Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

Dukung Kebijakan Pemerintah Pusat, Pemkot Surabaya Awasi Pembelian LPG 3 Kg

Agar pengguna LPG 3 Kg tepat sasaran seperti kebijakan yang dilakukan Pemerintah Pusat, maka mulai 1 Juni 2024 pembelian LPG 3 kilogram atau gas melon di Surabaya harus dilakukan dengan menunjukkan Kartu Tanda Penduduk

Wali Kota Eri Segera Resmikan Kota Lama Surabaya, Berbarengan dengan Green Force Run

Peresmian Kota Lama Surabaya dilakukan bersamaan dengan Green Force Run, sekaligus untuk mengenalkan kawasan Kota Lama Surabaya kepada para peserta.

Peluang Investasi untuk Pengembangan Eks THR-TRS

Pemkot Surabaya menggandeng Kamar Dagang dan Industri (Kadin) untuk mempromosikan proyek peluang investasi di Kota Pahlawan. Diantaranya di kompleks eks Taman Hiburan Rakyat (THR) dan Taman Remaja Surabaya (TRS).

KPU Surabaya Kenalkan "Si Mbois" Sebagai Maskot Pilkada 2024

Si Mboys akronim dari 'Siap Memilih dan Berdemokrasi Untuk Surabaya' diperkenalkan sebagai maskot untuk Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024. Maskot tersebut dinilai mampu merepresentasikan makna Kota Surabaya.

Pemkot Surabaya Komitmen Amankan Aset yang Dikuasai Pihak Ketiga

Berbagai upaya strategis terus dilakukan Pemkot Surabaya untuk memastikan aset daerah dapat dimanfaatkan secara optimal demi kepentingan warga dan pemerintah.

Minggu, 09 Juni 2024

Semarakkan HJKS ke-731, Ratusan Peserta "Line Dance Bareng Nang Tunjungan" Surabaya


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Ratusan pecinta line dance dari berbagai daerah di Jawa Timur, berkumpul di Jalan Tunjungan, Kota Surabaya, Minggu (9/6) pagi. 

Mereka hadir untuk mengikuti kegiatan bertajuk "Line Dance Bareng Nang Tunjungan" dalam rangka memeriahkan Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-731.

Kegiatan ini diselenggarakan oleh Universal Line Dance (ULD) Cabang Kota Surabaya dan Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kota Surabaya. 

Selain itu, kegiatan ini juga didukung oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Wakil Wali Kota Armuji, nampak hadir di antara ratusan peserta. 

Keduanya juga terlihat kompak memakai kaos warna oranye bertuliskan 'The Universal Line Dance' ULD Cabang Surabaya.

Ketua ULD Cabang Surabaya, Relita Wulandari mengatakan bahwa kegiatan ini diikuti total sekitar 850 peserta. 

Termasuk dari 33 sanggar ULD yang tersebar di Kota Surabaya. 

"Ada dari 33 sanggar, sekitar 650 an peserta. Terus kemudian dari Dharma Wanita (DWP) Kota Surabaya," kata Relita Wulandari usai acara.

Selain dari Kota Surabaya, Relita menyebut bahwa kegiatan Line Dance Bareng Nang Tunjungan, juga diikuti peserta dari 9 kabupaten/kota di Jawa Timur. 

Mereka hadir mengikuti line dance bareng yang sekaligus untuk menyemarakkan HJKS ke-731.

"Ada dari 9 kota/kabupaten yang ikut hadir memeriahkan line dance bareng nang Tunjungan di acara Hari Jadi Kota Surabaya," ujarnya.

Sementara itu, Ketua DWP Kota Surabaya, Shinta Setia Ikhsan mengungkapkan bahwa kegiatan ini merupakan salah satu bentuk dukungan DWP dan PKK dalam memeriahkan HJKS ke-731. 

Dalam kegiatan ini, DWP Surabaya mengirimkan sekitar 150 orang anggotanya.

"Di ULD cabang Surabaya itu ada 33 sanggar, salah satunya adalah Sanggar DWP Kota Surabaya. Jadi DWP mengirim 150 peserta dari kecamatan-kecamatan, masing-masing OPD dan juga masyarakat umum. Juga kita ada dari Polwan Polda Jatim, ada 20 an orang," kata Shinta.

Ia juga menjelaskan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk memasyarakatkan olahraga line dance. Sekaligus pula mengolahragakan masyarakat. 

"Kalau sudah 40 tahun ke atas kan aerobik agak susah ya, jadi kita menari-nari seperti ini, dapat keringat, senang," jelasnya.

Selain kegiatan utama line dance bareng, acara ini juga melibatkan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Surabaya. 

Upaya ini untuk mendukung pengembangan ekonomi kreatif Kota Pahlawan. 

"Kita juga mengundang UMKM, dan UMKM kita juga laku," ujarnya.

Lebih dari itu, Ketua DWP Surabaya ini berharap, kegiatan ini dapat menarik lebih banyak masyarakat untuk bergabung dengan komunitas Universal Line Dance. 

"Harapan ke depannya tentu saja kita ingin lebih banyak lagi masyarakat yang bisa bergabung di dalam keanggotaan line dance ini," harapnya.

Bahkan, di tahun depan, pihaknya berencana mengadakan line dance bareng dengan mengundang peserta dari seluruh anggota ULD di Indonesia. 

Sebab, kata Shinta, anggota ULD sendiri sudah ada di beberapa provinsi Indonesia.

"Mudah-mudahan bisa terlaksana tahun depan, insyaallah seluruh Indonesia line dance. Karena ada di beberapa provinsi juga, kita bisa mengajak untuk sama-sama merayakan Hari Jadi Kota Surabaya, sekaligus menghidupkan pariwisata Kota Surabaya," tutur Shinta.

Di akhir, Shinta juga membuka informasi pendaftaran bagi masyarakat yang ingin bergabung dengan komunitas line dance. 

