kepada negara, proses hukum tindak pidana korupsi Bambang tetap harus dilakukan. "Itu sesuai dengan Pasal 4 UU Tipikor. Apalgi ini extra ordinarry crime (tindak pidana khusus)," ujarnya.

Diungkapkan, Pakar yang dikenal ceplas ceplos ini,  ada keterkaitan antara kasus dugaan korupsi dana japung pemkot Rp 720 juta yang menjerat Bambang DH, dengan proyek gedung Surabaya Sport Centre di kawasan Benowo. Kata dia, ada indikasi gratifikasi pada pembangunan SSC tersebut.

"Semula saya dan teman-teman LSM sebenarnya melaporkan dugaan gratifikasi proyek SSC ke Polda. Gak tahu tiba-tiba jadi japung. Laporannya tahun 2008," ungkap Wayan.

Dia menguraikan, data yang diperolehnya, saat itu dua orang anggota DPRD Surabaya, W dan H, menemui Sukamto Hadi dkk terkait proyek SSC. W dan mengatakan dewan tidak akan menyetujui pelaksanaan proyek SSC dengan alasan tertentu. "Lalu Pak Sukamto menemui Bambang DH. W dan H ini mengakui setelah itu keduanya menerima duit dari pemkot, yang kemudian bernama japung itu," jelas Wayan.

"Itu sudah gratifikasi proyek SSC," tambahnya. Wayan menduga, selain W dan H, anggota dewan lain juga menerima duit dari pemkot terkait itu. Karenanya, bersama gabungan LSM, dia akan melaporkan itu ke Polda Jatim. Dia mengaku "Tiba-tiba jadi korupsi japung," tandas Wayan.

Dia mengaku, setelah proses hukum korupsi japung selesai, pihaknya akan melaporkan dugaan gratifikasi proyek SSC tersebut ke kepolisian atau kejaksaan. Dia mengaku memiliki data terkait itu. "Nanti kita akan laporkan itu, terkait pemberian uang pemkot ke dewan. Itu gratifikasi SSC," pungkas Wayan.

Terpisah, Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasipenkum) Romy Arizyanto mengatakan, Kejati Jatim  dan Polda Jatim sepakat untuk merampungkan kasus dugaan korupsi dana japung pemkot Rp 720 juta, yang menjerat mantan Walikota Surabaya Bambang DH.

kepada Wayan, dia menyampaikan bahwa pihaknya masih menunggu penyerahan berkas kedua kalinya dari penyidik Polda Jatim. Saat gelar perkara beberapa waktu lalu, Polda dan Kejati sepakat akan merampungkan kasus yang telah menyeret empat mantan pejabat sebagai terpidana.

Romy menguraikan, berkas dikembalikan jaksa penuntut karena penyidik belum memenuhi petunjuk jaksa pada penyerahan berkas yang pertama. "Sebenarnya pengembalian berkas kedua untuk melengkapi berkas yang sudah diserahkan sebelumnya oleh penyidik. Saat ekspose penyidik menyanggupi untuk memenuhi petunjuk jaksa," Jelas Romy usai menerima I Wayan Titib Sulaksana.

Seperti diketahui, beberapa waktu lalu jaksa penuntut Kejati Jatim mengembalikan lagi berkas kasus Bambang DH dalam kasus dugaan korupsi japung pemkot Rp 720 juta ke penyidik Polda Jatim. Itu pengembalian kedua kalinya, setelah Polda berupaya melengkapi berkas pada penyerahan berkas pertama.

Selain menjerat Bambang DH sebagai tersangka, Kasus ini sudah menjerat mantan Wakil Ketua DPRD Surabaya Musyafak Rouf, tiga mantan pejabat pemkot, Asisten II Pemkot Surabaya Muklas Udin, Sekretaris Kota Sukamto Hadi dan Bagian Keuangan Purwito, sebagai terpidana. Keempatnya kini sudah bebas. (Komang)

Rabu, 26 Maret 2014

PANGDAM BRW DI GARTAP III/SURABAYA



KABAR PROGRESIF. COM : Pangdam V/Brawijaya Mayor Jenderal TNI Ediwan Prabowo, S.IP sekaligus dalam kapasitas jabatannya sebagai Dangartap III/Surabaya berada di Makogartap III/Surabaya untuk memimpin sebagai Inspektur Upacara dalam Penutupan Pertandingan dan Lomba antar Satker, Selasa (25/3).

Dalam upacara tersebut, Dangartap menyerahkan langsung hadiah-hadiah kepada para pemenang lomba dan berfoto bersama. Seusai upacara, Dangartap memberikan jam komandan dengan memberikan pengarahan kepada seluruh anggota. Kasgartap III/Surabaya turut hadir mendampingi Dangartap.

Memasuki aula untuk memberikan pengarahan sudah disambut oleh para anggota dengan tepukan tangan. Riuh rendah suara para anggota memberikan semangat dan keseriusan untuk menerima arahan pimpinannya. Tampak hadir seluruh personel mulai dari unsur pimpinan dan para anggota (*/arf)

Selama Bulan Maret 10 Kapal Pesiar Bersandar di Surabaya




KABARPROGRESIF.COM : Selama bulan Maret 2014, Surabaya sudah dkunjungi 10 kapal pesiar. Ini menandakan Kota Pahlawan merupakan salah satu kota yang menarik unuk dikunjungi. Selasa (25/3), kapal pesiar Holland America Line, berkapasitas 2000 orang beserta kru merupakan kapal pesiar kesupuluh yang bersandar di Surabaya.
  
Wisatawan asing yang mengikuti paket city tour sebanyak 245 orang. Mereka akan menikmati suasana Surabaya dengan mengunjungi Balai Kota, Pasar Bunga Kayoon, Monkasel, Patung Joko Dolog, dan House of Sampoerna. Wisatawan asing di bagi menjadi dua grup, pertama dengan mengendarai 4 bus sekitar pukul 09.00 wib tiba di Balai Kota Surabaya. Sedangkan grup kedua, mereka datang sekitar pukul 11.00 wib.

 Kedatangan wisatawan dari berbagai Negara ini disambut tarian reog Ponorogo, terlihat di wajah mereka sangat kagum, beberapa dari mereka tak luput untuk mengabadikan pertunjukan reog Ponorogo. Tampak salah satu wisatawan juga tidak takut untuk naik di pundak reog.

Setelah selesai menikmati dan memotret Reog Ponorogo, mereka kemudai masuk ke loby Balai Kota disambut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Wiwiek Widayati. Sebagai souvenir setiap wisatawan diberikan udeng dan selendang. Sebelum menikmati santap makan, mereka menikmati sajian tari Lenggang Suroboyo, saking senangnya ada beberapa dari mereka yang ikut menari Lenggang Suroboyo dipandu si penari.
  
Menurut, Ida Widayati, Kepala Bidang Objek dan Promosi, kapal pesiar yang berkunjung ke Surabaya terus bertambah. Untuk bulan Maret sudah 10 kapal pesiar. Belum lagi nanti rencannya bulan Juni ada kapal pesiar yang akan bermalam di Surabaya. “Bulan Agustus nanti Surabaya rencananya akan dikunjungi kapal pesiar yang lebih besar dari hari ini,” ujarnya.

Semakin banyaknya kapal pesiar yang bersandar di Surabaya menandakan Surabaya masih menjadi magnet bagi wisatawan mancanegara. Untuk itu, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Surabaya bekerjasama dengan agen perjalanan memilih lokasi-lokasi yang diminati wisatawan.
  
“Semakin banyak kapal pesiar yang berkunjung ke Surabaya, kita akan menyiapkan tempat baru yang menarik. Tahun depan, aktifitas di pelabuhan Kalimas, Gereja Kepanjen, aktifitas Pasar Tradisional Pabean menjadi salah satu lokasi yang akan dikunjungi. Jadi mereka sebelum menjual paket biasanya sama –sama kita survei untuk tempat-tempat yang bisa dijual ke wisatawan,” tukasnya. (*/arf)

Selasa, 25 Maret 2014

Pemprov Jatim akan Data Ulang Penghuni Rusun Gunungsari


KABARPROGRESIF.COM : Pemprov Jatim akan mendata ulang penghuni rusunawa Gunungsari, Surabaya. Ini dilakukan, karena di antara penghuni rusun ternyata banyak yang sudah punya rumah sendiri.

Tapi mereka masih tetap menempati rusunawa yang diperuntukan bagi warga yang tidak memiliki rumah, khususnya warga yang menjadi korban gusuran Setren Kali Jagir.

Kepala Dinas PU Cipta Karya dan Tata Ruang Jatim Gentur S Prihantono mengatakan, dari 268 kepala keluarga (KK) penghuni rusunawa Gunungsari, warga yang sudah mempunya rumah sendiri sekitar 10 persen.

Meski sudah punya rumah sendiri, mereka sampai saat ini masih menempatinya dan tidak mau melepaskan ruangannya. Bahkan, beberapa di antaranya justru tetap ingin mengklaim ruangan dengan cara meneruskan sewa tersebut ke anak, cucu, dan saudaranya.

"Makanya, Minggu depan kami berencana melakukan pendataan ulang terhadap warga rusunawa Gunungsari," ujarnya, Senin (24/3/2014).

