Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

Pilkada Surabaya 2024 Tanpa Bakal Calon Perseorangan

KPU Kota Surabaya menyatakan pemilihan kepala daerah tahun 2024 tanpa diikuti pasangan bakal calon kepala daerah perseorangan karena faktor kurangnya syarat dukungan yang harus dipenuhi oleh para bakal calon tersebut.

Wali Kota Eri Cek Penggunaan Dana Kelurahan

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi blusukan ke perkampungan untuk mengecek penggunaan Dana Kelurahan (Dakel) yang digunakan untuk membangun saluran.

Bapaslon Independen Pilkada Kecewa Sikap KPU Surabaya

Bapaslon independen Pilkada Surabaya, Pandu Budi Raharjono-Kusrini Purwijanti menyasalkan sikap komisioner KPU Surabaya yang tak mau menerima copy data pendukung meskipun hanya terlambat cuma dua menit.

Sambut HJKS ke-731, Pegawai Pemkot Surabaya Cat Ulang Curbing Median Jalan

Menyambut Hari Jadi Kota Surabaya ke-731, seluruh pegawai di lingkup Pemkot Surabaya melakukan kerja bakti dengan mengecat ulang curbing median jalan atau pembatas jalan yang meliputi 51 ruas jalan di Kota Surabaya.

Pemkot Surabaya Bangun 8 Wisata Rakyat

Upaya Pemkot Surabaya memanfaatkan aset agar memberikan kontribusi sekaligus menciptakan lapangan kerja antara lain dilakukan dengan membangun Wisata Rakyat di 8 lokasi, khususnya di wilayah Surabaya Barat.

Kamis, 30 November 2023

Pasca Dianiaya Oknum Pendemo, Dua Satpol PP Surabaya Jalani Perawatan Insentif di RSUD Soewandhie


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Direktur Utama RSUD Soewandhie Surabaya dr Billy Daniel Messakh belum berani menyatakan kondisi kesehatan dua petugas Satpol PP Surabaya yang dianiaya oknum pendemo di jalan Ahmad Yani Surabaya.

Menurutnya, butuh penanganan yang insentif terhadap keadaan tubuh dua petugas Satpol PP Surabaya tersebut.

"Dalam proses mencari dengan foto dan lain-lain," jelas Billy, Kamis (30/11).

Makanya kata Billy, pihak RSUD Soewandhie Surabaya butuh waktu untuk melakukan pemeriksaan secara keaeluruhan.

"Masih dalam pemeriksaan lebih lanjut," ujarnya.

Saat ini, masih kata Billy, untuk kondisi kesehatan kedua petugas Satpol PP Surabaya masih stabil.

"Kondisi kesehatan sementara stabil," pungkasnya.

Seperti diberitakan dua orang petugas Satpol PP (Tim Jolodoro) mendapat penyerangan dari salah satu massa aksi demonstrasi di Jalan A Yani, Surabaya sekitar pukul 14.30 Wib, Kamis (30/11).

Insiden tersebut bermula saat petugas Satpol PP berinisial AM dan TA sedang bertugas menjaga pedestrian di rute 2, mulai sebelum Bundaran Dolog sampai Royal Plaza menggunakan sepeda angin. 

Ketika itu, Jalan A Yani arah masuk Kota Surabaya ditutup oleh massa aksi demonstrasi buruh yang berjumlah sekitar 5.000 orang.

Saat itu, ada seorang warga meminta tolong untuk membuka akses jalan agar bisa berangkat kerja. 

Kemudian petugas Satpol PP berinisiatif berbicara kepada salah satu pendemo untuk meminta izin membuka sedikit akses jalan. Namun, petugas Satpol PP ini justru diserang oleh pendemo. 

Bahkan, petugas Satpol PP berinisial AM harus terjungkal karena ditendang oleh pendemo. 

Sedangkan untuk satu petugas lainnya, yakni TA, informasinya diinjak-injak oleh para pendemo. 

Beruntung, sebagian massa aksi demonstrasi kemudian melerai kejadian tersebut.

Meski demikian, akibat insiden penyerangan itu, kedua petugas Satpol PP berinisial AM dan TA mengalami cidera. 

Kedua petugas tersebut saat ini tengah menjalani perawatan di rumah sakit.

Sementara atas insiden itu, Kepala Satpol PP Kota Surabaya, M. Fikser bereaksi keras ketika mengetahui dua anak buahnya mendapat penganiayaan dari oknum pendemo di Jalan A Yani, Surabaya.

Mantan Kabag Humas Pemkot Surabaya ini pun melaporkan pelaku penganiayaan tersebut ke Polisi.

"Hari ini kami mau buat laporan kepolisian terkait dengan kekerasan yang dilakukan kepada anggota Satpol PP," kata Fikser, Kamis (30/11).

Menurut Fikser kedua Satpol PP Surabaya itu mendapatkan kekerasan yang dianggap cukup fatal.

"Ada dua anggota saya yang satu yang ditendang yang viral itu dan satunya diinjak-injak, diambil terus dinjang-injak," jelasnya.

Padahal lanjut Fikser, kedua Satpol PP Surabaya tersebut sedang bertugas melakukan pengawasan di pedestrian di sepanjang jalan Ahmad Yani.

Nah disaat itu ada warga yang minta tolong kepada mereka untuk memberikan jalan sedikit.

Sayangnya para pendemo ad yang tak terima sehingga melakukan penganiayaan.

"Kemudian dia membantu warga untuk memberikan jalan, bukan perdebatan, oknum buruh itu tidak terima terus oknum buruh itu melakukan kekerasan," pungkasnya.

Dua Anak Buahnya Dianiaya Oknum Pendemo, Kasatpol PP Surabaya Laporkan ke Polisi


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Kepala Satpol PP Kota Surabaya, M. Fikser bereaksi keras ketika mengetahui dua anak buahnya mendapat penganiayaan dari oknum pendemo di Jalan A Yani, Surabaya.

Mantan Kabag Humas Pemkot Surabaya ini pun melaporkan pelaku penganiayaan tersebut ke Polisi.

"Hari ini kami mau buat laporan kepolisian terkait dengan kekerasan yang dilakukan kepada anggota Satpol PP," kata Fikser, Kamis (30/11).

Menurut Fikser kedua Satpol PP Surabaya itu mendapatkan kekerasan yang dianggap cukup fatal.

"Ada dua anggota saya yang satu yang ditendang yang viral itu dan satunya diinjak-injak, diambil terus dinjang-injak," jelasnya.

Padahal lanjut Fikser, kedua Satpol PP Surabaya tersebut sedang bertugas melakukan pengawasan di pedestrian di sepanjang jalan Ahmad Yani.

Nah disaat itu ada warga yang minta tolong kepada mereka untuk memberikan jalan sedikit.

Sayangnya para pendemo ad yang tak terima sehingga melakukan penganiayaan.

"Kemudian dia membantu warga untuk memberikan jalan, bukan perdebatan, oknum buruh itu tidak terima terus oknum buruh itu melakukan kekerasan," pungkasnya.

Seperti diberitakan dua orang petugas Satpol PP (Tim Jolodoro) mendapat penyerangan dari salah satu massa aksi demonstrasi di Jalan A Yani, Surabaya sekitar pukul 14.30 Wib, Kamis (30/11).

Insiden tersebut bermula saat petugas Satpol PP berinisial AM dan TA sedang bertugas menjaga pedestrian di rute 2, mulai sebelum Bundaran Dolog sampai Royal Plaza menggunakan sepeda angin. 

Ketika itu, Jalan A Yani arah masuk Kota Surabaya ditutup oleh massa aksi demonstrasi buruh yang berjumlah sekitar 5.000 orang.

Saat itu, ada seorang warga meminta tolong untuk membuka akses jalan agar bisa berangkat kerja. 

Kemudian petugas Satpol PP berinisiatif berbicara kepada salah satu pendemo untuk meminta izin membuka sedikit akses jalan. Namun, petugas Satpol PP ini justru diserang oleh pendemo. 

Bahkan, petugas Satpol PP berinisial AM harus terjungkal karena ditendang oleh pendemo. 

Sedangkan untuk satu petugas lainnya, yakni TA, informasinya diinjak-injak oleh para pendemo. 

Beruntung, sebagian massa aksi demonstrasi kemudian melerai kejadian tersebut.

Meski demikian, akibat insiden penyerangan itu, kedua petugas Satpol PP berinisial AM dan TA mengalami cidera. 

Kedua petugas tersebut saat ini tengah menjalani perawatan di rumah sakit.

KPU Surabaya Jelaskan Aturan Pemasangan APK Pemilu Tahun 2024


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Komisi Pemilihan Umum (KPU) Surabaya memaparkan, pada Pemilu tahun 2024, alat peraga kampanye (APK) boleh diletakkan dimanapun, asalkan ada izin dari pihak yang berkaitan. 

Hal tersebut berdasarkan Peraturan KPU (PKPU) Nomor 15 Tahun 2023 tentang Kampanye Pemilihan Umum 2024.

"Jadi misal nanti mau pasang alat peraga kampanye di salah satu tempat yang ada rumahnya. Nah nanti tim kampanye harus izin sama yang punya rumah, sama izin juga ke KPU setempat," kata Koordinator Divisi Sosialisasi Pendidikan Pemilih, Partisipasi Masyarakat dan Sumber Daya Manusia KPU Surabaya, Subairi dalam acara Media Gathering dengan Tema Tahapan Pemilu 2024 di Hotel Amaris Surabaya, Kamis (30/11).