Pendaftaran bisa dilakukan dengan cara menghubungi 33 sanggar ULD yang ada di Kota Pahlawan.

Selain itu, Shinta menyampaikan, bahwa masyarakat yang ingin mengikuti ULD juga bisa datang langsung di Sanggar DWP Kota Surabaya setiap Jumat pukul 15.00 WIB. 

Yakni di Gedung Wanita, Jalan Kalibokor Selatan No 2 Surabaya. 

"Monggo (silahkan) datang, gratis tidak dipungut biaya apapun. Ada latihan rutin setiap hari Jumat jam 3 sore di Sanggar DWP Kota Surabaya," pungkas Shinta.

Mayjen TNI Rafael Ramaikan Pelaksanaan Tour de Panderman 2024 HUT Bhayangkara


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Momentum HUT Bhayangkara ke-78 tahun ini, terus bergulir.

Kali ini peringatan HUT Bhayangkara itu diwarnai dengan adanya festival Tour de Panderman 2024 yang diikuti oleh ribuan peserta.

Pelaksanaan kegiatan itu, menempuh jarak sejauh 113 kilometer dengan diawali dari Mapolda Jatim hingga finish di Kota Malang, atau tepatnya di Balai Kota Malang.

Tak lupa, Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Rafael Granada Baay pun, ikut serta meramaikan berlangsungnya Tour de Panderman tersebut.

Apresiasi pun, tak lepas diungkapkan oleh Pangdam di sela pelaksanaan acara yang digelar pada Sabtu (08/06/2024) pagi tersebut.

Pangdam berharap, adanya pelaksanaan Tour de Panderman dalam rangka HUT Bhayangkara ke-78 itu, bisa menambah sinergitas antara TNI, khususnya Kodam Brawijaya dengan Kepolisian, terlebih Polda Jatim.

"Kegiatan ini merupakan momentum tepat untuk memperkokoh sinergitas," tandas Mayjen TNI Rafael.

Dihadiri Puteri Indonesia, Communication Festival 2024 Jadi Ajang Apresiasi dan Ruang Ekspresi Mahasiswa


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Program Ilmu Komunikasi UPN Veteran Jawa Timur menggelar Communication Festival (Commfest) 2024 di halaman gedung FISIP 2, Sabtu (8/6). 

Acara tahunan itu dihadiri oleh Puteri Indonesia Lingkungan 2023 Yasinta Aurellia yang merupakan mahasiswa semester 6 Ilmu Komunikasi di kampus tersebut. 

Commfest 2024 ini mengangkat tema Asian Culture, sehingga semua mahasiswa maupun dosen diwajibkan untuk memakai kostum budaya yang berkaitan dengan tema tersebut. Berbagai kostum unik dan lucu menambah menarik acara itu.

Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi UPN Veteran Jawa Timur Syafrida Nurrachmi Febriyanti menjelaskan bahwa sebenarnya acara ini adalah Evaluasi Akhir Semester (EAS) yang digelar dengan happy. 

"Selain itu, acara ini juga menjadi ajang apresiasi dan ruang ekspresi bagi mahasiswa," kata Syafrida di sela-sela acara.

Menurutnya, Prodi Ilmu Komunikasi UPN Veteran Jatim saat ini sudah mengadopsi project base learning. 

Makanya, festival ini juga sebagai perayaan dan apresiasi dari project-project yang sudah mereka selesaikan.

"Kali ini setidaknya ada 13 project mata kuliah yang kami pamerkan, seperti karya media cetak, karya jurnalistik online, produksi iklan, drama, fotografi, pameran budaya dan beberapa project lainnya," tegasnya.

Di samping itu, event tahunan ini juga menjadi ruang ekspresi bagi para mahasiswa. 

Pasalnya, dalam Commfest kali ini mereka menampilkan berbagai macam teater dengan tema yang berbeda-beda. 

"Atraksi mereka dalam teater itu keren semua, banyak pula yang menggugah perasaan karena itu riil yang terjadi saat ini," ujarnya. 

Sementara itu, Puteri Indonesia Lingkungan 2023 Yasinta Aurellia mengaku sangat senang bisa mengikuti Commfest 2024 ini. 

Pasalnya, acara tahunan ini selalu ditunggu-tunggu oleh para mahasiswa dan alumni, termasuk dirinya. 

"Alhamdulillah kali ini saya bisa ikut lagi Commfest di kampus tercinta ini," kata Yasinta Aurellia.

Dalam acara itu, ia juga sempat mengisi workshop dengan membagikan tips dan motivasi dalam menggapai mimpinya. 

Menurutnya, setiap manusia untuk bertumbuh harus berani menaklukkan rasa takutnya dan harus keluar dari zona nyamannya. 

"Barulah setelah itu kita bisa menaklukkan mimpi-mimpi yang ada di depan kita,” katanya. 

Mahasiswa Ilmu Komunikasi UPN Veteran Jawa Timur semester 6 itu juga menyampaikan terimakasih kepada pihak kampus yang selalu mensupport setiap langkahnya selama ini. 

Menurutnya, dukungan dari kampus inilah yang membuatnya terus bergerak untuk meraih mimpinya. 

"Terimakasih Ilkom UPN Veteran Jawa Timur," pungkasnya.





Meski Akhir Pekan, Satgas Yonif 721 Tak Gentar Jadi Tenaga Pengajar


Lanny Jaya - KABARPROGRESIF.COM Keberadaan Satgas Pamrahwan Yonif 721/Makkasau tak hanya bertugas menjaga keamanan dan ketertiban saja. Namun, Satgas dibawah kendali Letkol Inf Heri Kuswanto itu juga memiliki tugas mulia.

Tugas itu adalah menjadi seorang tenaga pengajar bagi anak-anak di Kabupaten Lanny Jaya, Papua Pegunungan.