Untuk melakukan pendataan ulang, pihaknya, kata Gentur, masih akan melakukan komunikasi dengan jajaran terkait, seperti Satpol PP dan pihak kepolisian.

Menurut Gentur, para penghuni yang sudah terdaftar sebagai penyewa lama rusunawa, lebih memilih meneruskan dengan membuat surat pernyataan dan materai. Nah, sepanjang ada surat pernyataan itu, pihaknya tidak akan mempermasalahkan.

Tapi jika warga yang sudah terdaftar di rusunawa Gunungsari dan sudah memiliki rumah sendiri, maka seharusnya mau melepaskannya. Agar dapat ditempati warga lainnya yang memerlukan.

Untuk itu, pihaknya akan melaporkan ke Gubernur Jatim, terkait persoalan tersebut. Diharapkan ada jalan penyelesaian, karena banyak warga yang belum mempunyai tempat tinggal, namun terbentur dengan unit ruangan sewa yang selalu penuh.

Minat warga terhadap rusunawa Gunungsari cukup tinggi. Meski unit yang ada sudah penuh, masih ada warga yang berdatangan ke Dinas PU Cipta Karya dan Tata Ruang Jatim untuk inden ruangan jika memang ada yang kosong. Setipa hari rata-rata ada 3-5 orang yang datang. Petugas selalu menolaknya, sebab unit yang tersedia juga masih penuh.

Rusunawa Gunungsari berdiri di atas lahan seluas 6.799 m2 dan terletak di tengah Kota Surabaya, dengan lima lantai dan memiliki 268 unit kamar.

Rusunawa yang dibangun dengan APBD 2010 dan 2011 ini memiliki 22 stan pertokoan dan dilengkapi sejumlah fasilitas umum. Seperti, lapangan bulu tangkis, musala, lahan parkir, saluran pembuangan limbah, taman bacaan, taman bermain anak-anak, dan sarana prasarana lainnya (*/arf)

Senin, 24 Maret 2014

Mahasiswa MIT Pelajari Sistem Transportasi Surabaya




 


KABAR PROGRESIF.COM : Komitmen Surabaya yang akan mengembangkan angkutan massal cepat (AMC) mendapat perhatian dari Massachusetts Intitute of Technology (MIT). Sebanyak 9 mahasiswa multinegara yang tengah menempuh pendidikan S-2 memutuskan untuk meneliti lebih dalam skema transportasi Kota Pahlawan. Selama seminggu, mereka bersama 3 dosen pendamping bakal menggali informasi seputar transportasi serta rencana pengembangannya di masa mendatang.

Menginjakkan kaki di Surabaya pada Minggu (23/3) dan harus meninggalkan metropolis pada Minggu (30/3), rombongan mahasiswa MIT menyadari mereka tidak punya banyak waktu. Pada Selasa (25/3), mereka mengunjungi balai kota guna menemui Walikota Tri Rismaharini. Kesempatan tersebut tidak disia-siakan. Satu per satu, mahasiswa mengajukan pertanyaan kepada orang nomor satu di Pemkot Surabaya itu. Dengan harapan, mereka mendapat data/informasi untuk melengkapi penelitian yang tengah disusun.

Prof. Dr. Ir. Johan Silas, dosen ITS yang juga turut mendampingi rombongan mengatakan bahwa pengamatan lebih difokuskan pada wilayah koridor utara-selatan yang rencananya akan dihubungkan trem. Para mahasiswa ingin melihat dampak dan kesulitan apa yang bakal terjadi seandainya trem itu sudah beroperasi. “Nah dengan hambatan seperti itu, kira-kira kota ini harus diapain? Itulah yang akan dibahas dalam penelitian mereka sehingga diharapkan ke depan daerah-daerah yang dilalui trem itu bisa bagus,” katanya.

Akademisi kelahiran Samarinda itu menyatakan, mahasiswa MIT akan memprediksi kemungkinan-kemungkinan masalah yang akan muncul serta memberikan masukan bagaimana cara mengantisipasinya. Menurut pendapat Johan Silas, hal tersebut jelas sangat menguntungkan Kota Surabaya. Masukan yang diberikan tentu akan sangat berguna bagi pengembangan transportasi massal.

Terlepas dari itu, Johas Silas menuturkan, Surabaya patut berbangga pasalnya MIT merupakan perguruan tinggi berbasis di Amerika Serikat (AS) yang memiliki reputasi global. Bisa berkuliah di sana, menurut dia, adalah impian seluruh mahasiswa utamanya yang berminat di jurusan teknik. “Perguruan tinggi top level dunia mau ke sini dan memberikan masukan itu kan luar biasa. Jarang sekali ada kota di Indonesia yang dipelajari oleh MIT,” paparnya.

Sementara, walikota dalam kesempatan itu memaparkan tentang skema transportasi di Surabaya dari masa ke masa. Dijelaskan Risma, sejak dulu kawasan utara merupakan wilayah pelabuhan sedangkan agak ke arah tengah kota namun masih di wilayah utara terdapat kawasan kota tua. Pada masa lampau, aktivitas padat di Surabaya bertumpu di kedua kawasan tersebut. “Jalur utara-selatan sangat padat. Oleh karenanya, guna mengurai kepadatan tersebut, pola pembangunan lantas dikembangkan ke barat dan timur,” katanya.

Saat ini Surabaya tengah berupaya mewujudkan AMC. Sebagai langkah persiapan, dalam waktu dekat akan dibangun sejumlah sub-terminal dan park and ride di beberapa titik. Hal itu bertujuan untuk memfasilitasi pergantian antar moda saat AMC resmi beroperasi.

Risma menegaskan, park and ride bakal memainkan peran penting saat Surabaya memasuki era AMC. Masyarakat diharapkan tidak perlu jauh-jauh berkendara dengan kendaraan pribadi. Cukup ‘menitipkan’ kendaraannya ke park and ride terdekat lalu melanjutkan perjalanan dengan trem maupun monorel. Dengan demikian, pengguna AMC tidak perlu capek-capek mengemudi, apalagi kalau tujuannya jauh. Perjalanan pun dipastikan lancar karena AMC terhindar dari macet.

Di samping itu, keberadaan park and ride selaras dengan arah kebijakan pemkot di masa mendatang. Yakni, ke depan tidak boleh ada kendaraan yang parkir di tepi jalan. Lantas bagaimana dengan para konsumen toko-toko di pinggir jalan? Risma mengatakan hal itu tidak perlu dikhawatirkan. Justru dengan adanya park and ride ini, para pembeli bisa memarkir kendaraannya di titik terdekat dari toko. Dengan begitu, geliat ekonomi toko pinggir jalan tetap terjaga. “Ya tentu kebiasaan harus diubah dengan jalan kaki sedikit,” imbuhnya.

Dikatakan mantan kepala Bappeko ini, konsep park and ride tidak hanya sebagai tempat parkir. Tapi, dalam gedungnya juga dapat dijumpai pasar tradisional, toko-toko kecil dan UKM yang terintegrasi dengan tempat parkir.(*/arf)

Minggu, 23 Maret 2014

KOLONEL MARINIR SARJITO JABAT ASOPS PASMAR-1



KABAR PROGRESIF.COM : Komandan Pasmar-1 Brigadir Jenderal TNI (Mar) Siswoyo Hari Santoso memimpin serah terima jabatan (Sertijab) Asisten Operasi Pasmar-1, di ruang rapat Mako Pasmar-1, Jl. A. Yani No.1A Gedangan Sidoarjo, Jumat (21/03/2014).

Kolonel Marinir Sarjito yang saat ini masih menjabat sebagai Komandan Resimen Kavaleri-1 Marinir dilantik sebagai Asisten Operasi Pasmar-1 menggantikan pejabat lama Kolonel Marinir Y. Rudy Sulistyanto yang akan menempati jabatan baru sebagai Komandan Brigade Infanteri-1 Marinir.

Kegiatan yang dihadiri Kepala Staf Pasmar-1 Kolonel Marinir Bambang Suryo Aji, para Asisten Pasmar-1, para Dankolak/satlak Pasmar-1 tersebut juga dihadiri pejabat teras jajaran Pasmar-1 lainnya.

Dalam amanatnya, Komandan Pasmar-1 mengatakan jabatan Asisten Operasi Pasmar-1 merupakan jabatan yang sangat strategis dan bergengsi bagi Perwira Korps Marinir, karena dengan menjabat sebagai Asisten Pasmar-1 dapat meniti karier ketingkat yang lebih tinggi lagi.

Komandan Pasmar-1 mengucapkan terima kasih kepada Kolonel Marinir Y. Rudy Sulsityanto atas pelaksanaan tugasnya sebagai Asisten Operasi.

“Selama saya menjabat disini, terasa tidak ada hambatan sedikitpun didalam melaksanakan tugas seharai-hari, mulai dari latihan, operasi hingga penugasan, karena Asisten Operasi bisa menjabarkan apa yang menjadi keinginan saya sebagai Komandan Pasmar-1 maupun keinginan Komandan Korps Marinir,” tegasnya.

Selain itu, Komandan Pasmar-1 juga mengucapkan selamat atas jabatan baru sebagai Komandan Brigade Infanteri-1 Marinir yang rencananya Sertijab akan dilaksanakan pada hari Minggu mendatang.