Pada kesempatan tersebut, Subairi juga menjelaskan bahwa para peserta pemilu jika ingin memasang alat peraga kampanye di suatu titik, maka mereka harus berkoordinasi dengan Polrestabes, KPU dan Bawaslu Surabaya. 

"Sehingga temen-temen kepolisian, KPU dan Bawaslu minimal bisa menjalankan apa yang tercatat dalam regulasi di PKPU," ujarnya. 

Sementara itu, dalam PKPU juga tercatat bahwa terdapat beberapa tempat yang dilarang untuk dipasang APK. 

Tempat tersebut seperti fasilitas gedung pemerintahan, tempat ibadah, jalan-jalan protokol, lembaga pendidikan dan beberapa tempat lainnya. 

Saat ditanya apakah alat peraga kampanye tersebut dipasang di sekitar area larangan, Subairi menjelaskan bahwa hal tersebut tetap boleh dilakukan, asalkan tidak di bagian halaman. 

Sedangkan di lembaga pendidikan seperti kampus, alat peraga kampanye tidak boleh dipasang. 

"Namun untuk aktivitas kampanye, selama pihak kampus memberikan izin ya silahkan," pungkas Subairi.

Dua Petugas Satpol PP Surabaya Dianiaya Pendemo, Ditendang Hingga Diinjak-Injak


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Dua orang petugas Satpol PP (Tim Jolodoro) mendapat penyerangan dari salah satu massa aksi demonstrasi di Jalan A Yani, Surabaya sekitar pukul 14.30 Wib, Kamis (30/11).

Insiden tersebut bermula saat petugas Satpol PP berinisial AM dan TA sedang bertugas menjaga pedestrian di rute 2, mulai sebelum Bundaran Dolog sampai Royal Plaza menggunakan sepeda angin. 

Ketika itu, Jalan A Yani arah masuk Kota Surabaya ditutup oleh massa aksi demonstrasi buruh yang berjumlah sekitar 5.000 orang.

Saat itu, ada seorang warga meminta tolong untuk membuka akses jalan agar bisa berangkat kerja. 

Kemudian petugas Satpol PP berinisiatif berbicara kepada salah satu pendemo untuk meminta izin membuka sedikit akses jalan. Namun, petugas Satpol PP ini justru diserang oleh pendemo. 

Bahkan, petugas Satpol PP berinisial AM harus terjungkal karena ditendang oleh pendemo. 

Sedangkan untuk satu petugas lainnya, yakni TA, informasinya diinjak-injak oleh para pendemo. 

Beruntung, sebagian massa aksi demonstrasi kemudian melerai kejadian tersebut.

Meski demikian, akibat insiden penyerangan itu, kedua petugas Satpol PP berinisial AM dan TA mengalami cidera. 

Kedua petugas tersebut saat ini tengah menjalani perawatan di rumah sakit.

Sehari Berbahasa Inggris di Ruang Pendidikan Kota Surabaya, Siswa Semakin Lancar Berkomunikasi


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya, Yusuf Masruh menyambut baik imbauan Wali Kota Eri Cahyadi kepada seluruh SMP Negeri di Kota Pahlawan agar dalam sehari terbiasa Berbahasa Inggris saat berinteraksi.

“Kita bisa terapkan pada hari Jumat. Karena Jumat itu kegiatan anak-anak sudah lumayan longgar sehingga lebih leluasa untuk berkomunikasi antar teman. Alhamdulilah saya sudah koordinasi dengan teman-teman kepala sekolah, dan responnya bagus,” kata Yusuf, Kamis (30/11).

Ia mengaku, pada implementasi sehari Berbahasa Inggris nanti akan dibangun oleh anak-anak ketika berkomunikasi dengan antar teman. 

Harapannya, kosakata mereka akan bertambah. 

“Semakin banyak kosakata, semakin mereka lancar Berbahasa Inggris. Jam pelajaran Bahasa inggris juga akan dimaksimalkan,” ungkapnya.

Meski demikian, untuk menggugah kebiasaan berbahasa asing, sementara waktu pihaknya tidak mempermasalahkan penggunaan tata bahasa atau grammar. 

Sebab, Dispendik Kota Surabaya ingin menggugah ketertarikan siswa dalam meningkatkan kemampuan berbahasa asing. 

“Mulai dari sederhana seperti good morning (selamat pagi), nanti akan tertata sendiri. Nanti guru-guru pun akan tertarik dan terlatih,” pungkasnya.

Seperti diberitakan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya mengimbau kepada seluruh SMP Negeri di Kota Pahlawan bahwa dalam sehari terbiasa Berbahasa Inggris saat berinteraksi. 

Hal ini dilakukan untuk meningkatkan kemampuan berbahasa asing bagi pelajar Surabaya. 

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menyampaikan bahwa imbaun tersebut berlaku setiap hari Jumat. 

Karenanya, ia meminta Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya untuk memperhatikan kesiapan sekolah dalam membudayakan kebiasaan sehari Berbahasa Inggris di ruang pendidikan Kota Surabaya.

“Mungkin tiap hari Jumat, ini kita mulai, kalau tidak maka kita akan tertinggal. Sekolah negeri menggunakan Bahasa Inggris dari cara mengajar atau kalau tidak, guru mengajar pakai Bahasa Indonesia, lalu ketika jam istirahat guru maupun siswa berinteraksi menggunakan Bahasa Inggris,” kata Wali Kota Eri, Rabu (29/11).

Wali Kota Eri mengaku bahwa imbauan tersebut berasal dari keinginan para pelajar di Kota Pahlawan. 

Para pelajar mulai menyadari pentingnya kemampuan berbahasa asing untuk mempererat hubungan persahabatan di tingkat internasional.

“Tapi ternyata pemikiran itu sudah ada di anak-anak SMP, ini luar biasa karena anak-anak sudah mulai menyadari ketika dewasa, dia harus bersaing di tingkat internasional. Sebab, Bahasa internasional adalah Bahasa Inggris, hari ini mereka mulai memahami hal itu,” pungkasnya.

Selasa, 28 November 2023

Wali Kota Eri Launching 17 Kampung Madani dan 2 Kampung Pancasila di Surabaya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi melaunching 17 Kampung Madani dan 2 kampung diantaranya merupakan Kampung Pancasila di Jalan Gayungan VI, Kecamatan Gayungan, Surabaya, Selasa (28/11). 

Peresmian itu ditandai dengan pemukulan kentongan besar yang dilakukan oleh Wali Kota Eri bersama semua stakeholder yang hadir dalam acara tersebut. 

Pada kesempatan itu, Wali Kota Eri mengatakan bahwa dalam agama apapun pasti diajarkan tentang saling tolong menolong, saling menghargai antar sesama dan juga saling menghormati antar sesama. 

Bahkan, dalam ajaran islam juga diajarkan jangan sampai tidur dalam keadaan kenyang sementara tetangganya tidur dalam keadaan lapar. 

“Dari situlah kita membangun kekuatan Kampung Madani ini, kampung peradaban. Madani artinya peradaban. Peradaban dalam menjalani dan membangun hidupnya, dalam artian lainnya adalah kemandirian di bidang ekonomi, sosial dan semua bidang dalam kehidupan masyarakat,” kata Wali Kota Eri.

Menurutnya, di Kota Surabaya Kampung Madani ada empat kuadran yang menjadi pedoman penerapan Kampung Madani dan Kampung Pancasila. 

Kuadran Pertama adalah kampung atau RW yang mampu menggerakkan gotong royong potensi warganya untuk menyelesaikan permasalahan sosial ekonomi warganya, baik stunting, gizi buruk, anak putus sekolah, pengangguran dan masalah sosial lainnya.

Kuadran kedua adalah kampung yang mampu menyelesaikan semuanya, sehingga semua permasalahan menjadi zero di wilayah kampungnya itu. 

Kuadran ketiga adalah semua permasalahan di kampung itu selesai, sehingga RW atau kampung itu mampu membantu kampung lainnya di wilayah kelurahan tersebut. 

Kuadran keempat adalah kampung yang mampu menyelesaikan permasalahan di kampungnya, di kelurahannya dan bahkan mampu membantu warga di Kelurahan lainnya.

“Nah, Kampung Pancasila itu adalah kampung yang bisa membantu kelurahan lainnya karena di RW nya sendiri sudah selesai dan dia sudah bisa membantu RW lainnya dan bahkan bisa membantu kelurahan lainnya,” katanya. 

Ia juga menjelaskan bahwa ketika sudah menjadi Kampung Madani, maka hidup ini harus penuh dengan rasa kasih sayang dan saling menghormati tanpa menganggap satu orang lebih hebat dari yang lainnya. 

Karenanya, Wali Kota Eri meminta ketika dia masuk ke Kampung Madani itu, tidak lagi dipanggil sebagai Wali Kota Surabaya, namun cukup dipanggil “Cak Eri” atau “Mas Eri”.

Wali Kota Eri juga menegaskan ketika 17 kampung ini sudah berjalan, maka nantinya ke depannya mereka-mereka ini akan menjadi mentor di kampung-kampung yang lainnya. 

Bahkan, ia menargetkan semua kampung di Surabaya pada tahun 2025 akhir atau awal tahun 2026 sudah harus terbentuk Kampung Madani semuanya beserta Kampung Pancasilanya. 