Meski akhir pekan, tak menyurutkan tekad Satgas untuk memberikan berbagai ilmu kepada anak-anak melalui sekolah Minggu di Gereja Pinime, Kampung Numbokawi, Distrik Malagay, Kabupaten Lanny Jaya.

Danpos Malagay, Lettu Inf Andi Afriansyah mengatakan, selain membahas soal mata pelajar sekolah, anak-anak tersebut juga mendapat pembelajaran soal rohani yang diberikan langsung oleh Satgas.

“Sekolah Minggu ini diharapkan bisa menambah pengetahuan anak-anak di Distrik Malagay ini, ” ucapnya. Minggu (09/06/2024).

Sabtu, 08 Juni 2024

Komisi A Dukung APH Usut Proyek Box Culvert Disidak Wali Kota Eri, Temukan yang Merugikan Keuangan Negara


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Ketua Komisi A DPRD Surabaya Arif Fathoni mendukung penuh upaya aparat Penegak hukum (APH) yang ingin mengusut proyek yang disidak Wali Kota Eri Cahyadi.

"Gak papa, APH memiliki aturan itu," kata Arif Fathoni, Sabtu (8/6).

Bagi Thoni sapaannya, kehadiran APH dalam kasus ini merupakan sebuah tugas yang harus dijalankan.

"Jadi soal upaya hukum penyelidikan upaya puldata baket yang dilakukan APH yang lain, ya oke saja tidak saling merugikan. APH bekerja itu untuk menemukan orang yang diduga melakukan tindak pidana yang merugikan keuangan negara," jelasnya.

Cuma dalam kasus ini, Ketua DPD Partai Golkar Surabaya sangat menyayangkan sikap Inspektorat Surabaya.

Organisasi perangkat daerah (OPD) ini terkesan sangat lamban untuk mengambil sikap.

Apalagi kasus ini merupakan temuan Wali Kota Eri Cahyadi langsung ketika sidak di proyek box culvert jalan Kapasari I Surabaya.

"Tetapi lingkup pemkot Surabaya pak wali sidak di lapangan menemukan seperti itu semestinya Inspektorat pro aktif," tegasnya.

Makanya, Thoni berharap agar Inspektorat Surabaya merubah sistem kinerjanya.

Jangan hanya bekerja cuma menunggu laporan, tetapi harus dapat menjalankan tupoksinya demi kemajuan Pemkot Surabaya di masa-masa mendatang.

"Inspektorat bekerja untuk perbaikan pelaksanaan pekerjaan yang dimasa-masa yang akan datang," pungkasnya.

Seperti diberitakan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi melakukan sidak proyek pembangunan box culvert di Jalan Kapasari I, Kecamatan Simokerto, Surabaya, Rabu (22/5). 

Dalam sidak tersebut Wali Kota Eri menemukan pengerjaan tersebut belum sepenuhnya selesai.

Apalagi pembangunan pavingnya belum dikerjakan sama sekali.

Tak ayal dengan melihat pembangunan dengan kondisi yang terkesan semrawut itu, Wali Kota Eri uring-uringan.

Mantan Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya ini meminta pekerjaan tersebut harus selesai dalam waktu dekat.

Untuk memastikan keprofesional kontraktor tersebut, ia akan melakukan sidak kembali.

"Salurannya sudah 95 persen, tapi posisinya masih ada pekerjaan untuk paving. Saya minta dua hari lagi saya akan ke sini untuk memastikan pengerjaan paving-nya," kata Wali Kota Eri dikutip Kantor Berita RMOLJatim di sela kegiatan sidak.

Bahkan bila ultimatum tersebut tak dihiraukan oleh kontraktor. Maka Wali Kota Eri segera menghentikan pengerjaan proyek tersebut.

"Saya bilang sama kontraktornya, ojo ngene ngerjakno e (Jangan seperti ini mengerjakannya). Kalau tidak, tak endek awakmu engkuk (Kalau tidak, saya hentikan anda nanti)," pungkasnya.

Tak hanya mendeadline kontraktor Proyek Box Culvert Jalan Kapasari I Surabaya agar dalam dua hari juga harus dapat menggarap pavingisasi dilokasi yang sama.

Wali Kota Eri dalam sidaknya juga menilai pengerjaan proyek tersebut lambat.

Pasalnya pengerjaan proyek tersebut tak profesional sehingga berdampak terganggunya aktivitas masyarakat.

Menurut Wali Kota Eri pengerjaan saluran dan paving, seharusnya bisa dilakukan secara paralel. 

Misalnya, kata dia, total panjang saluran yang dikerjakan mencapai 1000 meter. 

Maka ketika pekerjaan sudah mencapai 500 meter, di atasnya bisa langsung ditutup untuk jalan atau paving.

"Ketika menginjak 500 (meter) ke atas, maka yang 0 (meter) ini harusnya sudah dikerjakan jalannya, ada paralel. Jadi mengerjakan 600 (meter), jalan yang 500 (meter) sudah selesai. Jadi, ini (600 meter) selesai, jalan tertutup," tegas Wali Kota Eri, Rabu (23/5).

Wali Kota Eri juga tak segan memberikan sanksi tegas kepada pihak kontraktor penggarap proyek box culvert Jalan Kapasari I Surabaya.

Sanksi tersebut akan diberikan apabila kontraktor penggarap proyek box culvert Jalan Kapasari I Surabaya masih menerapkan pola  pengerjaan sebelumnya. 

Adapun sanksi itu akan diberikan bertahap mulai Surat Peringatan (SP) 1 dan 2 hingga SP 3 atau pemutusan kontrak kerja.

"Karena pekerjaan itu bisa dilakukan paralel. Kalau begini bagus, cepat, tapi masyarakat tidak bisa menggunakan jalan lagi, yang untuk 0-500 meter. Paling tidak, bisa maju berapa meter ditutup, maju berapa meter ditutup. Jadi masyarakat juga bisa merasakan langsung ditutup," jelas Wali Kota Eri, saat sidak, Rabu (22/5)

Wali Kota Eri menjabarkan, jika box culvert Jalan Kapasari I nantinya akan terkoneksi dengan saluran di bawah perempatan traffic light Jalan Kalianyar Surabaya. 