Kepada Kolonel Marinir Sarjito, Komandan Pasmar-1 mengucapkan selamat atas jabatan baru sebagai Asisten Operasi Pasmar-1, jabatan tersebut merupakan amanah dari Allah SWT, sehingga tugas tersebut harus dilaksanakan semata-mata karena Ridho Allah SWT bukan karena Danpasmar-1, bukan karena Kepala Staf Pasmar-1 dan juga bukan karena Dankormar.

“Laksanakan sebaik-baiknya secara maksimal, rencanakan, evaluasi kegiatan operasi dan latihan Pasmar-1 yang kedepannya akan lebih besar lagi, yaitu untuk menghadapi latihan Armada Jaya, Latgab TNI dan penugasan-penugasan lainnya,” tegas Danpasmar-1.

Mengakhiri amanatnya Komandan Pasmar-1 mengharapkan dengan kedatangan Kolonel Marinir Sarjito sebagai Asops Pasmar-1, maka kinerja Pasmar-1 akan lebih kondusif dan lebih baik. Kepada para Asisten Pasmar-1 beserta para Dankolak/Satlak Pasmar-1 agar mendukung Asops Pasmar-1 yang baru dengan memberikan segala informasi, sehingga Asisten Operasi bisa merencanakan dengan sebaik-baiknya dan dapatmemberikan saran tindak kepada Komandan Pasmar-1 (*/arf)

Surabaya Menuju Kota Sustainble Consumption & Production



KABAR PROGRESIF.COM : Pemkot Surabaya bersama Tunas Hijau meluncurkan program From Learning to Living, Sabtu (22/3), di Graha Swaunggaling. Program ini langsung diresmikan oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersama Kementerian Lingkungan Hidup. Bersamaan dengan peluncuran program tersebut, Kota Surabaya resmi menjadi kota menuju Sustainble Consumption & Production (SCP).

From Learning to Living merupakan implementasi awal Pola Konsumsi Hijau di rumah tangga. Sekitar 200-250 keluarga di Kota Surabaya akan dipilih dan dibimbing untuk menerapkan pola konsumsi hijau. Di Bulan November akan diberikan penghargaan bagi keluarga-keluarga yang telah sukses melaksanakan pola konsumsi hijau (Green Family) beserta penghargaan-penghargaan lainnya. Program ini didukung oleh Proyek Sustainable Consumption and Production (SCP) Switch Asia Uni Eropa.

Kota SCP juga berisi program-program pola konsumsi hijau lainnya untuk mendukung terimplementasinya kebiasaan berpola hidup hijau di masyarakat. Salah satunya adalah kampanye di retail-retail untuk meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai produk-produk ramah lingkungan (hijau) serta mendorong tersedianya lebih banyak produk hijau di retail. Memilih produk yang ramah lingkungan adalah langkah pertama dalam konsumsi hijau.

Selain bergerak langsung di level konsumen untuk membentuk kebiasaan pola konsumsi hijau, juga akan diadakan program-program dukungan implementasi  produksi dan konsumsi berkelanjutan di pemerintah dan industri.

Surabaya merupakan pilot project implementasi Green Public Procurement, yaitu pengadaan pemerintah yang memperhatikan kriteria-kriteria produk hijau. Kebijakan ini akan mendorong penerapan produksi yang berkelanjutan di industri serta tersedianya produk ramah lingkungan lebih banyak di pasar konsumen.

Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota memberikan apresiasi kepada semua pihak baik sekolah, masyarakat maupun lembaga dan pihak lain yang telah melakukan berbagai kegiatan mendukung pelestarian lingkungan seperti halnya penghematan energi (listrik) secara terukur.

”Pembiasaan penghematan energi tidak hanya dapat dilakukan di sekolah, melainkan juga di rumah dengan mengajak seluruh anggota keluarga ikut menghemat pemakaian energi se efisien mungkin sehari-hari. Caranya dengan mematikan semua peralatan elektronik jika sudah tidak digunakan,” ajaknya dihadapan kepala sekolah, guru, dan siswa.

Upaya menghemat pemakaian energi listrik tidak hanya dengan mematikan lampu di siang hari, lanjut Risma, tetapi juga memanfaatkan penerangan dari cahaya matahari. “Misalnya dengan memasang genteng kaca di kamar mandi, sehingga ketika lampu dimatikan pada siang hari ruangan masih bisa terlihat terang. Contoh lain adalah dengan pengecatan ruangan yang semula berwarna gelap diganti dengan warna-warna terang,” himbaunya.

Risma menambhkan sumber energi listrik yang ada di Indonesia suatu saat bisa habis, karena berasal dari sumber daya alam seperti batu bara, gas bumi dan minyak bumi yang terus dieksplorasi. Oleh karena itu, perlu upaya penghematan energi listrik berupa tindakan nyata penghematan energi.

“Gebyar hemat energi sekolah ini diharapkan dapat mengajak masyarakat melakukan penghematan energi mulai dari sekarang. Ayo, kita budayakan hidup hemat energi. Selain menghemat biaya, kita bisa menyelamatkan bumi,” harapnya.

Sementara itu, Asisten Deputi Standarisasi dan Teknologi, Kementerian Lingkungan Hidup, Nur Adi Wardoyo program ini merupakan salah satu cara untuk mengajak masyarakat mau melakukan hemat energi. Dia berharap siswa dan orang tua mereka bisa mengkampanyekan program ini, sehingga tercipta gerakan dan gaya hidup hemat energy di Surabaya. Dirinya mengaku sangat bangga atas perubahan yang terjadi di Surabaya, terutama dalam hal pengelolaan lingkungan.

“Kegiatan ini merupakan silturahmi sekaligus mengajak para masyarakat Surabaya untuk menciptakan kota yang lebih hijau, sehat, hemat energy dan berkelanjutan. Keberhasilan Kota Surabaya dalam pengelolaan lingkungan membuat Kementerian Lingkungan Hidup menjadikan Surabaya sebagai pilot preject program ini. Semoga program ini bisa berjalan dengan baik, dan kota-kota lain di Indonesia bisa mencontoh apa yang sudah dilakukan Surabaya,” pungkasnya. (*/arf


Jumat, 21 Maret 2014

Pemkot Surabaya Ditawari Kerja Sama Dengan Liverpool



KABAR PROGRESIF.COM : Kunjungan Walikota Surabaya, Tri Rismaharini ke Inggris pada beberapa waktu lalu, mendapatkan respon positif dari pemerintah Inggris. Parameter adanya respon positif tersebut terlihat dari kunjungan balasan yang dilakukan Kedutaan Besar Inggris di Indonesia.

Pada Kamis (20/3) kemarin, Wakil Duta Besar Inggris, Rebecca Razavi, datang berkunjung ke Balai Kota Surabaya. Rebecca ditemui Wakil Walikota (Wawali) Surabaya, Wisnu Sakti Buana di ruang kerjanya. Wawali didampingi Sekkota Surabaya, Hendro Gunawan, Asisten Sekkota II, M.Taswin dan Kabag Kerja Sama Pemkot Surabaya, Ifron Hady Susanto.

Dalam pertemuan yang berlangsung sekitar 30 menit itu, Wawali dan juga Rebecca membahas banyak hal terkait pengembangan kota Surabaya ke depan. Diantaranya adanya tawaran kerja sama serta undangan dari Kedubes Inggris kepada Pemkot Surabaya untuk datang melihat langsung kota Liverpool. Ini karena Liverpool sebagai salah satu kota pelabuhan di Inggris, dianggap memiliki banyak kesamaan dengan Surabaya, utamanya dalam hal pengembangan kota.

“Pertemuan ini untuk menindaklanjuti komunikasi ketika Bu wali ke sana. Tadi wakil Dubes Inggris  mengundang kita untuk melihat Liverpool. Karena pengembangan Surabaya sebagai kota perdagangan dan jasa memiliki banyak kemiripan dengan Liverpool sehingga memungkinkkan kerja sama. Termasuk juga pengembangan ke arah kota yang lebih ramah lingkungan,” tegas Wawali sesuai pertemuan.

Wawali mengaku sangat apresiatif terhadap tawaran kerja sama dari Wakil Kedubes Inggris tersebut. Menurutnya, Surabaya sebagai kota perdagangan dan jasa bisa belajar banyak kepada Liverpool yang notabene lebih maju. Menurut Wawali, kota yang terkenal dengan klub sepak bola Liverpool FC dan juga band legendaries The Beatles itu punya banyak potensi. Salah satunya yang kini mulai dikembangkan dan belum ada di Surabaya adalah energi laut.

“Karena itu, kita sangat menyambut baik diajak melakukan kerja sama dengan negara yang lebih maju dari Surabaya,” ujarnya.

Selain perihal pengembangan kota, pertemuan tersebut juga membahas masalah pendidikan seperti pertukaran pelajar dan juga program kesehatan. Karenanya, Wawali menganggap penting bagi Surabaya untuk melakukan kerja sama antar kota dengan Liverpool dalam bentuk sister city. Apalagi, selama ini Surabaya belum pernah menjalin sister city dengan kota-kota di Inggris.  “Saya juga tawarkan sister city dengan Liverpool karena Surabaya belum pernah bisa masuk ke Inggris. Dan ini peluang ketika mereka mengundang kita. Wakil dubesnya welcome sekali,” sambung mantan Wakil Ketua DPRD Surabaya ini.