“Insyaallah dengan kekuatan Kampung Madaninya, di tahun 2026 tidak ada lagi warga yang ber-KTP Surabaya menerima bantuan dari tempat lainnya, selain bantuan dari warga Surabaya sendiri. Tentunya dengan catatan, setelah diberikan bantuan maka orang tersebut harus bisa mendapatkan pekerjaan dengan sistem padat karya atau dengan modal lainnya, sehingga ke depannya dia menjadi pemberi zakat, bukan lagi penerima zakat,” katanya. 

Sementara itu, Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil) Kota Surabaya Eddy Christijanto mengatakan ada sebanyak 17 Kampung Madani yang diresmikan kali ini, dua diantaranya sudah masuk ke Kampung Pancasila atau sudah masuk kuadran empat. 

Ia juga menjelaskan bahwa sebelum pembentukan Kampung Madani ini, sudah ada beberapa tahapan yang dilakukan, termasuk berkoordinasi dengan sejumlah perguruan tinggi dan perbankan. 

“Dari hasil verifikasi bersama Bagian Pemerintahan dan seluruh camat di Kota Surabaya, setelah 17 Kampung Madani ini, akan menyusul sebanyak 407 kampung. Dari 407 kampung itu, ada 118 kampung yang sudah zero stunting, zero pengangguran, dan juga zero gizi buruk,” pungkasnya.

Hari Pertama Cak Imin Kampanye di Surabaya, Ini Lokasi yang Dikunjunginya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Calon wakil presiden dari Koalisi Perubahan Muhaimin Iskandar atau Cak Imin melaksanakan hari pertama masa kampanye Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 dengan mengunjungi beberapa daerah di Provinsi Jawa Timur, Selasa (28/11).

Juru Bicara pasangan calon presiden dan calon wakil presiden Anies-Muhaimin atau "AMIN" Jawa Timur, Fauzan Fuadi menyatakan Cak Imin sudah mendarat di Bandara Juanda pada pukul 08.30 WIB, kemudian beranjak menuju Kabupaten Jombang, Jawa Timur untuk meminta doa restu ibundanya.

"Langsung sowan, minta doa restu, pamitan ke ibunya atau kami panggilnya eyang di Jombang, terus memulai kampanye lalu ziarah ke keluarga besar, leluhur di Pondok Pesantren Mamba'ul Ma'arif, Denayar," kata Fauzan, Selasa (28/11).

Setelah sowan ke rumah ibundanya dan melaksanakan ziarah di Jombang, Cak Imin dijadwalkan berangkat menuju Kabupaten Mojokerto untuk menghadiri rapat terbuka Relawan Jaringan Perempuan Nahdliyin.

"Kemudian lanjut ke Desa Suko, Kecamatan Suko, Mojokerto menghadiri rapat terbuka kurang lebih 1.000 orang kader Relawan Jaringan Perempuan Nahdliyin se-Kabupaten Mojokerto," ucapnya.

Setelahnya, calon wakil presiden dari Anies Baswedan itu juga urun ambil bagian dalam acara pertandingan sepak bola persahabatan bersama para legenda klub Persebaya, di Lapangan Wedoro, Waru, Kabupaten Sidoarjo.

Agenda itu dijadwalkan digelar pada pukul 15.00 WIB dan diikuti juga oleh Co Kapten Tim Provinsi (Timprov) Anies-Muhaimin Jawa Timur, Dhimam Abror.

"Nanti yang sepak bola sama legenda Persebaya itu sama Pak Dhimam Abror," kata dia.

Cak Imin, kata Fauzan juga melaksanakan makan malam dan menyapa para pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Taman Bungkul, Surabaya.

"Sekaligus ziarah ke Makam Mbah Bungkul, di Surabaya," ucap dia.

Sebagaimana yang diketahui, per hari ini masa kampanye Pilpres 2024 resmi dimulai hingga berakhir pada 10 Februari 2024.

Pasangan "AMIN" melaksanakan masa kampanye secara terpisah, jika Cak Imin melaksanakan kampanye di Jawa Timur, maka calon presiden dari Koalisi Perubahan Anies Baswedan dijadwalkan menggelar kegiatan di Jakarta.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI pada hari Senin, 13 November 2023, menetapkan tiga bakal pasangan calon presiden dan wakil presiden menjadi peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2024.

Hasil pengundian dan penetapan nomor urut peserta Pilpres 2024 pada hari Selasa, 14 November 2023, pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut satu, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut dua, dan Ganjar Pranowo-Mahfud MD nomor urut tiga.

Surabaya Siaga Hadapi Bencana Hidrometeorologi


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Surabaya menggelar Apel Pasukan Penanggulangan Bencana Hidrometeorologi di Lapangan A Mapolrestabes Surabaya, Selasa (28/11). 

Hal ini menyusul prediksi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) bahwa intensitas curah hujan di Jawa Timur akan meningkat.

Apel gelar pasukan tersebut, dipimpin Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. Apel juga diikuti Komandan Korem (Danrem) 084/Bhaskara Jaya Brigjen TNI Yusman Madayun bersama jajaran Komandan Kodim (Dandim), dan Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Pasma Royce.

Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan bahwa semua stakeholder di Jawa Timur harus bersiap menghadapi kondisi alam yang tidak menentu. 

Terutama di wilayah Kota Surabaya terkait dengan banjir, curah hujan tinggi, dan angin puting beliung.

"Sehingga kemungkinan ketika ada bencana itu terkait dengan pohon tumbang, angin puting beliung, rumah roboh dan banjir. Sehingga kami harus menyiapkan semua stakeholder untuk bersinergi," kata Wali Kota Eri usai apel gelar pasukan.

Wali Kota Eri menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada jajaran Polrestabes Surabaya. 

Juga, jajaran Komandan Kodim (Kodim) dan Danrem yang selalu siap siaga dalam membantu masyarakat Kota Surabaya. 

"Kami matur nuwun (terima kasih) kepada jajaran Polrestabes Surabaya, jajaran Dandim, dan Danrem, yang semuanya selalu siaga untuk Kota Surabaya, memberikan yang terbaik bagi Kota Surabaya dan memberikan rasa aman dan nyaman kepada warga Kota Surabaya di tengah situasi alam yang tidak menentu," ujar dia.

Pihaknya berharap, dengan sinergitas dan kesiapan semua stakeholder di Surabaya, Kota Pahlawan dapat terhindar dari bencana alam. 

"Insyaallah dengan kekuatan bersama dan doa kita semua warga Surabaya, kita bisa terhindarkan dari bencana yang akan menghantam Kota Surabaya," tuturnya.

Meski demikian, Wali Kota Eri mengakui, bahwa bencana alam seperti angin puting beliung, datangnya bisa secara tiba-tiba. 

Namun, ia memastikan, ketika terjadi bencana, Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama TNI-Polri, akan selalu siaga memberikan bantuan secepatnya kepada masyarakat.

"Ketika ada kejadian, maka lurah camat yang terdekat akan datang dengan Bhabinkamtibmas dan Babinsa turun semuanya. Kita akan memberikan bantuan semaksimal mungkin dan kita memberikan bantuan termasuk perbaikan-perbaikan," jelasnya.

Sementara itu, Komandan Korem (Danrem) 084/Bhaskara Jaya, Brigjen TNI Yusman Madayun menyampaikan bahwa pihaknya siap membantu setiap saat ketika terjadi bencana alam di Kota Pahlawan.

"Sebagaimana disampaikan oleh Pak Wali Kota, kita sudah siap membantu setiap saat ketika terjadi bencana. Karena bencana (bisa datang) setiap saat, setiap detik. Maka kita siap membantu, khususnya TNI-Polri siap siaga untuk membantu 1x24 jam," kata Brigjen TNI Yusman.

Apel gelar pasukan ini diikuti oleh seluruh unsur terkait. 

Antara lain, TNI-Polri, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP), Satpol PP, Dinas Perhubungan (Dishub), Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) dan Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya.

Hadir di FGD SMSI Surabaya, Wali Kota Eri Ajak Ratusan Pelajar Bijak Gunakan Media Sosial


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Di era sekarang, digitalisasi telah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. Teknologi digital telah merevolusi berbagai aspek kehidupan. Namun teknologi juga memiliki dampak negatif begitu besar apabila tidak bisa digunakan atau dimanfaatkan secara bijak.

Demikian disampaikan Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi dalam acara Forum Group Discussion (FGD) bertajuk "Menatap Surabaya 5 Tahun Ke Depan" dan coaching clinic "Literasi Digital dan Stop Bullying" di Gedung Balai Budaya kompleks Balai Pemuda, Surabaya, Selasa (28/11/2023).

Acara FGD yang diselenggarakan oleh Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kota Surabaya ini, diikuti para jurnalis dan praktisi pers. 

Hadir pula dalam kesempatan ini, ratusan pelajar dari sejumlah SMP Negeri di Kota Surabaya.

"Maka anak-anakku yang hadir hari ini, harus bisa membedakan, menggunakan dan memanfaatkan digitalisasi untuk kepentingan yang baik. Jangan sampai digitalisasi itu akhirnya menciptakan perpecahan di antara kita," kata Wali Kota Eri Cahyadi.

Misalnya, ia mencontohkan, digitalisasi dengan mudah membuat orang menjadi terkenal melalui platform media sosial (medsos). 

Di sana, masyarakat dengan mudah menemukan beragam konten. Tetapi, tidak semua konten yang diunggah itu adalah hal yang bersifat positif. 

"Jadi anak-anakku semua, harus bisa memilah dan memilih, mana yang baik dan mana yang buruk," ujar dia.