Dari perempatan itu, saluran kemudian terkoneksi dengan Rumah Pompa Undaan.

"Nanti dua hari lagi saya ke sini, lihat sirtu-nya sudah datang, sudah menutup belum (box) yang (jalan) mulai ujung. Karena kalau dari pengerjaan saluran, hampir 100 persen," ujarnya.

Dalam sidak kali ini, Wali Kota Eri juga terlihat berinteraksi langsung dengan sejumlah warga. 

Warga di sana mengeluhkan genangan kerap terjadi sejak puluhan tahun lalu ketika hujan deras.

"Jadi tidak bisa menyelesaikan banjir di sini, penyelesaiannya hanya di sini saja. Kalau di sini banjir, maka juga harus menarik (dikoneksikan) dari sana (Rumah Pompa Undaan)," pungkasnya.

Bersama Jerome Polin, Rian Fahradi, dan Elsa Japasal, Wali Kota Eri Ajak 8 ribu Gen Z di Surabaya Berani Wujudkan Mimpi


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengajak 8 ribu anak muda di Kota Pahlawan berani untuk meraih mimpi-mimpinya. 

Hal tersebut diungkapkan oleh Wali Kota Eri ketika menghadiri kegiatan “Gen Z Suroboyo Beraksi dan Menginspirasi” di Graha Universitas Negeri Surabaya (UNESA) Lidah Wetan, Sabtu (8/6).

Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan, sebagai generasi penerus bangsa atau Gen Z, harus berani memiliki mimpi dan diwujudkan. 

“Jangan hanya bertanya mencari pekerjaan apa kemudian meminta kepada pemerintah, itu bukan Gen Z. Jadi kalau ingin menjadi orang yang berhasil, bermimpilah kamu, raih lah mimpi itu dengan usaha, bukan hanya diam saja, setelah gagal lalu hanya menunggu,” kata Wali Kota Eri.

Dalam kegiatan ini, juga hadir Wakil Wali Kota Surabaya Armuji, Kepala Perwakilan UNICEF Pulau Jawa Arie Rukmantara ini, Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Rini Indriyani. 

Tak hanya itu, juga ada tiga bintang tamu yang dihadirkan sebagai narasumber, yakni presiden Gen Z Rian Fahradi, Elsa Japasal, dan konten kreator Jerome Polin.

Menurut Wali Kota Eri, sosok Jerome, Rian, Elsa patut dicontoh dan dijadikan semangat bagi Gen Z di Kota Surabaya untuk bangkit dan berani mewujudkan mimpi-mimpinya. 

Karena menurutnya, mewujudkan cita-cita tidak hanya datang dari diri sendiri, akan tetapi juga harus ada tempat yang mewadahi kreativitas atau bakat dari anak-anak muda ini. 

Karena Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memiliki beberapa hal yang dapat dijadikan tempat untuk mewujudkan mimpi anak-anak muda. 

Seperti pelatihan-pelatihan untuk mengasah softskill, Job Fair, hingga musyawarah perencanaan pembangunan (Musrenbang) pemuda di tingkat kelurahan. 

“Maka di dalam setiap muskel (musyawarah kelurahan) itu (pemuda) diajak untuk (mewujudkan) apa yang kamu inginkan. Tidak menunggu lagi ingin bekerja di pemerintahan apa, tidak seperti itu. Tapi bagaimana pemerintah hadir memberikan apa yang mereka mau, sehingga menjadi jembatan untuk meraih keberhasilan mereka,” tuturnya. 

Ia berharap, dengan adanya program-program yang dimiliki Pemkot Surabaya saat ini, Gen Z sebagai generasi penerus di tahun 2045 bisa memiliki mental dan semangat yang lebih baik lagi. 

“Saya harap tidak akan ada lagi Gen Z stroberi di Surabaya, dengan maka akan semakin hilang, atau bahkan tidak ada lagi Gen Z stroberi di Surabaya,” harapnya. 

Di samping itu, Kepala Perwakilan UNICEF Pulau Jawa Arie Rukmantara mengatakan, agar Gen Z di Surabaya menjadi generasi penerus bangsa yang handal, maka harus ada pola asuh yang baik dari orang tua. 

Menurutnya pola asuh terhadap anak sangat mempengaruhi tumbuh kembangnya di kemudian hari. 

Maka dari itu, Arie mengingatkan, orang tua harus tahu bagaimana melindungi anak-anak di dalam sebuah rumah tangga. 

“Karena parenting itu bukan nature born skil (bakat sejak lahir), akan tetapi ilmu yang harus dipelajari oleh orang tua. Artinya harus dipelajari, nah seperti ini sudah ada di Kota Surabaya, seperti Puspaga, Sinau Bareng, dan lain sebagainya,” kata Arie. 

Di kesempatan ini, Arie juga menyampaikan pesan penting bagi seluruh Gen Z di Kota Surabaya untuk menyongsong Indonesia Maju di 2045. 

Tiga pesan itu diantaranya adalah, jangan gagap, jangan gugup, dan tertinggal. 

“Indonesia siap-siap menjadi negara maju, karena (Gen Z) siap-siap menjadi pemimpin negara maju. Artinya yang dipimpin bukan hanya Indonesia, akan tetapi yang dipimpin adalah dunia. Sebagai negara terbesar ke-4 di dunia secara ekonomi, jangan ragu untuk memimpin dunia,” pesannya. 

Yang kedua, jangan sampai kesejahteraan bangsa Indonesia turun di tahun 2045. 

Maka dari itu, ia berharap Gen Z di Kota Surabaya harus mengantisipasi hal tersebut. 

Yang ketiga, ia berharap, para Gen Z bisa mempertahankan posisi Indonesia sebagai negara terbesar ke-4 di dunia secara ekonomi. 