Dalam pertemuan yang berlangsung gayeng tersebut, rencana Pemkot Surabaya membangun angkutan massal cepat (AMC) berupa monorel dan trem, juga menjadi bahasan yang menarik. Ketika membahas AMC, Rebecca sempat menanyakan progress rencana tersebut, termasuk juga menanyakan perihal keterlibatan dari publik terkait pembangunan sistem transportasi yang diharapkan akan mengurai kemacetan di Kota Pahlawan ini.

“Kami memiliki pengalaman dalam pembangunan proyek AMC tersebut. Dan saya tahu proyek itu bukan pekerjaan sederhana, sangat complicated. Anda harus banyak berdiskusi dengan para ahli,” tutur Rebecca.

 Mendengar pernyataan tersebut, Sekkota Hendor Gunawan menimpali bahwa Pemkot Surabaya mendapatkkan dukungan dari berbagai pihak yang ingin membantu pembangunan AMC di Surabaya. “Kami mendapatkan support dari pihak World Bank,” ujar Sekkota.(*/arf)

Kamis, 20 Maret 2014

Kunjungan Wakil Dubes Inggris, Pemkot Surabaya Ditawari Kerja Sama Dengan Liverpool




 
KABARPROGRESIF.COM : Kunjungan Walikota Surabaya, Tri Rismaharini ke Inggris pada beberapa waktu lalu, mendapatkan respon positif dari pemerintah Inggris. Parameter adanya respon positif tersebut terlihat dari kunjungan balasan yang dilakukan Kedutaan Besar Inggris di Indonesia.

Pada Kamis (20/3) kemarin, Wakil Duta Besar Inggris, Rebecca Razavi, datang berkunjung ke Balai Kota Surabaya. Rebecca ditemui Wakil Walikota (Wawali) Surabaya, Wisnu Sakti Buana di ruang kerjanya. Wawali didampingi Sekkota Surabaya, Hendro Gunawan, Asisten Sekkota II, M.Taswin dan Kabag Kerja Sama Pemkot Surabaya, Ifron Hady Susanto.

Dalam pertemuan yang berlangsung sekitar 30 menit itu, Wawali dan juga Rebecca membahas banyak hal terkait pengembangan kota Surabaya ke depan. Diantaranya adanya tawaran kerja sama serta undangan dari Kedubes Inggris kepada Pemkot Surabaya untuk datang melihat langsung kota Liverpool. Ini karena Liverpool sebagai salah satu kota pelabuhan di Inggris, dianggap memiliki banyak kesamaan dengan Surabaya, utamanya dalam hal pengembangan kota.

“Pertemuan ini untuk menindaklanjuti komunikasi ketika Bu wali ke sana. Tadi wakil Dubes Inggris  mengundang kita untuk melihat Liverpool. Karena pengembangan Surabaya sebagai kota perdagangan dan jasa memiliki banyak kemiripan dengan Liverpool sehingga memungkinkkan kerja sama. Termasuk juga pengembangan ke arah kota yang lebih ramah lingkungan,” tegas Wawali sesuai pertemuan.

Wawali mengaku sangat apresiatif terhadap tawaran kerja sama dari Wakil Kedubes Inggris tersebut. Menurutnya, Surabaya sebagai kota perdagangan dan jasa bisa belajar banyak kepada Liverpool yang notabene lebih maju. Menurut Wawali, kota yang terkenal dengan klub sepak bola Liverpool FC dan juga band legendaries The Beatles itu punya banyak potensi. Salah satunya yang kini mulai dikembangkan dan belum ada di Surabaya adalah energi laut.

“Karena itu, kita sangat menyambut baik diajak melakukan kerja sama dengan negara yang lebih maju dari Surabaya,” ujarnya.

Selain perihal pengembangan kota, pertemuan tersebut juga membahas masalah pendidikan seperti pertukaran pelajar dan juga program kesehatan. Karenanya, Wawali menganggap penting bagi Surabaya untuk melakukan kerja sama antar kota dengan Liverpool dalam bentuk sister city. Apalagi, selama ini Surabaya belum pernah menjalin sister city dengan kota-kota di Inggris.  “Saya juga tawarkan sister city dengan Liverpool karena Surabaya belum pernah bisa masuk ke Inggris. Dan ini peluang ketika mereka mengundang kita. Wakil dubesnya welcome sekali,” sambung mantan Wakil Ketua DPRD Surabaya ini.

Dalam pertemuan yang berlangsung gayeng tersebut, rencana Pemkot Surabaya membangun angkutan massal cepat (AMC) berupa monorel dan trem, juga menjadi bahasan yang menarik. Ketika membahas AMC, Rebecca sempat menanyakan progress rencana tersebut, termasuk juga menanyakan perihal keterlibatan dari publik terkait pembangunan sistem transportasi yang diharapkan akan mengurai kemacetan di Kota Pahlawan ini.

“Kami memiliki pengalaman dalam pembangunan proyek AMC tersebut. Dan saya tahu proyek itu bukan pekerjaan sederhana, sangat complicated. Anda harus banyak berdiskusi dengan para ahli,” tutur Rebecca.

 Mendengar pernyataan tersebut, Sekkota Hendor Gunawan menimpali bahwa Pemkot Surabaya mendapatkkan dukungan dari berbagai pihak yang ingin membantu pembangunan AMC di Surabaya. “Kami mendapatkan support dari pihak World Bank,” ujar Sekkota.(*/arf)

PANGDAM TERIMA PENGHARGAAN SPECIAL AWARD DARI PWI JATIM




KABAR PROGRESIF.COM : Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Ediwan Prabowo S.IP beberapa waktu lalu menerima penghargaan khusus (special award, red) dari PWI Jatim yang diberikan oleh ketua PWI Jatim Bpk. Akhmad Munir, saat malam resepsi peringatan hari pers nasional dan ulang tahun PWI ke-68 beberapa waktu lalu di Hotel Shagrilla, Rabu (19/3)

Penghargaan ini diberikan kepada Panglima Mayjen TNI Ediwan Prabowo SIP, karena dinilai telah berjasa dalam menangani dampak erupsi Gunung Kelud yang terjadi beberapa waktu lalu. Penghargaan diterimanya bersama  Gubernur Jatim Soekarwo, Kapolda Irjen Pol Unggung Cahyono,, Pangarmatim Laksda TNI Agung Pramono, Bupati Blitar Herry Nugroho, Bupati Malang Rendra Kresna, Wali Kota Batu Eddy Rumpoko, dan Bupati Kediri Haryanti Sutrisno.

Sinergitas antar komponen pemerintahan di Jatim  disemangati  dengan prinsip gotong royong dan kerja bersama  untuk kemanusiaan sehingga bencana  alam erupsi  Kelud  bisa tertangani  secara cepat  dan tepat  dengan efek negatif sangat minimal, katanya.  Selain para tokoh tersebut, penghargaan juga diberikan kepada beberapa tokoh nasional yang menerima PWI Jatim Award adalah Panglima TNI Jenderal Moeldoko, Ketua Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Syamsul Maarif, Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Surono, dan Gubernur Sulawesi Utara Sinyo Harry Sarundajang. Dari tokoh daerah setempat, terdapat Asisten Ekonomi Pembangunan Sekdaprov Jatim Hadi Prasetyo, Bupati Sidoarjo Saiful Ilah dan Bupati Gresik Sambari Halim Radianto.

Hadir pada kesempatan tersebut Kolonel Arm Totok Sugiharto Kapendam V/Brawijaya, Letkol CHB Syahrul  Romadhan SE,MM Asmin Pangdam V/Brawijaya.(*/arf)

Rabu, 19 Maret 2014

Pemkot Siapkan UKM dan IKM Tembus Pasar Modern



KABARPROGRRESIF.COM : Pemerintah Kota Surabaya sangat serius mempersiapkan Usaha Kecil Menengah (UKM) dan Industri Kecil Menengah (IKM). Buktinya, Dinas Perdagangan dan Perindustrian, Rabu (19/3), di Gedung Graha Widya Bhakti STIESIA menggelar temu usaha UKM dan IKM dengan para pengelola took modern yang ada di Surabaya.

Langkah ini merupakan awal dari janji Wali Kota Surabaya untuk mengangkat kesejahteraan UKM dan IKM Surabaya. Dengan mempersiapkan produk UKM dan IKM mampu bersaing masuk di toko modern. Kegiatan ini merupakan gelombang pertama dengan melibatkan 40 UKM dan IKM yang sudah siap bersaing di pasar modern.

Menurut Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian, Widodo Suryantoro mengatakan UKM dan IKM yang sudah menjadi binaan Pemkot dan Pahlawan Ekonomi dan sudah mengantong ijin usaha. Seperti SIUP, PIRT, Sertifikasi halal dan lainnya siap bersaing memasuki pasar modern. “Kita sudah menggandeng tiga pengelola took modern yang mau menjadi tempat pemasaran produk UKM dan IKM Surabaya. Yakni Carrefour, Alfamart, dan Sakinah,” ujarnya.