Karenanya, ia menekankan bahwa dalam membangun Surabaya 5 tahun ke depan, maka hal yang utama adalah pendidikan harus dilandasi agama, aqidah dan akhlakul karimah. 

Baginya, Bangsa Indonesia dan khususnya Surabaya akan jauh lebih hebat apabila setiap manusianya didasari dengan agama.

"Jadi, Insya Allah  dengan karakter yang bagus, dengan pemahaman yang dilandasi agama, maka 5 tahun ke depan anak-anak Surabaya akan mengerti digitalisasi, tapi bisa membedakan mana yang berguna dan bermanfaat, lalu mana yang negatif," jelasnya.

Di sisi lain, Wali Kota Eri juga mengapresiasi peran SMSI Surabaya dalam menyelenggarakan FGD. 

Menurut dia, acara seperti ini akan semakin menambah pemahaman anak-anak khususnya para pelajar tentang bagaimana menghormati dan menghargai orang lain.

"Saya berharap SMSI tidak berhenti sampai di sini, tapi bagaimana bisa menarik dan menggerakkan orang tua untuk menyiapkan anak-anak 5 tahun ke depan menjadi anak-anak yang paham terkait dengan literasi digital, serta memahami dan menghormati orang lain," harapnya.

Di waktu yang sama, Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, Lutfil Hakim berpesan agar para pelajar dapat memilih dan memilah informasi yang beredar. 

Terlebih, di era media sosial, informasi dengan mudah didapatkan masyarakat.

"Ruang publik sudah sangat terkontaminasi, maka pilihlah sumber-sumber informasi dari media resmi, media mainstream. Sebab, media pers untuk mengkonstruksi sebuah informasi berita maupun gambar ada tahapan-tahapan yang harus dilalui," kata Lutfil Hakim.

Pun demikian ketika akan mengunggah konten di media sosial, Lutfil Hakim berpesan kepada para pelajar agar dapat mencontoh jurnalis. 

Dimana setiap konten atau informasi yang diunggah jurnalis, sudah melalui check and recheck dan bisa dipertanggungjawabkan.

"Kalau mau unggah konten ke publik, maka jadilah seperti jurnalis. Ada tahapan-tahapan yang dilalui sebelum konten itu diunggah. Dan yang pasti konten yang diunggah itu bisa dipertanggungjawabkan," tambahnya.

Sementara itu, Ketua SMSI Kota Surabaya, Iskandar Pribowo menerangkan, ada berbagai isu tantangan Surabaya dalam 5 tahun ke depan yang dibahas dalam FGD tersebut. 

Diantaranya adalah persoalan infrastruktur, ekonomi, kesehatan, pendidikan hingga transportasi.

"Surabaya harus mampu mengatasi berbagai tantangan tersebut agar bisa menjadi kota yang lebih baik di masa depan," kata Iskandar Pribowo.

Untuk itu, pihaknya menegaskan bahwa SMSI akan terus berkontribusi dalam mendukung pembangunan dan kemajuan Kota Pahlawan. 

Salah satunya dengan menggelar FGD untuk memberikan masukan bagi pemerintah dalam membangun Surabaya yang lebih maju, inklusif, dan berdaya saing.

"Kami berharap FGD ini dapat memberikan masukan dan saran bagi pemerintah dan masyarakat dalam menatap Surabaya 5 tahun ke depan," tuturnya.

Untuk diketahui, FGD bertajuk "Menatap Surabaya 5 Tahun Ke Depan" dan coaching clinic "Literasi Digital dan Stop Bullying"  didukung oleh PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (bankjatim), BRI Surabaya, Smartfren, Petrogas Jawa Timur, PT Panca Wira Usaha Jatim, PT Delta Artha Bahari Nusantara (DABN), Cleo,Coca Cola dan Telkomsel.

Novli Bernado Thyssen Jabat Plt Ketua Bawaslu Surabaya Gantikan Muhammad Agil Akbar


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Koordinator Divisi (Kordiv) Penanganan Pelanggaran, Data, dan Informasi Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kota Surabaya Novli Bernado Thyssen ditunjuk sebagai Pelaksana tugas (Plt) Ketua Bawaslu setempat menggantikan Muhammad Agil Akbar.

Penunjukkan Novli sebagai Plt Ketua Bawaslu Kota Surabaya dilaksanakan melalui rapat pleno yang digelar, pada Jumat, (24/11) lalu.

"Penetapannya Jumat melalui rapat pleno," kata Kordiv Sumber Daya Manusia, Organisasi, Pendidikan, dan Pelatihan Bawaslu Kota Surabaya Teguh Suasono Widodo, Selasa (28/11).

Teguh menyebut berdasarkan hasil pleno tersebut jajaran Bawaslu setempat menyepakati hasil tersebut.

Kemudian, kata dia penunjukan itu lantaran Novli dinilai punya banyak pengalaman dalam sebagai anggota Bawaslu. 

"Pak Novli sebelumnya pernah di komisioner dan dia lebih berpengalaman atau semacamnya, makanya kami ambil kesepakatan itu dan yang lainnya menyampaikan informasi itu, Pak Novli juga bersedia," ujarnya.

Jabatan Plt Ketua Bawaslu Novli Bernado Thyssen bakal disandang hingga surat penentapan status definitif terbit dari Bawaslu RI.

Namun, Teguh masih belum mendapatkan informasi kapan surat keputusan itu terbit.

"Kemarin setelah pleno, kami serahkan hasilnya agar segera di SK-kan untuk Ketua Bawaslu Surabaya secara definitif. Kami kirim ke Bawaslu RI, sekaramg kami tunggu SK dari Bawaslu RI," ujarnya.

Sementara, Teguh menyebut usai tak menduduki posisi Ketua Bawaslu Surabaya, Agil kini menjabat sebagai Kordiv Penanganan Pelanggaran, Data, dan Informasi yang sebelumnya dipegang oleh Novli.

"Pak Agil menggantikan kordiv yang sebelumnya dipegang Pak Novli, Koordinator Penanganan Pelanggaran," kata dia.

Seperti diberitakan, DKPP menjatuhkan sanksi Peringatan Keras Terakhir dan Pemberhentian Dari Jabatan Ketua kepada Muhammad Agil Akbar selaku Ketua Bawaslu Kota Surabaya.

Muhammad Agil Akbar merupakan Teradu atas dugaan pelanggaran Kode Etik Penyelenggara Pemilu (KEPP) perkara Nomor 112-PKE-DKPP/IX/2023. Sanksi dibacakan dalam sidang pembacaan putusan sebanyak satu perkara yang digelar di Ruang Sidang DKPP, Jakarta, pada Jumat (17/11).

“Menjatuhkan sanksi Peringatan Keras Terakhir dan Pemberhentian dari Jabatan Ketua kepada Teradu Muhammad Agil Akbar selaku Ketua merangkap Anggota Bawaslu Kota Surabaya terhitung sejak putusan ini dibacakan,” ungkap Ketua Majelis Ratna Dewi Pettalolo.

Majelis menilai Muhammad Agil Akbar telah terbukti bersalah dalam transaksi uang dalam proses seleksi Anggota Panwaslu Kecamatan Sukolilo.

Meski tidak terbukti menerima uang, Majelis menilai Teradu telah melakukan pembiaran terjadinya transaksi uang tersebut oleh Anggota Panwaslu Kecamatan (Panwascam) Sukolilo Achmad Aben Achdan.

Achmad Aben Achdan sendiri berstatus sebagai Pengadu dalam perkara Nomor 112-PKE-DKPP/IX/2023. Dalam sidang pemeriksaan, Achmad mengaku harus mengirim sejumlah uang kepada seorang bernama Appridzani Syahfrullah agar terpilih menjadi Anggota Panwascam Sukolilo.

Selaku Ketua Bawaslu Kota Surabaya, Muhammad Agil Akbar dinilai DKPP telah gagal memastikan tahapan seleksi calon Anggota Panwascam se-Kota Surabaya berjalan sesuai peraturan perundang-undangan.

Muhammad Agil Akbar juga dinilai tidak memiliki sense of ethics terhadap masalah krusial adanya tindakan transaksi uang dalam proses seleksi Anggota Panwascam Sukolilo.

“Tindakan Pengadu tersebut seharusnya disampaikan Teradu kepada koleganya yaitu Anggota Bawaslu Kota Surabaya melalui forum pleno untuk dibahas dan menjadi pertimbangan Bawaslu Kota Surabaya untuk tidak menetapkan Pengadu sebagai Anggota Panwaslu Kecamatan Sukolilo,” ungkap Anggota Majelis Muhammad Tio Aliansyah.

Teradu terbukti melanggar ketentuan Pasal 6 ayat (2) huruf a dan huruf d, Pasal 6 ayat (3) huruf a, Pasal 8 huruf b, huruf g, dan huruf j, Pasal 10 huruf a, huruf c, dan huruf d, Pasal 15 huruf d dan Pasal 16 huruf e Peraturan DKPP Nomor 2 Tahun 2017 tentang Kode Etik dan Pedoman Perilaku Penyelenggara Pemilu.

Sidang ini dipimpin oleh Ratna Dewi Pettalolo sebagai Ketua Majelis. Didampingi J. Kristiadi dan Muhammad Tio Aliansyah sebagai Anggota Majelis.