“Jadi negara terbesar di dunia secara ekonomi yang tidak mencintai perang, menyukai sesama (manusia), dan mencintai sesama, serta toleransi. Karena toleransi dan keberagaman adalah modal dari indonesia,” pungkasnya.

Konser Puncak Perayaan HJKS ke-731 Ramai Dipenuhi Ribuan Penonton, Wali Kota Eri Siapkan eks THR-TRS Jadi Lokasi Penggantinya!


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya sukses menggelar Konser Puncak Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-731 di Balai Kota Surabaya, Jumat (7/6) malam. 

Gelaran konser gratis ini, disambut antusiasme ribuan penonton dengan langsung memenuhi setiap sudut Balai Kota Surabaya. 

Konser Puncak HJKS ke-731 ini menghadirkan penampilan spesial dari musisi papan atas Gildcoustic, dengan vokalisnya Gilga Sahid. 

Ada pula penampilan dari musisi lokal Kota Pahlawan, Princessia. 

Tak kalah menarik, penampilan kidungan jula-juli dan dagelan Kartolo CS pun sukses mengundang gelak tawa penonton malam itu.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi didampingi Wakil Wali Kota Surabaya Armuji, menyampaikan terima kasih kepada ribuan penonton yang hadir dalam Konser Puncak HJKS ke-731 di Balai Kota Surabaya. 

Menurutnya, antusiasme penonton yang memadati Balai Kota Surabaya sangat luar biasa. 

“Ini menjadi bukti bahwa Balai Kota bisa menjadi tempat untuk beribadah, maupun tempat konser. Hal ini juga sebagai tanda bahwa Surabaya butuh tempat yang besar untuk mengadakan konser atau pertunjukan,” kata Wali Kota Eri.

Ia mengaku bahwa gelaran Konser Puncak HJKS ke-731 merupakan masukan dari Gen Z di Kota Pahlawan. 

Masukan tersebut diterima oleh Wali Kota Eri melalui musyawarah kelurahan (muskel) dan musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang).

“Ini adalah masukan dan usulan dari teman-teman Gen Z, nanti Insyaallah di Balai Kota ini juga ada lomba stand up comedy, dan lomba band dalam menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia ke-79,” ungkapnya.

Melihat antusiasme masyarakat, Wali Kota Eri menjelaskan bahwa Pemkot Surabaya telah menyiapkan lokasi pengganti, apabila hendak menggelar konser musik lagi. 

Yakni, melakukan revitalisasi eks Taman Hiburan Rakyat (THR) dan Taman Remaja Surabaya (TRS) sebagai tempat hiburan, wisata, sekaligus kesenian bagi anak-anak muda Kota Pahlawan.

“Sehingga kenapa saya mengambil sebuah kebijakan untuk menjadikan Taman Remaja Surabaya (TRS) sebagai tempat konser? karena saya melihat antusiasmenya seperti ini. Insyaallah di Taman Remaja akan kita jadikan tempat konser dan tempat berkembangnya anak muda Kota Surabaya,” jelasnya.

Dalam proses revitalisasi eks THR-TRS, Pemkot Surabaya akan mulai melakukan pengaspalan dengan seluas 1,3 hektar, yang akan digunakan sebagai lokasi konser musik. 

Nantinya, di bulan Juli 2024 akan ditargetkan selesai, sehingga di bulan Agustus 2024 dapat diresmikan oleh Wali Kota Eri. 

Pada peresmian tempat konser itulah, Wali Kota Eri berencana mengundang sejumlah musisi papan atas.

“Insyaallah pada waktu peresmian tempat konser kita akan mengundang Mas Gilga dengan Mbak Happy Asmara, juga dengan Sheila On 7 kalau kita bisa bertemu. Sekarang kami masih mencoba menghubungi Mas Duta (manajemen) Sheila On 7,” jelasnya.

Oleh sebab itu, Wali Kota Eri berharap bahwa eks THR-TRS dapat menjadi tempat hiburan, wisata, sekaligus kesenian bagi anak-anak muda Kota Pahlawan. 

“Mimpi anak muda Surabaya akan kita wujudkan di tahun 2024 sampai berikutnya. Hari ini adalah bagaimana mengembangkan Gen Z, karena pembangunan Kota Surabaya di tahun berikutnya akan diisi oleh Gen Z,” pungkasnya.

Wali Kota Eri Beber Hasil Rakernas APEKSI 2024: Ada Penyatuan Aplikasi, Usulan PPPK hingga Transportasi ART


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyampaikan beberapa hasil penting dari Rapat Kerja Nasional (Rakernas) XVII Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) 2024. Rakernas XVII Apeksi tersebut diadakan di Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, pada tanggal 1-6 Juni 2024.

Yang pertama, Wali Kota Eri menyampaikan terkait dengan pengembangan aplikasi. 

Ia menyatakan bahwa seluruh anggota APEKSI sepakat tidak lagi mengembangkan aplikasi baru. 

Tetapi memanfaatkan aplikasi yang sudah ada di kota lain untuk kemudian direplikasi.

"Seluruh kota tidak ada lagi yang mengembangkan aplikasi, kita jadikan satu aplikasi. Yang ada di kota lain, Surabaya tidak ada, maka kita memakainya. Yang di Surabaya ada, tapi kota lain tidak ada, maka mereka memakainya," kata Wali Kota Eri, Jumat (7/6).

Ia menekankan bahwa pengembangan aplikasi ini akan diserahkan kepada APEKSI. 

Dan selanjutnya, dikoreksi bersama serta disampaikan kepada kementerian untuk direvisi dan digunakan di seluruh kota di Indonesia. 

"Tapi kita akan menyesuaikan dengan geografis dan penduduknya," ujar dia.

Pada Rakernas di Balikpapan, Wali Kota Eri juga mengungkapkan jika Surabaya terpilih sebagai tuan rumah Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Tahun 2025. 