Dalam kegiatan ini, UKM dan IKM akanm diberi materi mengenai subtansi bisnis dari ketiga pengelola took modern. Supaya mereka dapat pencerahan bagaimana bisa melakukan produksi dalam jumlah besar dalam kurun waktu yang ditentukan. Serta selalu mempertahankan kualitas produk mereka dan bagaimana membuat kemasa produk yang menarik pembeli. Nantinya, mereka bisa mengetahui apa yang harus disiapkan sebelum produk mereka masuk toko modern.

“Walaupun, kita juga sudah pernah memberikan pelatihan dan sosialisasi tentang mulai dari peningkatan kualitas produk hingga kemasan. Namun, mereka kan selama ini belum mendengat langsung dari pengelola took moder sendiri. Maka itu, melalui kegiatan ini kita beri kesempatan kepada mereka untuk mendengar informasi langsung dari pengelola toko modern,” terangnya.

Widodo menambahkan memang selama ini masih belum ada produk UKM dan IKM yang masuk di toko modern. Sebab, mereka punya standar kualitas sendiri. Nah, melalui kegiatan inilah nantinya bisa mampu menjadi referensi UKM dan IKM supaya produk mereka bisa masuk. Serta mampu memenuhi kebutuhan yang ditargetkan pengelola toko modern.

Widodo juga menyinggung mengenai proses Ijin Usaha Toko Modern (IUTM). Untuk mendapatkan IUTM, pengelola toko modern harus peduli terhadap toko-toko kecil di sekitar gerai mereka dan harus mampu memasarkan produk UKM dan IKM di gerainya. Hal ini menjadi syarat mutlak yang harus dilakukan pengelola toko modern di Surabaya. Supaya toko modern tidak mematikan toko-toko kecil disekitar gerai mereka.

“Jadi, kita belum memberikan IUTM kepada pengelola toko modern. Kita ingin tahu dulu sejauh mana kepedulian mereka terhadap program ekonomoi kerakyatan yang dilakukan Pemkot Surabaya. Apabila, mereka sudah melakukan hal tersebut, maka ijin tersebut pasti akan kita berikan. Kita mengacu pada Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 70 tahun 2013 yang mengatur tentang 70 persen produk yang dijual toko modern harus produk lokal,” jelasnya.

IUTM menjadi sesuatu yang berharga bagi pengelola toko modern, lanjut Widodo, apabila mereka tidak segera memnuhi apa yang telah kita tentukan tentunya akan merugikan mereka sendiri. Selama ini mereka hanya memiliki ijin SIUP dan TDP.

“Saya tidak gegabah mengeliuarkan ijn IUTM. Kurang lebih toko modern 400 an yang ada di Surabaya. Untuk mendapatkan IUTM mereka juga harus melakukan kajian sosial ekonomi dan ijin prinsip. Kita mencoba untuk tidak jor-joran memberikan ijin, kita coba kendalikan dengan kepedulian mereka terhadap usaha kecil,” tukasnya. (*/arf)

Pengusaha Italia Tertarik Kerjasama dengan Surabaya




KABARPROGRESIF.COM : Reputasi Kota Surabaya tampaknya mampu menarik perhatian negara-negara besar. Setelah Duta Besar (dubes) Prancis dan atase kedubes Belanda mengunjungi Surabaya pada 12 Maret lalu, kini giliran Dubes Italia untuk Indonesia Federico Failla yang datang menemui Walikota Tri Rismaharini. Dalam lawatannya pada Selasa (18/3) di balai kota, dia membawa serta delapan perwakilan pengusaha asal Negeri Pizza.

Momen tersebut dimanfaatkan kedua pihak untuk penjajagan kemungkinan dilakukannya kerjasama. Failla mengatakan, hal yang mendasari kedatangannya kali ini adalah lantaran pihaknya menilai Surabaya sebagai pasar yang penting bagi Italia. Kota Pahlawan dipandang sebagai kota dengan pertumbuhan paling signifikan di Indonesia. “Karena itulah kami datang ke sini. Kami tertarik kerjasama di sektor otomotif/transportasi, makanan, sepatu, hingga pengelolaan sampah,” katanya.

Samuele Porsia, Direktur Italian Trade Agency, menuturkan, industri manufaktur Italia merupakan yang terbesar kedua di eropa setelah Jerman, sedangkan di dunia menduduki posisi kelima. Negara yang beribu kota di Roma tersebut juga diklaim penghasil sepatu kualitas terbaik sejagad.

Lino Paravano, pengusaha Italia yang sudah menanamkan modalnya di Jawa Timur, menambahkan bahwa dalam kurun 15 tahun terakhir, bidang manufaktur Italia tumbuh paling signifikan di antara negara-negara Eropa lainnya. “Dalam kesempatan ini, saya berharap tercipta momen kerjasama yang melibatkan perusahaan-perusahaan Italia. Tidak perlu diragukan lagi, karena perusahaan Italia mempunyai reputasi yang bagus dan terpercaya,” ujar pria yang fasih berbahasa Indonesia ini.

Menanggapi hal itu, Walikota Tri Rismaharini menyatakan pihaknya menyambut baik inisiatif Dubes Italia yang sudah memfasilitasi para pengusaha tersebut. Namun demikian, tentu tidak semua tawaran kerjasama tersebut bisa terlaksana. Realisasi kerjasama akan disesuaikan dengan kebutuhan kota.

Dikatakan Risma, saat ini Surabaya tengah fokus rencana pembangunan angkutan massal cepat (AMC). Sebagai kota jasa dan perdagangan, aktivitas ekonomi di Surabaya sudah kian padat. Sehingga tak jarang kota metropolis menjadi jujugan untuk menggelar pertemuan bisnis. “Tapi sayangnya, kami masih belum punya sarana rekreasi keluarga berupa taman hiburan. Itu juga merupakan salah satu kebutuhan kami saat ini,” kata mantan Kepala Bappeko ini.

Sedangkan di bidang lingkungan, Surabaya sudah menjalin kerjasama dengan Kitakyushu, Jepang. Sehingga yang paling memungkinkan saat ini adalah kerjasama di bidang lain seperti pelatihan manufaktur maupun bidang transportasi

Sementara Kabag Kerjasama Pemkot Surabaya, Ifron Hady Susanto menyatakan, rentetan kunjungan dari dubes-dubes negara besar ini tak lepas dari prestasi Surabaya yang mulai dikenal di kancah dunia. Kerjasama Green Sistercity dengan Kitakyushu yang terbilang sukses juga turut mengundang rasa penasaran negara sahabat untuk datang menawarkan kerjasama serupa.

Soal kerjasama sister city dengan salah satu kota di Italia, Ifron menjelaskan hingga kini masih belum ada inisiatif ke arah sana. “Sejauh ini hanya sebatas penjajagan kerjasama. Seperti dalam waktu dekat, ada kemungkinan pengusaha Italia ikut ambil bagian dalam Surabaya Great Expo (SGE), event rutin yang digelar tahunan. Serta, ada pula tawaran dari pak Dubes Italia yang mengusulkan pengembangan kapasitas pegawai pemkot berupa pelatihan di Italia,” pungkasnya. (*/arf)

Pemkab Buleleng Belajar Pengelolaan Lingkungan ke Surabaya

KABARPROGRESIF.COM : Kota Surabaya kini menjadi jujugan belajar bagi banyak kepala daerah di Indonesia, terutama dalam hal penataan kota dan pengelolaan lingkungan. Ini tidak lepas dari keberhasilan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dalam mempercantik kota dan mengelola sampah yang berbuah banyak penghargaan. Bahkan, ketika deklarasi Indonesia Bebas Sampah pada 2020 di Surabaya pada 25 Februari lalu, Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia, Balthasar Kambuaya memuji Surabaya sebagai role model bagi kota-kota di Indonesia dalam hal pengelolaan sampah.

Pada Selasa (18/3) kemarin, giliran Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng, Provinsi Bali, berkunjung ke Balai Kota Surabaya. Rombongan yang dipimpin Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana bersama Dinas Kebersihan Buleleng dan para camat, diterima langsung oleh Walikota Surabaya, Tri Rismaharini bersama Asisten II Sekkota, M.Taswin, Kepala Dinas kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Surabaya, Chalid Buchari, Kepala Dinas Pertanian Kota Surabaya, Sigit Sugiharso, juga Kabag Humas Pemkot Surabaya, Muhammad Fikser.

Dalam pertemuan yang berlangsung sekitar 45 menit tersebut, Bupati Buleleng dan juga pejabat Pemkab Buleleng, banyak bertanya seputar kiat sukses Pemkot Surabaya dalam mengelola sampah, membuat taman kota, mendapatkan Corporate Social Responsibility (CSR) perusahaan, serta menggerakkan warga agar ikut berpartisipasi dalam lingkungan.

“Setahu kami, Pemkot Surabaya bisa mendapatkan beberapa CSR dari perusahaan. Apa yang harus dilakukan agar perusahaan mau memberikan CSR nya,” anya Putu Agus.