Pengadu Harus Diperiksa

DKPP juga memerintahkan Bawaslu Provinsi Jawa Timur untuk memeriksa Pengadu yang terbukti melakukan pelanggaran Kode Etik dan Pedoman Perilaku Penyelenggara Pemilu berupa tindakan politik uang dalam proses seleksi calon Anggota Panwaslu Kecamatan Sukolilo.

Hal tersebut ketentuan Pasal 37 ayat (6) Peraturan DKPP Nomor 3 Tahun 2017 tentang Pedoman Beracara Kode Etik Penyelenggara Pemilu sebagaimana telah diubah dengan Peraturan DKPP Nomor 1 Tahun 2022.

Pemeriksaan sedianya dilakukan Bawaslu Kota Surabaya. Namun, karena Ketua Bawaslu Kota Surabaya merupakan Teradu dalam perkara ini, maka pemeriksaan dilakukan Bawaslu Provinsi Jawa Timur.

“Mengingat Ketua Bawaslu Kota Surabaya merupakan Teradu pada perkara ini, agar tidak menimbulkan konflik kepentingan, DKPP memerintahkan kepada Bawaslu Provinsi Jawa Timur untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut kepada Pengadu dan melaporkan hasilnya kepada DKPP,” pungkas Muhammad Tio Aliansyah. 

Cegah DBD, DPRD Dorong Sarana Kebersihan Kampung


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Wakil Ketua Komisi B DPRD Surabaya Anas Karno, mendorong pemenuhan sarana kebersihan kampung supaya dipercepat, seiring datangnya musim penghujan.

"Dari aspirasi warga, masih banyak yang meminta percepatan mendapatkan sarana kebersihan. Seperti bak sampah dan gerobak sampah, untuk kampung mereka," kata Anas, Selasa (28/11).

Legislator Fraksi PDI Perjuangan Surabaya tersebut menambahkan, keberadaan sarana kebersihan ini penting untuk mencegah dampak datangnya musim hujan. 

"Dengan sarana kebersihan yang memadai di kampung. Bak sampah lengkap dengan penutupnya. Kemudian gerobak sampah yang layak fungsi, maka sampah rumah tangga bisa tertangani dengan baik. Sehingga tidak terjadi penyebaran bibit penyakit," jelas Anas saat memenuhi undangan warga kampung Kutisari Utara.

Anas Karno juga mendorong supaya warga bergotong-royong, melakukan kerja bakti bersih-bersih kampung. Untuk mencegah wabah Demam Berdarah Dengue (DBD) yang kerap terjadi saat musim hujan, juga mengantisipasi resiko genangan air.

"Membersihkan selokan-selokan saluran air dari tumpukan sampah, ataupun sendimen tanah yang tinggi. Agar aliran air tidak terhambat. Jangan menunggu pemerintah kota. Warga selayaknya bergotong royong menjaga lingkungannya," terangnya.

Jurnal kesehatan menyebutkan jenis penyakit yang sering muncul saat musim hujan antara lain Leptospirosis yang ditularkan oleh urine hewan lewat genangan air. 

Kemudian DBD, Diare, Kolera dan Flu. Penularan penyakit tersebut bisa dicegah lewat pola hidup sehat oleh masyarakat.

Pada akhir Januari 2022, wabah DB pernah menyerang belasan anak di kawasan kampung Menur Pumpungan RW 10. Seorang diantaranya meninggal dunia.

Ketentuan BPJS Pakai Fingerprint, RSUD Dr. Soewandhie Ubah Skema Antrean Pasien


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus berupaya meningkatkan pelayanan yang terbaik untuk masyarakat, mulai dari pelayanan pendidikan, perizinan, hingga pengurusan administrasi kependudukan (Adminduk). 

Peningkatan pelayanan itu, untuk mewujudkan Surabaya Hebat (Humanis, Efektif dan Efisien, Berakhlak, Akuntabel, dan Transparan). 

Dalam mewujudkan Surabaya Hebat, Pemkot Surabaya turut meningkatkan pelayanan kesehatan di rumah sakit (RS) hingga Puskesmas. 

Salah satunya, yakni peningkatan pelayanan antrean untuk pasien di RSUD dr. Soewandhie. 

Direktur Utama RSUD dr. Soewandhie, dr Billy Daniel Messakh mengatakan, antrean pasien di RSUD dr. Soewandhie akan diatur ulang. 

Pengaturan ulang antrean pasien ini, bertujuan untuk mencegah terjadinya penumpukan pasien yang mendaftar menggunakan BPJS Kesehatan.

“Jadi ada perubahan pendaftaran pasien BPJS Kesehatan yang menggunakan fingerprint. Fingerprint ini, berfungsi untuk mendeteksi identitas diri pasien,” kata Billy, Selasa (28/11).

Billy menjelaskan, perubahan skema antrean ini adalah bagian dari evaluasi RSUD dr. Soewandhie untuk memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat, terutama bagi pasien yang mendaftar menggunakan layanan BPJS Kesehatan. 

Setelah dilakukan survey, dia menyampaikan, ada temuan di lapangan. 

Beberapa pasien yang datang tidak sesuai dengan nomor urut antrean, sehingga menyebabkan penumpukan di RSUD dr. Soewandhie.

“Nah, kita sudah pelajari hari ini, ternyata ada banyak pasien yang nomornya (antrean) besar datangnya di pagi hari, harusnya kan datang itu sesuai dengan nomor antrean, sesuai yang tertera di kartu pendaftarannya,” ujar Billy.

Billy menegaskan, mulai Selasa (28/11) pagi, jika masih ada pasien yang datang tidak sesuai dengan jadwal antrean, maka tidak akan diperbolehkan untuk masuk dan tidak dilayani terlebih dahulu. 

Mulai sore ini, lanjut dia, RSUD dr. Soewandhie sedang menyiapkan ruang tunggu khusus bagi pasien BPJS Kesehatan.

“Tempatnya di luar, hari ini kita siapkan. Nah, setelah dia (pasien) mendaftar lewat satu pintu, maka boleh masuk. Mengapa perlu finger? Karena untuk memudahkan pendataan antara rumah sakit dengan BPJS Kesehatan,” tegasnya. 

Dia melanjutkan, bagi pasien BPJS Kesehatan yang belum pernah mendaftar di RSUD dr. Soewandhie, akan diminta mendaftar terlebih dahulu di tempat pendaftaran pasien BPJS. 

“Kita akan atur sedemikian rupa, dan juga akan kita bantu daftarkan,” jelasnya.

Dirinya mengungkapkan, pendaftaran antrean BPJS Kesehatan menggunakan fingerprint tidak hanya mempermudah pendaftaran pasien saja, akan tetapi juga untuk mengantisipasi adanya penyalahgunaan kartu BPJS Kesehatan. 

Dari hasil temuan di lapangan, dia mengungkapkan, BPJS Kesehatan menemukan ada beberapa pasien yang menggunakan kartu BPJS pasien lain untuk berobat.

“Hasil evaluasinya BPJS ada sekian persen, saya tidak tahu pastinya berapa. Ada yang menggunakan kartu BPJS yang bukan miliknya untuk berobat. Nah, dengan fingerprint ini akan teratasi,” ungkapnya. 

Apabila ada pasien yang berobat menggunakan kartu BPJS orang lain untuk berobat, maka pasien tersebut tidak akan bisa dilayani. 

“Karena ini (pendaftaran fingerprint) regulasi dari BPJS untuk kita. Selain itu untuk mengidentifikasi pasien BPJS atau tidak,” terangnya. 

Dia menambahkan, RSUD dr. Soewandhie juga memiliki sistem yang sama seperti BPJS Kesehatan. 

Apabila ada pasien rujukan dari Puskesmas, maka data diri pasien tersebut secara otomatis terdaftar, terintegrasi melalui sistem data pasien di RSUD dr. Soewandhie. 

“Puskesmas akan membuatkan surat rujukan elektronik, sehingga dia (pasien) sudah nggak bawa kertas, itu sudah ada di layar monitor yang tertera nama-nama pasien. Nah, ketika pasien datang di hari itu, dengan fingerprint ini maka bisa segera dilayani,” pungkasnya.

Literasi Digital dan Stop Bullying Jadi Fokus Pelatihan SMSI Surabaya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kota Surabaya, menggelar Focus Group Discussion (FGD) bertajuk "Menatap Surabaya 5 Tahun Ke Depan" di kompleks Balai Pemuda, Selasa (27/11/2023). 

FGD dihadiri sejumlah tokoh masyarakat, akademisi, dan jurnalis dari berbagai media di Kota Pahlawan.

FGD juga menghadirkan sejumlah narasumber sebagai pembicara. Di antaranya, Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Ketua DPRD Surabaya Adi Sutarwijono, Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Pasma Royce dan Ketua PWI Jawa Timur Lutfil Hakim.

Dalam FGD tersebut, para peserta membahas berbagai isu yang menjadi tantangan bagi Kota Surabaya dalam 5 tahun ke depan. 

Diantaranya adalah persoalan terkait dengan infrastruktur, ekonomi, kesehatan, pendidikan hingga transportasi.

"Surabaya harus mampu mengatasi berbagai tantangan tersebut agar bisa menjadi kota yang lebih baik di masa depan," kata Ketua SMSI Kota Surabaya, Iskandar Pribowo.

Untuk itu, pihaknya menegaskan bahwa SMSI akan terus berkontribusi dalam mendukung pembangunan dan kemajuan Kota Pahlawan. 

Salah satunya dengan menggelar FGD untuk memberikan masukan bagi pemerintah dalam membangun Surabaya yang lebih maju, inklusif, dan berdaya saing.