Ia pun menyambut baik keputusan ini dan melihatnya sebagai peluang menggerakkan ekonomi Surabaya.

"Insyaallah seperti yang kemarin hadir (di Balikpapan) sudah ribuan. Sehingga nanti (di Surabaya) kita menyiapkan hotel, tempat wisata, dan UMKM," kata Wali Kota Eri yang juga Ketua Apeksi periode 2023-2025 ini.

Selain itu, Wali Kota Eri juga menyampaikan beberapa rekomendasi yang diberikan anggota APEKSI kepada  kementerian. 

Salah satunya terkait dengan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K).

"Kami menyampaikan bahwa semua tenaga honorer yang sudah masuk database harus bisa terangkat semua ke P3K," ujar mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya ini.

Tak hanya itu, dalam Rakernas XVII Apeksi, juga dibahas terkait transportasi massal. Wali Kota Eri mengungkapkan jika Mass Rapid Transit (MRT) sempat disampaikan Presiden Joko Widodo dalam acara pembukaan Rakernas APEKSI. 

Dimana biaya pembangunan transportasi ini mencapai sekitar Rp2,3 triliun per kilometer.

"MRT itu satu kilometernya Rp2,3 triliun. Kalau APBD Surabaya (bangun MRT) 5 Km doang habis (APBD), tidak ada dana (pengentasan) kemiskinan. Karena itulah kenapa orang-orang selalu bertanya, kok tidak dibangun, karena tidak mungkin," bebernya.

Karena itulah, kenapa Wali Kota Eri tidak ingin membangun MRT sebagai solusi mengatasi kemacetan di Surabaya. 

Selain tidak tersedianya lahan, untuk membangun MRT juga membutuhkan biaya yang besar.

"Saya berpikirnya adalah lahan tidak ada, dan kedua adalah harganya. Saya tidak akan mengorbankan Surabaya untuk popularitas demi MRT," tegas dia.

Namun demikian, kata dia, ada opsi penggunaan Advanced Rapid Transit (ART) sebagai solusi mengatasi masalah transportasi. 

Selain pembangunannya lebih mudah, biaya ART juga lebih murah dibandingkan dengan MRT dan LRT (Light Rail Transit).

"Kalau LRT ketemunya itu Rp800 miliar per kilometer. Tapi ternyata, ada ART, itu seperti MRT tapi pakai magnet. Nah ternyata harganya Rp500-600 miliar per 7 kilometer, saya langsung menyampaikan ke Kementerian Perhubungan," ungkap dia.

Menurut dia, transportasi ART ini pertama kali akan diterapkan di Ibu Kota Nusantara (IKN). 

Untuk itu, Wali Kota Eri berharap, transportasi ART juga bisa diterapkan di Kota Pahlawan.

"Jadi (ART) ini akan diterapkan di IKN, insyaallah Surabaya kedua. Kita sudah hubungi Pak Menhub, saya ingin minta konsep beliau, nanti kita lakukan FS (Feasibility Study) di Surabaya. Semoga (pembangunan) di 2025 atau 2026 sudah jalan," pungkasnya.

Pemkot Surabaya-BSP Beri Bantuan Sembako hingga Modal Usaha untuk 320 Jemaat Nasrani Oikumene


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memberikan bantuan sembako, biaya pendidikan, modal usaha, hingga perbaikan rumah tidak layak huni (rutilahu) kepada jemaat nasrani Oikumene, di Graha Sawunggaling, Jumat (7/6). 

Bantuan tersebut, disalurkan kepada jemaat nasrani Oikumene melalui Bangga Surabaya Peduli (BSP). 

Bantuan-bantuan tersebut, diberikan secara langsung oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi kepada 320 warga miskin nasrani yang tergabung di dalam Oikumene. 

Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan, bantuan ini adalah salah satu wujud dari pembangunan di Kota Surabaya. 

“Apalah artinya kita membangun sesuatu, tapi tidak berbagi. Alhamdulillah, ini sudah dilakukan. Untuk kemiskinan tidak hanya diberikan bantuan saja, akan tetapi yang kita lakukan adalah melepaskan diri (warga) dari kemiskinan,” kata Wali Kota Eri.

Maka dari itu, lanjut Wali Kota Eri, Pemkot Surabaya melalui BSP ada yang diberi bantuan modal usaha berupa mesin jahit. 

Setelah diberi bantuan modal mesin jahit, warga miskin penerima itu nantinya akan diberi orderan jahit oleh Pemkot Surabaya. 

“Nah nanti kita berikan orderan, seperti UMKM yang kita berikan orderan untuk menjahit seragam sekolah anak-anak SD-SMP,” ujar Wali Kota Eri. 

Wali kota Surabaya, sekaligus Pengawas BSP itu menjelaskan, bantuan yang diberikan hari ini adalah hasil dari sedekah para Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemkot Surabaya yang dikumpulkan oleh BSP. 

“Dari ASN Surabaya yang memberikan sumbangan potongan dari tunjangan penghasilan dan pendapatannya. sedekah yang diberikan kepada umat non muslim, itu melalui BSP, dan yang muslim disumbangkan melalui Baznas. Jadi, jangan dikira ASN Surabaya tidak berbagi, ini loh, PNS Surabaya sangat berbagi, yang muslim maupun non muslim,” jelasnya. 

Mantan Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya itu berharap, pergerakan Baznas Surabaya, BSP, dan Pemkot Surabaya bisa terus bersinergi memberikan dampak positif bagi warga Surabaya. 

“Dengan bersinergi dan berkolaborasi bersama orang-orang hebat dan semua stakeholder yang ada di Kota Surabaya, maka kita bisa mengurangi, bahkan menghilangkan kemiskinan ini. Karena, ini tujuan negara sebenarnya, bukan yang lainnya,” harapnya. 