Walikota Risma lantas menyampaikan bahwa Pemkot Surabaya tidak pernah meminta CSR ke perusahaan-perusahaan. Yang terjadi, banyak perusahaan yang malah menawarkan CSR nya kepada Pemkot Surabaya. Walikota mencontohkan, yang terbaru adalah kepedulian dari Bank BNI yang memberikan CSR untuk pembangunan Taman Keputih. “Kalau mereka nawari yah kami ambil. Tetapi kami tidak mau CSR dalam bentuk uang. Kami maunya dalam bentuk barang,” jelas walikota.

 Perihal banyaknya taman-taman kota yang dibangun Pemkot Surabaya, Putu Agus mengatakan bahwa dibangunnya taman di berbagai kawasan itu memungkinkan karena Surabaya memiliki lahan yang luas, tetapi bagaimana dengan Buleleng yang tidak memiliki lahan seluas Surabaya. 

Walikota Risma lantas menjelaskan bahwa pembangunan taman-taman kota bukan hanya terkait luas lahan, tetapi bagaimana menyulap lahan menjadi taman. Mantan Kepa;a Bappeko Surabaya ini mengatakan, beberapa taman kota di Surabaya dibangun di atas lahan yang dulunya merupakan pom bensin, sawah atau juga lapangan sempit.

“Ada juga bekas TPA (Tempat Pembuangan Akhir) yang kini jadi Taman Keputih, juga tambak yang kini menjadi Taman Bulak. Kami juga mempercantik kawasan bantaran sungai yang dulunya kumuh dan ditempai PKL, kini menjadi tamna-taman seperti di Keputran,” jelas walikota Risma.

Bupati Buleleng juga menanyakan tentang bagaimana caranya agar warga juga ikut serta dalam pengelolaan lingkungan. Mendapat pertanyaan ini, walikota mengatakan, yang terpenting dalam mengajak warga adalah keteladanan dari pemimpinnya. Walikota mencontohkan, setiap Jumat pagi, dirinya ikut bekerja bakti bersama warga dari kampung ke kampung atau juga membersihkan sungai. “Keunggulan Surabaya itu ada pada partisipasi warga nya yang luar biasa. Saya juga turun langsung untuk ikut bersih-bersih,” sambung walikota terbaik di dunia versi City Mayor Foundation ini.

Setelah pertemuan di Balai Kota, Bupati Buleleng beserta rombongan lantas melakukan kunjungan lapangan dengan meninjau keberadaan bank sampah, Instalansi Pengolahan Air Minum (IPAL) dan juga urban farming.(*/arf)

Disumpah Jabatan, 560 PNS Surabaya Diimbau Disiplin dan Profesional

KABARPROGRESIF.COM : Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya diingatkan untuk menjalankan tugas secara profesional sesuai dengan sumpah jabatan ketika mereka dilantik menjadi PNS. Implementasi dari profesionalitas PNS tersebut diantaranya dengan bekerja disiplin dan taat aturan.

Imbauan tersebut disampaikan oleh Walikota Surabaya, Tri Rismaharini ketika pengambilan sumpah/janji PNS 2014 di lingkungan Pemkot Surabaya yang digelar di Graha Sawunggaling, lantai 6 kantor Pemkot Surabaya, Selasa (18/3) pagi.

Total ada 560 PNS di lingkungan Pemkot Surabaya yang diambil sumpahnya. Perinciannya, berdasarkan golongan, untuk golongan IV sebanyak 58 orang, golongan III sebanyak 154 orang, golongan II sebanyak 304 orang dan golongan I sebanyak 44 orang. Sementara berdasarkan jabatan, untuk jabatan fungsional terdirid ari guru sebanyak 231 orang dan tenaga medis sebanyak 13 orang. Sedangkan untuk non fungsional sebanyak 316 orang.

Menurut walikota, selama ini muncul kesan bahwa tidak sedikit PNS di negeri ini yang kurang profesional. Namun, stigma tersebut tidak berlaku di Pemkot Surabaya. Walikota perempuan pertama di Kota Pahlawan ini mengatakan, pihak Kementrian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi sudah mengakui hal itu.

“Makanya itu, buktikan bahwa kalian memang PNS yang profesional. Tidak bisa jadi PNS terus kerja enak-enakan. Kalau ingat datang pagi kalau ndak yah agak siang, tidak bisa begitu. Jadilah PNS yang baik dan melayani warga. Ingat, sumpah yang kalian ini tidak hanya disaksikan semua yang hadir di sini. Tetapi juga disaksikan Tuhan,” tegas Walikota Risma.

Walikota berharap, di tahun 2014 ini, tidak ada PNS di lingkungan Pemkot Surabaya yang diberhentikan karena bermasalah. Selama 2013, masih ada PNS yang diberhentikan. Penyebabnya, selain karena faktor disiplin juga karena faktor lainnya. “Kalau faktor disiplin tidak banyak, yang banyak itu kayak penyalahgunaan kewenangan keuangan. Atau juga nikah (dua kali) tanpa ijin,” sambung Walikota Risma.

Padahal, sambung walikota, ada banyak warga yang menginginkan menjadi PNS. Faktanya, ketika pelaksanaan tes CPNS beberapa bulan lalu, ada sekitar 10 ribu yang mendaftar. Tetapi yang diterima sekitar 400 orang saja. Karena itu, walikota berharap, PNS di Pemkot Surabaya terus berupaya untuk melayani masyarakat dengan maksimal. PNS di Pemkot Surabaya diharap tidak cepat puas meskipun, Kota Surabaya sudah mendapatkan 52 penghargaan tingkat nasional dan internasional dalam kurun tiga tahun terakhir. Walikota mencontohkan, PNS yang belum bisa menguasai bahasa asing, bisa meluangkan waktu untuk belajar di Rumah Bahasa yang berada di bangunan Balai Budaya.

“Kalau sudah terima penghargaan, jangan berhenti. Jangan cepat puas, teruslah belajar dan mengembangkan potensi supaya kita menjadi bangsa pemenang, bukan bangsa kalah. Ingat, di atas langit masih ada langit,” sambung walikota.

Sementara Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat (BKD) Kota Surabaya, Mia Santi Dewi menambahkan, untuk bisa menjadi PNS yang profesional, PNS harus bekerja sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya. Santi juga menyebut Pemkot Surabaya tidak akan mentolelir PNS yang bermasalah. “Untuk PNS yang bermasalah, penindakannya ada prosesnya. Kalau ada kesalahan bisa ditindak atasan atau dilimpahkan,” ujar Mia Santi.(*/arf)

Selasa, 18 Maret 2014

Kelurahan Jambangan Nominasi Lomba PHBS Tingkat Nasional



KABAR PROGRESIF.COM : Kota Surabaya kembali berpeluang meraih penghargaan tingkat nasional. Kali ini dalam aspek perilaku hidup bersih dan sehat yang ditunjukkan oleh warga Surabaya, dalam hal ini diwakili warga Kelurahan Jambangan di Kecamatan Jambangan. Ya, Kelurahan Jambangan mewakili Propinsi Jawa Timur dalam lomba Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) tingkat nasional tahun 2014. Pada Senin (17/3) kemarin, tim juri lomba PHBS tingkat nasional datang langsung ke Kelurahan Jambangan untuk melakukan penilaian.

Rombongan tim juri yang berasal dari Kementrian Kesehatan, PKK pusat, BKKBN pusat, diterima oleh Asisten IV Sekkota (bidang Kesra), Eko Hariyanto bersama Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (Bapemas KB) Kota Surabaya, Nanis Chairani, serta tim pembina PHBS Tingkat Propinsi Jawa Timur.

Asisten IV Sekkota, Eko Hariyanto yang mewakili Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, dalam sambutannya menyampaikan tentang Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) di Indonesia masih terbilang tinggi, juga penyakit infeksi menular maupun tidak menular. Menurutnya, kondisi tersebut dapat diminimalkan apabila masyarakat berperilaku hidup bersih dan sehat, khususnya di tingkat rumah tangga. Ini karena rumah tangga dan keluarga merupakan aset pembangunan masa depan yang perlu dijaga dan ditingkatkan kesehatannya.

“Hidup sehat menjadi kebutuhan setiap manusia. Sehat juga jadi syarat meraih kebahagiaan. Tapi pada kenyataannya, membudayakan PHBS tidak mudah. Melalui terpilihnya Kelurahan Jambangan dalam lomba PHBS Tingkat Nasional Tahun 2014, diharapkan memberi semangat warga Surabaya, khususnya warga Jambangan untuk meningkatkan kualitas lingkungan dan kesehatan, sekaligus menjadikan PHBS sebagai perilaku sehari-hari,” tegas Eko Hariyanto.

Mantan Kepala Dinas Sosial Kota Surabaya ini menyampaikan, untuk meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat masyarakat, sejak tahun 2010 Pemerintah Kota Surabaya telah rutin melakukan pengkajian PHBS rumah tangga yang melibatkan kader kelurahan siaga kelompok kerja (Pokja) PHBS. Dan dalam upaya percepatan capaian rumah tangga sehat, diperlukan adanya kerjasama dengan tim penggerak PKK serta kadernya melalui pembinaan.

“Saya ucapkan selamat bertugas kepada tim juri semoga seluruh program yang telah diagendakan dapat dilaksanakan dengan baik dan lancar,” ujar Eko.