"Kami berharap FGD ini dapat memberikan masukan dan saran bagi pemerintah dan masyarakat dalam menatap Surabaya 5 tahun ke depan," kata Iskandar.

Selain menggelar FGD, di kesempatan yang sama, SMSI Surabaya juga mengadakan coaching clinic bertajuk "Literasi Digital dan Stop Bullying". 

Kegiatan ini diikuti oleh para pelajar SD-SMP di Kota Surabaya

Pada Coaching Clinic, Iskandar menyebut, para peserta yang mayoritas pelajar ini diajarkan memahami pentingnya literasi digital. Melalui kegiatan ini pelajar Surabaya diharapkan dapat memahami berbagai risiko yang bisa ditimbulkan oleh penggunaan media digital.

"Literasi digital penting untuk meningkatkan pemahaman masyarakat, khususnya para pelajar Surabaya tentang penggunaan media digital secara bijak," ujar dia.

Sementara stop bullying, juga dinilai Iskandar penting dalam menciptakan lingkungan yang aman dan nyaman bagi semua anak-anak. Khususnya para pelajar di lingkungan sekolah mereka.

"Kami berharap, FGD dan Coaching Clinic ini dapat memberikan manfaat bagi masyarakat, pelajar dan khususnya untuk kemajuan Kota Surabaya ke depannya," tandasnya. 

Senin, 27 November 2023

Kenang Pelawak Cak Eko Londo, Wali Kota Eri Persembahkan Pertunjukan Seni di Taman Surya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya segera mempersembahkan sebuah pertunjukan seni bagi almarhum Eko Kurniawan atau yang akrab disapa Cak Eko Londo di Halaman Balai Kota-Taman Surya Surabaya. 

Pertunjukan seni itu digelar untuk mengenang kepergian anggota grup lawak Srimulat, Cak Eko Londo yang telah berpulang pada Jumat (24/11) kemarin.

Hal ini disampaikan langsung oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi yang didampingi oleh Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Rini Indriyani seusai melakukan takziah di kediaman almarhum Cak Eko Londo, di Jalan Kembang Kuning Kulon 2 No. 21-A Kota Surabaya, Senin (27/11) pagi. 

Takziah turut diikuti oleh segenap jajaran kepala perangkat daerah (PD) di lingkungan Pemkot Surabaya. 

Wali Kota Eri beserta jajarannya turut menyampaikan bela sungkawa sedalam-dalamnya kepada keluarga almarhum Cak Eko Londo.

“Beliau adalah orang yang luar biasa yang ikut membawa nama besar Kota Surabaya melalui jiwa senimannya. Kita kehilangan salah satu legenda anggota Srimulat, Cak Eko Londo di Kota Surabaya,” kata Wali Kota Eri.

Oleh sebab itu, sebagai bentuk apresiasi untuk menghormati dan mengenang kepergian Cak Eko Londo, Pemkot Surabaya melalui Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olahraga serta Pariwisata (Disbudporapar) Kota Surabaya bersama sahabat Cak Eko Londo, yakni Cak Suro akan mengemas sebuah pertunjukan seni yang rencananya akan digelar pada akhir pekan ini.

“Sebelum acara, kita akan melakukan doa bersama dengan mengirimkan Al-Fatihah, baru setelah itu kita mengenang Cak Eko Londo melalui pertunjukan seni. Mungkin akan kita lakukan di akhir bulan ini, InsyaAllah malam minggu (akhir pekan) seperti biasa yang kita lakukan di Balai Kota,” terangnya.

Wali Kota Eri mengaku bahwa Pemkot Surabaya akan mengajak beberapa pemain Srimulat untuk berkolaborasi dalam penampilan pertunjukan seni. 

Tentunya hal ini dilakukan sebagai upaya Pemkot Surabaya untuk terus menggaungkan aktivitas kesenian di Kota Pahlawan. Sebab, sebelumnya, Wali Kota Eri juga telah menggelar kegiatan seni untuk mengenang dan menghormati kepergian Cak Sapari, yakni anggota Grup Ludruk Kartolo Cs itu.

“Kami kehilangan para pelawak di Kota Surabaya, setelah Cak Sapari, sekarang Cak Eko Londo. Nanti kami juga akan mengundang keluarga Cak Eko Londo, ini adalah bentuk rasa terima kasih warga Surabaya kepada Cak Eko Londo. Kami kenalkan juga kesenian asli Suroboyo kepada warga Kota Surabaya sehingga kesenian ini jangan sampai punah, jangan sampai terputus,” ungkapnya.

Meski demikian, sosok Cak Eko Londo dimata Wali Kota Eri sangatlah luar biasa bagi kemajuan aktivitas kesenian di Kota Pahlawan. 

Wali Kota Eri mengenang bahwa ia telah lama mengenal Cak Eko Londo, baginya tokoh komedian yang selalu mengenakan busana atau kostum kolonial Belanda itu merupakan sosok yang memiliki komitmen, cinta terhadap keluarga, serta memiliki dedikasi tinggi terhadap kesenian. 

Cak Eko Londo pun mampu menjadi saudara, guru, sekaligus pula menjadi sahabat bagi Wali Kota Eri.

“Sebelum saya menjadi Walikota, saya mengenal beliau sebagai orang yang memiliki komitmen, dedikasi, dan orang yang blak-blakan, itu adalah salah satu ciri khas orang Surabaya yang melekat dijiwanya Cak Eko Londo. Bahkan setelah saya menjadi Walikota, beliau semakin keras untuk mengenalkan dan memasarkan wisata-wisata yang ada di Kota Surabaya,” pungkasnya. 

Eks Kadispendik Jatim dan dan Kepsek SMK Jember Dituntut 9 Tahun Bui, Begini Kata Kuasa Hukumnya


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Achmad Budi Santoso, penasehat hukum terdakwa eks Kadispendik Jatim, Syaiful Rachman dan eks kepala SMK swasta di Jember, Eny Rustiana menganggap tuntutan JPU Kejari Surabaya tidak mendasar.

Sebab tuntutan 9 tahun penjara dan denda Rp500 juta subsider enam bulan penjara tak sesuai dengan fakta persidangan.

Apalagi untuk terdakwa Eny Rustiana juga ada tuntutan untuk membayar biaya pengganti nilai kerugian negara sebesar Rp8,27 miliar.

"Sejak awal pak Rachman (Saiful Rachman) itu, tidak terlibat langsung dalam pencarian DAK tersebut, karena hanya sebatas sebagai Pengguna Anggaran (PA) yang telah melimpahkan pelaksanaan teknis tersebut kepada Kuasa Pengguna Anggaran (KPA)," kata Achmad Budi Santoso, Senin (27/11).

Nah, terkait tuntutan terhadap terdakwa Eny Rustiana, menurut Budi, sejak awal kliennya hanya berniat membantu para Kepala Sekolah (Kepsek) yang kesulitan melakukan pembangunan infrastruktur karena DAK yang dijanjikan tak kunjung cair.

"Selain itu, Bu Eny juga secara fakta persidangan, tidak ada niat untuk merugikan. Justru membantu agar berjalan dengan baik. Karena fakta di persidangan, karena DAK cair terlambat," jelasnya.

Budi juga menyayangkan bahwa kalkulasi nilai kerugian negara yang dibuat oleh BPKP Jatim atas kasus ini, tidak didasarkan pada nilai kerugian negara secara detail.

"Kami sudah mengcounter itu, bahwa banyak perhitungan yang kerugian negara itu, sebenarnya gak ada. Karena perhitungan itu, menurut keterangan dari ahli itu, BPKP hanya menghitung secara potensi. Kita melihat, kalau potensi, di UU Tipikor harus clear, kerugian itu berapa. Itu saja," pungkasnya.

Seperti diberitakan eks Kadispendik Jatim, Saiful Rachman dan eks Kepala SMK Baiturrohmah Wringinagung Kecamatan Jombang, Kabupaten Jember, Eny Rustiana menjalani sidang dengan agenda tuntutan di Pengadilan Tipikor Surabaya.


Saiful Rachman dan Eny Rustiana dituntut 9 tahun penjara dan denda Rp500 juta subsider 6 bulan kurungan.


Untuk terdakwa Eny Rustiana, selain tuntutan 9 tahun penjara dan denda Rp500 juta subsider 6 bulan kurungan.


Ia juga harus membayar uang pengganti sebesar Rp8.270.966.811.


Bahkan apabila terdakwa Eny Rustiana tidak dapat mengembalikan uang pengganti selama satu bulan maka JPU akan melakukan penyitaan terhadap harta bendanya.


Tak hanya itu, apabila harta benda terdakwa Eny Rustiana belum dapat menutupi uang pengganti selama 1 bulan maka akan diganti dengan hukuman selama 6 tahun penjara.


Eks Kepala Dinas Pendidikan (Kadindik) Jatim, Saiful Rachman dan Eny Rustiana selaku mantan Kepala SMK Baiturrohmah Wringinagung Kecamatan Jombang, Kabupaten Jember duduk dikursi pesakitan Pengadilan Tipikor Surabaya..


Mereka menjalani persidangan perkara dugaan korupsi Dana Alokasi Khusus (DAK) Dinas Pendidikan (Dispendik) Jatim tahun 2018 senilai Rp16,2 miliar, dengan dugaan nilai kerugian negara sekitar Rp8,2 miliar.

Keduanya didakwa melakukan perbuatan melawan hukum praktik dan mebeler 60 SMK dilaksanakan. 