Sementara itu, Ketua BSP Surabaya Muhlasudin mengatakan, bantuan yang diberikan kepada jemaat Oikumene kali ini diantaranya ada sembako sebanyak 292 pack, 15 unit rutilahu, 8 bantuan modal usaha, beasiswa, serta bantuan kesehatan. 

“Rutilahu itu sebetulnya, permintaanya 15 unit, tapi kan harus diperiksa, dihitung baru selesai satu unit. Kemudian modal usaha ada delapan, tapi yang sudah selesai bisa direalisasi satu unit mesin jahit,” kata Muhlas. 

Muhlas menjelaskan, bantuan rutilahu itu sebagian belum terealisasi karena sedang proses lelang. 

Selain itu, lanjut Muhlas, BSP juga sedang melakukan pembangunan rutilahu untuk korban gempa di Pulau Bawean. 

“Karena masih ada 20 unit di sana (Bawean), dan baru selesai 5 unit,” tandasnya.

Kolaborasi Pemkot dan Kadin Surabaya Buka Peluang Investasi Pengembangan Eks THR-TRS


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menggandeng Kamar Dagang dan Industri (Kadin) untuk mempromosikan proyek peluang investasi di Kota Pahlawan. 

Salah satu peluang investasi itu berada di kompleks eks Taman Hiburan Rakyat (THR) dan Taman Remaja Surabaya (TRS).

Hal tersebut disampaikan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, saat meninjau progres pembersihan eks THR-TRS, di Jalan Kusuma Bangsa, Jumat (7/6). 

Tinjauan ini dilakukannya bersama dengan Ketua Kadin Surabaya, M Ali Affandi Andi La Nyalla Mahmud Mattalitti.

"Ketua Kadin juga akan memasukan ke dalam programnya Kadin untuk menarik investor-investor. Jadi Kadin ini nanti  menawarkan siapa yang mau (investasi)," kata Wali Kota Eri.

Menurut dia, tidak hanya eks THR-TRS yang akan ditawarkan sebagai peluang investasi di Kota Pahlawan. 

Pun demikian, dengan sejumlah destinasi wisata lain seperti Taman Hiburan Pantai (THP) Kenjeran juga memiliki peluang yang sama.

"Jadi tidak hanya TRS-THR saja, tetapi nanti insyaallah THP Kenjeran dan yang lainnya juga akan dimasukkan ke programnya Kadin," ujarnya.

"Jadi kalau ada tamu datang (Surabaya) mau business to business (B2B), nanti Kadin yang menjelaskan. Iniloh ada lahan, anda ingin investasi apa, ingin membuat apa," sambungnya.

Wali Kota Eri berharap, dengan adanya sinergi pemkot bersama Kadin Surabaya, maka semakin banyak investor yang masuk ke Kota Pahlawan. 

Terlebih, jaringan Kadin sendiri tidak hanya berskala nasional tetapi internasional.

"Harapan kami pemerintah kota ketika sinergi dengan Kadin, maka semakin banyak (investor) yang masuk. Karena kan ini program-programnya anak-anak muda," jelasnya.

Peluang investasi tersebut, akan ditawarkan kepada pihak investor dengan tema yang ditentukan Pemkot Surabaya. 

Misalnya, Wali Kota Eri mencontohkan seperti bangunan di belakang eks TRS yang di dalamnya terdapat kolam renang.

Di bangunan ini, ia menginginkan ada ruang seni hingga tempat pertunjukan digital yang dikhususkan untuk anak-anak muda Surabaya. 

"Sehingga nanti membangunnya sesuai dengan itu. Boleh membangun (investasi) semuanya, tapi nanti harus mengakomodir," katanya.

Ia juga menjelaskan bahwa bentuk kerjasama investasi yang dilakukan di eks THR-TRS, bisa berupa Build Operate Transfer (BOT), atau sewa lahan. 

Namun, ia berharap, pengembangan eks THR-TRS ke depan lebih banyak menyediakan plaza terbuka.

"Harapan saya ini banyak ruang plaza terbuka. Jadi nanti kalau bisa (kerjasama) BOT atau apa (sewa lahan), tapi nanti juga ada yang untuk pemerintah kota," ujar Ketua Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) ini.

Di tempat yang sama, Ketua Kadin Surabaya, M Ali Affandi Andi La Nyalla Mahmud Mattalitti menyampaikan bahwa, ia bersama Wali Kota Eri telah meninjau beberapa lokasi di Kota Pahlawan yang memiliki potensi investasi. Salah satunya adalah THP Kenjeran dan eks THR-TRS.

"Harapan kami dari Kadin, kita akan bagaimana melibatkan swasta atau investor untuk bisa masuk membangun Kota Surabaya," kata Ali Affandi.

Meski demikian, Andi menyampaikan bahwa Kadin Surabaya juga akan mengutamakan investor lokal. 

Hal ini sejalan dengan komitmen Wali Kota Eri dalam pemberdayaan perekonomian lokal.

"Mas Wali juga berpesan, dari investor tersebut kita akan mengutamakan untuk yang ada di lokal, investor Surabaya, supaya perekonomian juga berjalan," ujarnya.

Pihaknya memandang jika Wali Kota Eri memiliki visi besar dalam pengembangan eks THR-TRS. Bahkan, kata dia, pemkot telah merencanakan pengembangan eks THR-TRS itu dengan konsep skala internasional.

"Jadi yang bisa memfasilitasi nanti untuk tingkat nasional ya di THR ini. Otomatis ketika ada tamu-tamu dari luar negeri, melihat Surabaya sebagai kota peluang (investasi), kita juga menawarkan potensi investasi yang ada di THR ini," pungkasnya.