Sementara Kepala Bapemas KB Kota Surabaya, Nanis Chairani mengatakan, Kelurahan Jambangan terpilih setelah menjadi yang terbaik dalam penilaian tingkat kota, dan berlanjut di tingkat provinsi. “Penilaiannya dilakukan dari bawah dan kelurahan Jambangan dianggap bagus,” ujar Nanis.

Menurut Nanis, ada 10 indikator yang membuat Kelurahan Jambangan layak menjadi nominasi dalam PHBS tingkat nasional. Kesepuluh indikator tersebut diantaranya adanya gerakan ASI ekslusif warga, tidak merokok di rumah/lingkungan, jamban sehat, bebas jentik nyamuk, keberadaan Posyandu, dan juga mengkonsumsi sayur-sayuran. Dikatakan Nanis, pihaknya juah-jauh hari sudah berupaya membiasakan warga di sana untuk hidup bersih dans ehat melalui serangkaian sosialisasi di sekolah maupun di kelurahan.

“Para juri yang berasal dari Kemenkes, PKK pusat dan BKKBN pusat ini datang ke sini untuk mengecek langsung 10 indikator tersebut di kelurahan Jambangan. Beliau-beliau tadi mengecek ke sekolah, Posyandu, termasuk Instalansi Pengolahan Air Minum (IPAL),” sambung Nanis.

Mantan Kabag Humas Pemkot Surabaya ini menambahkan, Surabaya akan bersaing dengan enam kabupaten/kota se-Indonesia. Diantaranya Kota Malang, Denpasar dan Palembang. Nanis mengaku gembira karena respon yang ditunjukkan para juri sangat bagus.

“Warga jelsa berharap ingin juara. Mereka punya slogan Jawara (Jambangan dadi Juara). Tetapi yang paling penting adalah bagaimana membiasakan masyarakat untuk hidup bersih dan sehat,” sambung Nanis.(*/arf)

Kelurahan Jambangan Nominasi Lomba PHBS Tingkat Nasional

 
KABARPROGRESIF.COM : Kota Surabaya kembali berpeluang meraih penghargaan tingkat nasional. Kali ini dalam aspek perilaku hidup bersih dan sehat yang ditunjukkan oleh warga Surabaya, dalam hal ini diwakili warga Kelurahan Jambangan di Kecamatan Jambangan. Ya, Kelurahan Jambangan mewakili Propinsi Jawa Timur dalam lomba Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) tingkat nasional tahun 2014. Pada Senin (17/3) kemarin, tim juri lomba PHBS tingkat nasional datang langsung ke Kelurahan Jambangan untuk melakukan penilaian.


Rombongan tim juri yang berasal dari Kementrian Kesehatan, PKK pusat, BKKBN pusat, diterima oleh Asisten IV Sekkota (bidang Kesra), Eko Hariyanto bersama Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana (Bapemas KB) Kota Surabaya, Nanis Chairani, serta tim pembina PHBS Tingkat Propinsi Jawa Timur.

Asisten IV Sekkota, Eko Hariyanto yang mewakili Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, dalam sambutannya menyampaikan tentang Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) di Indonesia masih terbilang tinggi, juga penyakit infeksi menular maupun tidak menular. Menurutnya, kondisi tersebut dapat diminimalkan apabila masyarakat berperilaku hidup bersih dan sehat, khususnya di tingkat rumah tangga. Ini karena rumah tangga dan keluarga merupakan aset pembangunan masa depan yang perlu dijaga dan ditingkatkan kesehatannya.

“Hidup sehat menjadi kebutuhan setiap manusia. Sehat juga jadi syarat meraih kebahagiaan. Tapi pada kenyataannya, membudayakan PHBS tidak mudah. Melalui terpilihnya Kelurahan Jambangan dalam lomba PHBS Tingkat Nasional Tahun 2014, diharapkan memberi semangat warga Surabaya, khususnya warga Jambangan untuk meningkatkan kualitas lingkungan dan kesehatan, sekaligus menjadikan PHBS sebagai perilaku sehari-hari,” tegas Eko Hariyanto.

Mantan Kepala Dinas Sosial Kota Surabaya ini menyampaikan, untuk meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat masyarakat, sejak tahun 2010 Pemerintah Kota Surabaya telah rutin melakukan pengkajian PHBS rumah tangga yang melibatkan kader kelurahan siaga kelompok kerja (Pokja) PHBS. Dan dalam upaya percepatan capaian rumah tangga sehat, diperlukan adanya kerjasama dengan tim penggerak PKK serta kadernya melalui pembinaan.

“Saya ucapkan selamat bertugas kepada tim juri semoga seluruh program yang telah diagendakan dapat dilaksanakan dengan baik dan lancar,” ujar Eko.

Sementara Kepala Bapemas KB Kota Surabaya, Nanis Chairani mengatakan, Kelurahan Jambangan terpilih setelah menjadi yang terbaik dalam penilaian tingkat kota, dan berlanjut di tingkat provinsi. “Penilaiannya dilakukan dari bawah dan kelurahan Jambangan dianggap bagus,” ujar Nanis.

Menurut Nanis, ada 10 indikator yang membuat Kelurahan Jambangan layak menjadi nominasi dalam PHBS tingkat nasional. Kesepuluh indikator tersebut diantaranya adanya gerakan ASI ekslusif warga, tidak merokok di rumah/lingkungan, jamban sehat, bebas jentik nyamuk, keberadaan Posyandu, dan juga mengkonsumsi sayur-sayuran. Dikatakan Nanis, pihaknya juah-jauh hari sudah berupaya membiasakan warga di sana untuk hidup bersih dans ehat melalui serangkaian sosialisasi di sekolah maupun di kelurahan.

“Para juri yang berasal dari Kemenkes, PKK pusat dan BKKBN pusat ini datang ke sini untuk mengecek langsung 10 indikator tersebut di kelurahan Jambangan. Beliau-beliau tadi mengecek ke sekolah, Posyandu, termasuk Instalansi Pengolahan Air Minum (IPAL),” sambung Nanis.

Mantan Kabag Humas Pemkot Surabaya ini menambahkan, Surabaya akan bersaing dengan enam kabupaten/kota se-Indonesia. Diantaranya Kota Malang, Denpasar dan Palembang. Nanis mengaku gembira karena respon yang ditunjukkan para juri sangat bagus.

“Warga jelsa berharap ingin juara. Mereka punya slogan Jawara (Jambangan dadi Juara). Tetapi yang paling penting adalah bagaimana membiasakan masyarakat untuk hidup bersih dan sehat,” sambung Nanis.(*/arf)


Senin, 17 Maret 2014

KASDAM V/BRAWIJAYA PIMPIN UPACARA 17 MARET 2014




KABARPROGRESIF.COM : Kepala Staf Kodam V/Brawijaya Brigjen TNI Asma’i memimpin pelaksanaan upacara 17-an pada hari Senin (17/3) di Lapangan Kodam V/Brawijaya.

Dalam amanat Pangdam V/Brawijaya yang dibacakan Kasdam menyampaikan tentang tugas Komando Kewilayahan, beberapa waktu yang lalu Kodam V/Brawijaya secara swadaya telah menyerahkan bantuan kemanusiaan kepada korban erupsi Gunung Kelud. Selain itu Kodam V/ Brawijaya dalam usahanya merehabilitasi dan merekontruksi akibat bencana Gunung Kelud juga mengadakan Karya Bakti. Dalam Karya Bakti, banyak hal yang telah dilaksanakan, dimulai dari pembukaan akses jalan, pembersihan material vulkanik, perbaikan  rumah  warga  yang rusak, hingga membantu secara terbatas membenahi fasilitas air bersih, listrik, dan fasilitas umum yang rusak. 

Beberapa hari yang lalu, unsur Pimpinan Kodam V/ Brawijaya telah melaksanakan Rapim Kodam V/Brawijaya. Besar harapan Pimpinan Kodam V/Brawijaya kepada unsur pimpinan satuan di bawahnya untuk segera menjabarkan program dan anggaran menjadi program kerja satuan masing-masing.

Selanjutnya, terkait dengan Pemilu Legislatif maupun Pemilu Presiden dan Wakil Presiden, satuan jajaran Kodam V/Brawijaya diharapkan mampu secara optimal untuk melaksanakan operasi pengamanan yang dibutuhkan. Potensi kerawanan pada Pemilu 2014 yang harus menjadi perhatian kita bersama antara lain Konflik Komunal, Teror, Sabotase, Pengancaman  dan  Penculikan. 

Dalam kaitan itulah, kepada para Unsur Pimpinan, Komandan Satuan serta segenap Prajurit Jajaran Kodam V/Brawijaya untuk senantiasa memonitor setiap perkembangan situasi dan mengumpulkan keterangan terhadap potensi kerawanan pada setiap tahapan Pemilu 2014. Tingkatkan koordinasi dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah dalam rangka pengambilan langkah-langkah terpadu dan menyikapi setiap permasalahan.

Selanjutnya, siapkan Anggota di Satuan masing-masing untuk mengantisipasi apabila ada permintaan bantuan pasukan.  Laksanakan deteksi dini, pencegahan dini dan lapor cepat dalam menjalankan peran sebagai Bapulket dengan tetap menjaga sinergitas dalam pelaksanaan Pengamanan Pemilu 2014.
Kepada Segenap Prajurit dan PNS Kodam V/Brawijaya, agar benar-benar siap menghadapi Pemilu 2014 dengan tetap menjaga Netralitas, tidak berpolitik praktis dan berkomitmen menjaga semua pihak. Tidak mudah terhasut oleh fitnah, Black Campaign dan Money Politics, serta hindari usaha-usaha dari pihak lain untuk menyeret kita kepada politik praktis.