Masing-masing menarik DAK dan markup angka tak sesuai dengan juknis tentang pengelolaan uang daerah. 

Hal itu tidak dapat disesuaikan dengan RAB. Diperkuat memperkaya diri sendiri, orang lain, korporasi.

Kedua terdakwa didakwa sesuai Pasal 2 Subsidair Pasal 3 Juncto Pasal 18 UU RI No 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana diubah dengan UU RI No 20 Tahun 2001 Tentang Perubahan atas UU RI No 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, juncto pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Usai Dibina di Liponsos, Pemkot Surabaya Pulangkan Pengemis Viral ke Daerah Asal


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pengemis yang sempat viral di media sosial karena memaksa minta uang sebesar Rp5.000, setelah diamankan pihak Polrestabes Surabaya, kini telah menjalani pembinaan. 

Usai dirinya diserahterimakan ke Satpol PP Kota Surabaya, AB menjalani pembinaan ke Liponsos Keputih Kota Surabaya pada Minggu (26/11).

Satpol PP Kota Surabaya langsung mengambil langkah cepat dengan melakukan pendampingan kepada pengemis AB, serta menjalani proses pembinaan. 

Yakni, melaksanakan tugas memberikan pelayanan kepada ODGJ, dan membersihkan area Liponsos. 

Kepala Satpol PP Kota Surabaya, M. Fikser berharap agar AB tidak mengulangi perbuatannya lagi dan dapat menjalani hidupnya dengan baik. 

“Saya berharap kejadian seperti ini tidak terulang lagi di Kota Surabaya. Dan saya juga berharap, kepada bapak AB agar dapat berbuat lebih baik dan mendapat pekerjaan yang lebih baik esok hari,” kata Fikser, Senin (27/11).

Sementara itu, Kabid Trantibum Satpol PP Kota Surabaya, Irna Pawanti mengatakan pengemis AB akan dikembalikan ke kota asalnya sesuai dengan Kartu Keluarga (KK).

“Pengemis AB, kami dapati punya dua data untuk Kartu Keluarga asal luar kota, sedangkan KTPnya terdaftar sebagai warga Surabaya. Setelah kita lakukan pengecekan di Dinas Kependudukan (Dispendukcapil), ternyata ini KTP lama dan sudah tidak berlaku, jadi akan kita pulangkan ke kota asalnya sesuai KK,” jelas Irna. 

Irna menjelaskan, guna menindaklanjuti kasus AB tersebut, Satpol PP Kota Surabaya akan bersurat kepada pemerintahan setempat. 

“Harapannya nanti pemerintah ikut mengawasi yang bersangkutan. Jadi nanti dari Kasatpol PP Surabaya akan bersurat kepada Kasatpol PP daerah asal,” jelasnya.

Dengan demikian, Irna berharap agar pengemis AB tidak kembali ke kota Surabaya untuk melakukan aksinya lagi. 

“Tentu akan kami ditindak tegas jika dia kembali ke Surabaya. Karena dia sudah merugikan warga Kota Surabaya,” tegasnya.

Usai dibina di Liponsos, pengemis AB mengakui dan menyesali perbuatannya yang sempat meresahkan warga Kota Surabaya. 

AB menyampaikan bahwa tidak akan mengulangi aksinya lagi. 

“Saya minta maaf kepada seluruh warga Surabaya yang mana perbuatan saya selama ini meresahkan warga Surabaya. Saya berjanji tidak akan mengulanginya lagi. Jika mengulangi, saya siap diberi sanksi yang berat,” tandasnya.

Minggu, 26 November 2023

Hasil Survey LSRI, Gibran-Prabowo Berpotensi Menang Satu Putaran di Pilpres 2024


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Prediksi kemenangan Prabowo-Gibran itu terlihat dari rilis hasil survei yang dilakukan Lembaga Survei Republic Institute, Minggu (26/11).

Dari hasil survei yang digelar 3 November-13 November 2023 menunjukkan tingkat keterpilihan (elektabilitas) Prabowo-Gibran mencapai 44,1 persen. 

Angka itu naik dibanding Juni 35,3 persen dan September 39,3 persen. 

Angka tersebut diprediksi akan naik terus hingga menjelang hari pemungutan suara Pemilu 2024. 

Apalagi, masa kampanye dimulai pekan depan, yakni 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024.

"Puncak elektabilitas biasanya terjadi menjelang coblosan. Kalau ada tren naik, ada keajekan (konsistensi, red) akan naik," kata Dr Sufyanto, peneliti utama The Republic Institute menjawab pertanyaan mengenai peluang Prabowo-Gibran menang satu putaran saat pemaparan hasil survei capres-cawapres melalui zoom meeting, Minggu (26/11).

Dalam paparan itu, Sufyanto juga mengungkap dukungan rakyat kepada Ganjar Pranowo dan Mahfud MD (Ganjar-Mahfud). 

Berada di urutan kedua, pasangan Capres-Cawapres nomor urut 3 mendapatkan suara 27,2 persen.

Menurut Sufyanto, angka tersebut mengalami penurunan cukup tajam dibanding survei pada September sebesar 34,9 persen. 

Urutan paling bawah ditempati Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar. 

Pasangan Capres-Cawapres nomor urut 1 hanya mendapat dukungan suara 25,2 persen. 

Namun angka tersebut mengalami kenaikan dari survei bulan September lalu sebesar 22,8 persen.

Sedang mereka yang belum menentukan pilihan (undecided voters) sebesar 3,5 persen. 

"Menyimak tren yang terjadi hanya Prabowo, baik sendiri maupun setelah berpasangan (dengan Gibran Rakabuming Raka) terus konsisten mengalami kenaikan," sebut Sufyanto.  

"Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan sendiri maupun berpasangan masih mengalami fluktuasi dukungan pilihan,” sambung dia.

Di balik menguatnya dukungan kepada Prabowo-Gibran, Sufyanto menyebut ada sejumlah faktor. Ini diketahui dari hasil survei yang dilakukannya.

Pertama, menurut Sufyanto, dukungan pilihan ke Prabowo-Gibran cenderung naik terus secara konsisten karena partai pengusung solid dan kuat. 

Bahkan dukungan itu sampai ke akar rumput.

"Apa yang diputuskan elit partai diikuti oleh para pemilihnya," tandas Sufyanto.

Terbaca dari hasil survei itu bahwa pilihan pemilih partai pada pasangan Prabowo-Gibran dimulai dari dukungan pilihan Partai Gerindra sebesar 77,1 persen.

Disusul Partai Demokrat (75,2 persen); Partai Golkar (70,5 persen); PAN (64,9 persen) dan ditambah dukungan pilihan dari partai lain. 

Kedua, masih kata Sufyan, narasi yang digunakan Prabowo adalah jalan tengah. Tidak menjelekkan lawan maupun Pemerintahan Jokowi.

"Karakter pemilih Indonesia itu tidak ingin calon pemimpin bertipe konfrontatif," jelas dia.

Ketiga, lanjut Sufyan, pemilih menilai duer Prabowo-Gibran sebagai pemimpinan kombinasi tua dan muda.

"Di balik itu, ada juga yang percaya bahwa dukungan Jokowi jatuh pada Prabowo-Gibran. Ini persepsi publik ya, bukan statamen elit politik," tandas dia.

Lantas, bagaimana dengan dukungan parpol pengusung pasangan Ganjar-Mahfud? Menurut  Sufyanto, PDI Perjuangan (PDIP) terbaca paling solid.

Ia memaparkan pilihan pemilih partai pada pasangan Ganjar-Mahfud adalah PDIP (79,7 persen), PPP (56,9 persen), Hanura (33,3 persen), dan Perindo (66,7 persen). 

"PDIP paling solid," tegas dia.

Sedang dukungan pilihan ke pasangan Anies-Muhaimin, berdasarkan temuan riset mengalami fluktuasi.

Pilihan pemilih partai pada pasangan Anies-Muhaimin paling tinggi Nasdem sebesar 67,7 persen. Lalu PKB (63,3 persen), dan PKS (77,1 persen)

Sebagai informasi, survei nasional yang dilakukan The Republic Institute pada 3 - 12 November 2023 di 38 provinsi di seluruh Indonesia. 

Survei ini lanjutan dari survei nasional pada Juni dan September 2023 lalu. 

Riset lanjutan ini dengan jumlah 1.400 sampel awal demham penambahan di Pulau Jawa sebesar 400 sampel sehingga total 1.900 (wighted analysis). 

Pulau Jawa diposisikan sebagai medan laga kunci (key battleground), agar didapatkan informasi dan data lebih mendekati kebenarannya.

Teknik pengambilan sampel secara stratified random sampling, dengan Margin of Error (MoE) sebesar 2,62 persen dengan analisa pembobotan (weighted analysis).

Teknik pengambilan data juga menggunakan survei tatap muka. Yakni, menggunakan Kuesinel oleh surveyor terlaltih dan dilakukan spotcheck oleh supervisi senilai 20 persen. 

Pemkot Surabaya Kirim Bantuan untuk Korban Konflik di Gaza Palestina


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya turut serta mengirimkan bantuan kemanusiaan bagi korban konflik di Gaza, Palestina. 

Bantuan tersebut merupakan bentuk solidaritas dan kepedulian pemkot terhadap para korban konflik di Palestina.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Surabaya, RR Laksita Rini Sevriani mengatakan, pemkot telah membuka Posko Solidaritas Aksi Kemanusiaan Korban Konflik Gaza pada 20-25 November 2023 di Taman Surya Balai Kota.