Aksi Posal Kintap dan Posal Sungai Danau Bantu Warga Terdampak Banjir di Kalsel


Tanah Bumbu - KABARPROGRESIF.COM Intensitas hujan dengan durasi yang cukup lama pada beberapa hari ini di beberapa wilayah di Kalimantan Selatan, sehingga menyebabkan banjir dan meluapnya air sungai di Kecamatan Kintap Kabupaten Tanah Laut dan di 24 Desa dari 6 (enam) Kecamatan di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. Sabtu (08/06/24)

Mengetahui hal tersebut, Komandan Lanal Banjarmasin Kolonel Laut (P) Agus Setyawan, S.H., M.A.P., mengerahkan Personel Lanal Banjarmasin yang berada di Pos TNI AL Kintap dan Pos TNI AL Sungai Danau untuk membantu warga yang terkena banjir bersama TNI-Polri, Pemerintah Daerah dan Instansi terkait.

Hal ini dilakukan sebagai wujud kesiapsiagaan Lanal Banjarmasin dalam segala situasi dan sinergitas bersama instansi terkait yang bermanfaat bagi masyarakat sekitar.

Berdasarkan data yang dihimpun oleh BNPB, Kecamatan Kintap, desa yang saat ini terdampak banjir meliputi Desa Kintapura, Kintap, Kintapkecil, Pasirputih, dan Salaman. Sedangkan di Kabupaten Tanah Tanah Bumbu Kecamatan yang terdampak banjir meliputi Kecamatan Sungai Loban (6 desa), Kecamatan Kusan Hulu (8 desa), Kecamatan Kuranji (1 desa), Kecamatan Kusan Tengah (2 desa), Kecamatan Karang Bintang (1 desa), dan Kecamatan Satui (6 desa). Akibat banjir tersebut sebanyak 3.080 unit rumah dan 845 hektare lahan persawahan terendam banjir.

Jumat, 07 Juni 2024

Ketua DPRD Surabaya: Semangat Perjuangan Bung Karno Harus Dirawat


Surabaya - KABARPROGRESIF.COM Ketua DPRD Kota Surabaya Adi Sutarwijono menyebut semangat perjuangan yang digelorakan Presiden pertama Republik Indonesia Soekarno atau Bung Karno harus terus dirawat sebagai modal menumbuhkan kesejahteraan di seluruh lapisan masyarakat.

"Itu sebabnya, bulan Juni dikenang sebagai Bulan Bung Karno. Mengutip pesan Bung Karno, kita warisi apinya! Jangan abunya," kata Adi melalui keterangannya yang diterima di Surabaya, Jumat (7/6).

Langkah menumbuhkan kesejahteraan itu pun kini terus direplikasi melalui segala bentuk kebijakan pemerintah, mulai tingkat daerah, provinsi, hingga nasional, termasuk di Kota Surabaya.

Adi menyatakan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya menyelaraskan antara semangat perjuangan Bung Karno dan dinamika persoalan yang muncul seiring perkembangan zaman.

Beberapa kebijakan yang disebutnya memiliki nilai pemikiran Soekarno, diantaranya pembebasan biaya pendidikan dan bantuan seragam bagi pelajar dari keluarga miskin di tingkat pendidikan SD Negeri dan SMP Negeri.

Kemudian, di bidang kesehatan pun sama, biaya pengobatan sudah gratis dan ditambah perbaikan kualitas pelayanan kesehatan.

Pemerintah dan warga masyarakat juga terus berjibaku mengentas kemiskinan, pembenahan kampung-kampung, perbaikan rumah tidak layak huni, dan membuka ruang publik bagi masyarakat.

"Surabaya terus tumbuh dan dijaga sebagai kota yang maju, nyaman, dan dihuni beragam penduduk. Toleransi dan gotong royong telah menjiwai Surabaya," ucap Cak Awi, sapaan akrabnya.

Selain itu, perjalanan Surabaya yang terkenal kental dengan semangat kepahlawanan tak bisa dilepaskan dari figur Soekarno.

Pasalnya Ibu Kota Jawa Timur merupakan tempat kelahiran "Putra Sang Fajar" julukan Soekarno, pada Juni 1901, tepatnya di kawasan Kampung Pandean Gang 4 Nomor 40.

Rumah kelahiran Bung Karno kini sudah menjadi museum, setelah Pemkot Surabaya membeli rumah tersebut saat Hari Ulang Tahun ke-75 Republik Indonesia, pada 17 Agustus 2020.

Lokasi itu masih satu rangkaian wisata sejarah dengan rumah tokoh nasional Haji Oemar Said Tjokroaminoto yang juga menjadi rumah kos Soekarno, di Jalan Peneleh Gang 7 nomor 29-31.

"Bung Karno adalah arek suroboyo. Beliau lahir dan tumbuh di kota yang kultur masyarakatnya egaliter, blak-blakan, penuh persaudaraan. Karakter ini ikut membentuk dirinya, pikiran dan gagasannya," ucapnya.

Bahkan Adi juga mengatakan Bung Karno sudah menyebut Surabaya sebagai dapur nasionalisme Indonesia. Kota ini pun menjadi tempat pembentukan gagasan Indonesia di masa pemerintahan kolonial Belanda. 

Lebih lanjut, kata dia, Surabaya tercatat dalam ingatan publik sebagai kota yang memainkan peran penting dalam pembentukan kesadaran sebagai bangsa merdeka, bebas dari belenggu penjajahan.

"Ada sejumlah peristiwa besar di Surabaya, salah satunya pertempuran 10 Nopember 1945 di awal kemerdekaan Indonesia, yang setiap tahun diperingati sebagai Hari Pahlawan," tuturnya.

"Peristiwa heroik itu didahului dengan perobekan bendera Belanda di Hotel Majapahit dan dicetuskannya Resolusi Jihad oleh para ulama, yang membakar perlawanan hebat dari rakyat terhadap tentara sekutu," lanjutnya.

Oleh karenanya, Cak Awi berharap semangat dari seorang Bung Karno terus hidup, sekalipun zaman terus berganti.

"Surabaya menyimpan banyak kisah perjuangan, kepahlawanan, dan narasi kebangsaan Indonesia ini menjadi modal penting untuk membangun kesadaran nasionalisme," pungkasnya.