Bersama Rakyat, jadilah Pengawal Penyelenggaraan Pemilu 2014 yang adil, jujur, bersih dan bermartabat sesuai Peraturan atau Undang-Undang. (*/arf)

Minggu, 16 Maret 2014

Surabaya Sabet Dua Kategori MDGs Awards 2013




KABARPROGRESIF.COM : Surabaya berhasil meraih Millenium Development Goals (MDGs) Awards 2013. Tak tanggung-tanggung, Kota Pahlawan sukses menyabet dua kategori sekaligus, yakni kategori pendidikan dengan bidang pengembangan layanan perpustakaan umum Kota Surabaya dan kategori kesehatan ibu dan anak melalui pembentukan kelompok KB pria vasektomi. Penghargaan tersebut diterima Walikota Tri Rismaharini di Ballroom Jakarta Theatre, Jl. MH. Thamrin No. 9, Jakarta Pusat pada Sabtu (15/3) malam.

Dalam sambutannya, Utusan Khusus Presiden RI untuk MDGs, Prof. DR. Nila F. Moeloek mengatakan, melalui tema “Beraksi untuk Negeri”, Indonesia MDGs Awards 2013 mencoba menjawab berbagai tantangan yang masih harus dihadapi. MDGs merupakan jawaban terhadap kondisi pembangunan manusia yang berkembangdi seputar pergantian milenium. Keprihatinan terhadap angka kemiskinan, kematian ibu dan anak, akses pendidikan dan fasilitas kesehatan, serta lingkungan yang buruk menggarisbawahi kenyataan bahwa masih banyak yang harus dikerjakan demi merealisasikan tujuan-tujuan pembangunan.

Moeloek menambahkan, penyelenggaraan Indonesia MDGs Awards dilandasi oleh pandangan bahwa upaya percepatan pencapaian target-target MDGs bisa berjalan lebih efektif dan terarah bila prestasi pembangunan diberikan apresiasi yang selayaknya. “Pemberian penghargaan sebagai apresiasi terhadap praktik-praktik cerdas yang dihasilkan oleh para pemangku kepentingan,” ujarnya.

Sementara, Walikota Tri Rismaharini menyatakan, dua penghargaan yang baru saja diperoleh didedikasikan kepada seluruh warga Surabaya yang telah mendukung program-program pemerintah kota (pemkot). Untuk bidang pendidikan dengan substansi pengembangan layanan perpustakaan umum, Risma menjelaskan bahwa mewujudkan masyarakat yang gemar membaca sudah menjadi prioritas pemkot beberapa tahun terakhir. Buktinya, saat ini taman baca dan perpustakaan sudah dapat dijumpai di 980 titik lokasi di Surabaya. Lokasi-lokasi tersebut meliputi sekolah, balai RW, puskesmas, rumah sakit, dan taman-taman dengan koleksi mencapai 1 juta buku.

Menurut Risma, kekuatan perpustakaan Surabaya terletak pada respon masyarakat yang sangat aktif. Salah satu indikatornya yakni terjadinya peningkatan minat baca masyarakat. Dalam setahun terakhir jumlah kunjungan ke perpusatakaan dan taman baca tercatat sebanyak 14.206.000 kunjungan.

Dan ternyata, tidak sedikit pula masyarakat yang memperoleh manfaat secara ekonomi dari membaca buku di perpustakaan maupun tamam baca. “Banyak sekali warga yang mulai membuka usaha kecil atau menengah setelah mendapat ilmu dari buku yang dibaca. Dengan demikian, dapat dikatakan keberadaan perpustakaan memberi manfaat yang efektif,” ujar orang nomor satu di Pemkot Surabaya ini.

Selain itu, walikota juga menjelaskan keterkaitan antara kesehatan ibu dan anak dengan pembentukan kelompok KB pria vasektomi. Selama ini, sasaran program KB selalu dikaitkan dengan ibu-ibu. Padahal, beban yang harus dipikul seorang ibu sudah cukup berat. Mulai dari menjalani masa-masa kehamilan, menyusui, merawat anak, hingga mengurus pekerjaan rumah tangga. Beban tersebut semakin bertambah jika sang ibu juga menjalani program KB. Padahal, lanjut dia, tidak semua metode KB cocok dengan kondisi tubuh ibu. “Nah, kalau ibu sampai terganggu kesehatannya, maka anak-anak juga akan terpengaruh. Oleh karenanya, sasaran KB kini tidak hanya ibu-ibu melainkan kaum pria juga didorong aktif ber-KB,” terangnya.

Dikatakan Risma, MOP (metoda operasi pria) atau yang biasa dikenal dengan istilah vasektomi jauh lebih mudah, cepat dan tidak menimbulkan efek samping dibanding MOW (metoda operasi wanita). Proses MOP pun cukup singkat, hanya membutuhkan waktu 10-15 menit saja.

“Sekali lagi saya ucapkan terima kasih kepada seluruh warga kota yang telah mendukung suksesnya program-program di Kota Surabaya. Namun demikian, yang terpenting bukanlah penghargaan yang diraih tapi bagaimana masyarakat dapat terlayani dengan baik. Itu intinya,” pungkas Risma yang terpilih menjadi walikota terbaik dunia edisi Februari 2014 versi Citymayor.

Perpustakaan Berdayakan Petugas, KB Libatkan Peserta MOP

Saat menerima penghargaan MDGs di Jakarta, Walikota Tri Rismaharini didampingi beberapa kepala SKPD. Diantaranya, Kepala Badan Arsip dan Perpustakaan (baperpus) Arini Pakistyaningsih, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat dan KB (bapemas KBS) Nanis Chairani, Kepala Dinas Sosial Soepomo, Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan Chalid Buhari, dan Kabag Humas M.Fikser.

Arini yang turut mendampingi walikota mengatakan, baperpus punya beberapa strategi guna mendongkrak minat baca masyarakat di perpustakaan. Yang pertama yaitu mengoptimalkan peran petugas penjaga perpustakaan dan taman baca. Sedikitnya ada 425 petugas yang diberi pelatihan. Tujuannya, untuk mengajak masyarakat aktif membaca. Mereka juga dibekali pola komunikasi khusus terhadap anak supaya anak-anak tertarik dan merasa nyaman berada di perpustakaan. “Petugas biasanya merangsang minat baca anak dengan cara bernyanyi dan menari sehingga anak-anak merasa senang,” tuturnya.

Kiat kedua, yakni dengan penyediaan sarana dan prasarana yang memadai. Jika ingin perpustakaan ramai dikunjungi, maka fasilitasnya harus memadai. Fasilitas yang dimaksud meliputi koleksi buku, kenyamanan ruangan seperti AC atau kipas angin, dan kebersihannya. Pengalokasian buku pun tidak sembarangan. Buku-buku yang ditempatkan di suatu taman baca telah melalui pertimbangan tertentu. Dengan demikian, buku-buku tersebut akan cocok dengan lingkungan pembacanya. “Misalnya di daerah yang banyak potensi di bidang tanaman yang kita kasih buku-buku tentang flora. Atau di kawasan Kenjeran, buku-buku di sana lebih banyak tentang perikanan dan produk kelautan. Diharapkan dengan cara begitu akan banyak usaha-usaha baru yang bermunculan dengan memaksimalkan potensi lokal,” papar Arini.

Di sisi lain, Kepala Bapemas KB Nanis Chairani menyatakan bahwa keberhasilan KB MOP di Surabaya merupakan sebuah proses sejak tahun 2011. Kala itu, peserta MOP masih belum terlalu banyak. Hal ini juga tak lepas dari petugas lapangan KB (PLKB) yang didominasi kaum hawa. Dari 62 petugas yang laki-laki hanya 7 orang. Pun demikian halnya dengan kader IMP, mayoritas adalah perempuan.

Nah, berangkat dari situ lantas muncul ide membentuk kelompok KB vasektomi. Kelompok ini dihuni para peserta MOP. Mereka turut aktif memberikan testimoni dan sosialisasi. Dikatakan Nanis, keberadaan kelompok KB vasektomi tersebut ternyata membawa dampak positif. Pada 2012, dari target sekitar 120 peserta realisasi yang dicapai malah 300-an orang. Jumlah tersebut meningkat pada 2013 menjadi 700 orang. “Untuk tahun ini, sampai pertengahan Februari saja sudah 112 pria yang menjalani KB vasektomi,” beber mantan Camat Tambaksari ini.

Ke depan, dengan target yang terus meningkat, Nanis mengatakan pihaknya akan terus memacu capaian dengan melibatkan bapak-bapak yang sudah ikut MOP. Mereka akan bergabung dalam sosialisasi/penyuluhan di terminal, pasar, mall, bahkan di perumahan-perumahan.

“Kaum bapak tidak perlu khawatir ikut KB, karena sudah banyak contoh keberhasilannya. Tentu tujuan KB ini bermuara pada kesejahteraan keluarga,” katanya. (*/arf)