"Posko dibuka dengan tujuan untuk mengakomodir dan mendistribusikan bantuan kemanusiaan kepada korban konflik di Gaza Palestina," kata Laksita Rini, Minggu (26/11).

Pihaknya berharap, bantuan yang dihimpun itu dapat meringankan beban dan penderitaan yang dialami para korban konflik di Gaza Palestina. 

Sejumlah bantuan yang dihimpun tersebut, di antaranya peralatan mandi, selimut dan perlengkapan tidur, pakaian, makanan dan minuman instan, obat-obatan, pembalut wanita, dan pampers.

"Bantuan yang telah terkumpul melalui posko, selanjutnya kami serahkan ke Koarmada II pada Sabtu (25/11). Dan rencananya, bantuan akan dikirimkan melalui jalur laut oleh Koarmada II," jelas Rini.

Sementara itu, Kepala Bidang Kedaruratan, Logistik, Rehabilitasi dan Rekonstruksi BPBD Kota Surabaya, Buyung Hidayat menyebut, bantuan yang dikirimkan itu merupakan donasi dari berbagai elemen. Mulai dari masyarakat, pemerintah kota Bangga Surabaya Peduli (BSP) hingga perusahaan.

"Untuk Posko Solidaritas Aksi Kemanusiaan Korban Konflik Gaza, sudah kami tutup sejak kemarin. Karena bantuan akan segera dikirimkan oleh Koarmada II pada Senin," kata Buyung.

Ia menambahkan, bahwa sejumlah bantuan yang dikirim pemkot itu di antaranya, pakaian 495 pcs, celana 20 pcs, selimut 2.116 pcs, pakaian dalam 1.671 pcs, popok bayi 1.928 set dan pembalut wanita 20 set. 

"Kami menyampaikan terima kepada masyarakat yang telah peduli memberikan bantuan kemanusiaan bagi korban konflik di Gaza Palestina," tandasnya.

Wali Kota Eri Dorong Lima Kampung Produk Unggulan Terbaik hingga Tembus Pasar Internasional


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama Yayasan Gugah Nurani Indonesia (GNI), memberikan piagam penghargaan kepada lima kampung terbaik yang memiliki produk UMKM unggulan. 

Penghargaan itu diberikan bersamaan dalam acara Communal Branding Festival dan Awarding Kampunge Arek Suroboyo Ramah Perempuan dan Anak (KAS-RPA) tahun 2023, di Balai Kota, Sabtu (25/11) malam. 

Penghargaan tersebut, diberikan oleh Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi kepada masing-masing perwakilan dari lima kampung terbaik yang memiliki produk UMKM unggulan. 

Diantaranya, ada Kampung Wisata Heritage Peneleh, Kampung Ayam Jago Jambangan, Kampung Bakat Sukomanunggal, Kampung Batik Viaduct Gubeng, dan Kampung Dorang Cinta Krembangan. 

Lima kampung ini, dinobatkan sebagai Kampung Produk Unggulan Terbaik yang mampu mendorong pemberdayaan ekonomi masyarakat. 

Utamanya, pemberdayaan ekonomi yang digerakkan oleh perempuan di Kota Surabaya.

Wali Kota Eri mengatakan, communal branding yang didampingi oleh GNI bersama stakeholder lainnya sangat luar biasa. 

Menurutnya, pendampingan yang dilakukan oleh GNI membuat UMKM Kota Surabaya semakin naik kelas. 

“Jadi mulai dari branding-nya, cara menjualnya, hingga terkait dengan (mengatur) keuangannya, sangat luar biasa. Dan di setiap Surabaya selatan, timur, hingga utara itu terbentuk dengan karakteristiknya masing-masing,” kata Wali Kota Eri.

Wali Kota Eri mengaku bangga atas keberhasilan para pelaku UMKM yang mendapatkan penghargaan hari ini. 

Sebab, UMKM tersebut ternyata tidak hanya fokus pada peningkatan ekonomi warga. Akan tetapi juga bergerak di bidang sosial.

“Mereka mengatakan, ketika hasilnya naik, mengurangi (menyisihkan) sedikit pendapatannya untuk disumbangkan kepada yayasan kanker. Terima kasih juga kepada semua pihak dan stakeholder yang menggerakkan sudah ikut serta membranding UMKM di Kota Surabaya,” ujarnya. 

Wali Kota Eri mengungkapkan, Pemkot Surabaya terus mendorong kampung-kampung tematik yang mendapatkan penghargaan tersebut untuk dijadikan kampung wisata ke depannya. 

Ia juga menargetkan, produk-produk UMKM yang ada di lima kampung tadi bisa terus dikembangkan hingga mampu menjangkau pasar nasional dan internasional.

“Ini kita dampingi terus, agar mereka terus semangat, sehingga menarik saudara-saudara lainnya yang nantinya bisa menjadi pegawai di tempatnya mereka. Jadi, UMKM Surabaya untuk masyarakat Kota Surabaya, sehingga bisa menarik warga lainnya untuk bekerja,” ungkapnya.

Wali Kota Eri berharap, pelaku UMKM terutama yang digerakkan oleh perempuan bisa memiliki penghasilan untuk membantu keluarganya. 

Dia menegaskan, perempuan memiliki kemampuan yang sama dengan laki-laki dalam menggerakkan ekonomi di dalam sebuah keluarga.

“Dengan kemampuan itu, maka (perempuan) akan memiliki semangat dan keyakinan. Maka saya yakin dengan begitu (perempuan) juga akan memiliki anak-anak yang berbahagia,” imbuhnya. 

Di samping itu, Country Director Yayasan GNI Setyo Warsono mengatakan, GNI tidak hanya mendorong pemberdayaan ekonomi UMKM melalui project communal branding saja. 

Akan tetapi, project ini juga untuk menggerakkan pelaku UMKM untuk menyisihkan keuntungan usahanya sebesar 2,5-10 persen dari dana pembinaan yang diberikan oleh GNI kepada UMKM untuk upaya perlindungan anak dan perempuan. 

“Di malam ini dibuktikan dengan menyisihkan 2,5-10 persen dana pembinaan dari GNI untuk diberikan kepada Yayasan Kanker Indonesia,” pungkas Setyo yang diwakili oleh Sekretaris GNI Rina Satdewi. 

Satpol PP Surabaya Sanksi Remaja Hendak Tawuran untuk Rawat ODGJ di Liponsos


KABARPROGRESIF.COM: (Surabaya) Setelah diamankan di Polsek Bubutan, 11 remaja yang hendak tawuran di kawasan Jalan Kalibutuh Surabaya, diserahkan ke Satpol PP Kota Surabaya, Sabtu (25/11).

Kepala Satpol PP Kota Surabaya, M. Fikser membenarkan hal tersebut, total yang diserahkan ke Satpol PP sebanyak 11 orang. 

Sedangkan 6 orang lainnya mendapat tindak lanjut di Polsek Bubutan, karena kedapatan membawa senjata tajam.

“Benar, kami menerima 11 remaja yang mana sembilan dari mereka ternyata masih dibawah umur dan beberapa dari mereka masih duduk dibangku sekolah, ada pula yang putus sekolah,” ungkap Fikser, Minggu (26/11).

Fikser mengatakan, Satpol PP Kota Surabaya turut menggandeng DP3A-PPKB Kota Surabaya untuk melakukan pendataan serta outreach. 

“Kami datangkan DP3A-PPKB untuk melakukan pendampingan dan pendataan karena beberapa dari mereka ada yang putus sekolah, jadi kita beri penanganan juga,” katanya.

Oleh sebab itu, Fikser berharap masyarakat dapat bekerja sama dengan aparat gabungan dalam melakukan pengawasan terhadap aktivitas remaja di malam hari.

“Pembatasan jam malam ini untuk mengantisipasi tindak kejahatan di malam hari. Serta memberikan rasa aman nyaman bagi warga kota Surabaya sehingga warga dapat melakukan istirahat di malam hari,” ujar dia.

Sementara itu, Tim Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Tutik Maiwati mengatakan, remaja hasil penjangkauan tersebut menjalani sanksi sosial ke Liponsos Keputih Surabaya. 

Sanksi sosial itu diberikan guna memberikan efek jera kepada anak-anak tersebut.

“Sesuai arahan dari Pak Kasatpol PP, kami tim PMKS melakukan pendampingan kepada mereka untuk menjalani wisata ke Liponsos,” kata Tutik.

Sama halnya seperti yang telah dilakukan anak-anak penjangkauan sebelumnya, kesebelas remaja tersebut akan melakukan aktivitas layaknya petugas Liponsos.

“Mereka akan memandikan dan memakaikan baju ODGJ, menjemur pakaian para ODGJ, serta membersihkan area Liponsos juga,” ujarnya..

Setelah menjalani sanksi sosial wisata ke Liponsos, kesebelas remaja itu dijemput oleh pihak keluarga di kantor Satpol PP Surabaya. 

Tak hanya itu, mereka beserta orang tua membuat surat pernyataan untuk tidak melakukan hal yang sama, dan jika melanggar akan mendapat sanksi tegas dari petugas.

Secara humanis, Satpol PP Kota Surabaya terus mengedukasi anak-anak yang terjaring razia agar tidak mengulangi perbuatan tersebut. 

Selain itu pula, Satpol PP Kota Surabaya juga menghimbau kepada para orang tua agar lebih memperhatikan anak-anak mereka agar tidak keluar saat larut malam.