Terus Kobarkan Semangat Perjuangan Arek-arek Suroboyo 10 Nopember 1945 untuk memberantas Korupsi, Terorisme dan Penyalahgunaan Narkoba

Ayo Kita Guncang Dunia dengan Prestasi Arek-arek Suroboyo

Wali Kota Surabaya Rismaharini saat melaunching Kampung Pendidikan Kampunge Arek Suroboyo (KP KAS) mengajak semua pihak untuk mendukung arek-arek Suroboyo agar mampu berprestasi.

Eri Cahyadi Genggam Erat Pusara Bung Karno

Ketua DPC PDI Perjuangan Surabaya berharap Eri Cahyadi dapat menyerap spirit Bung Karno, sehingga saat menjadi wali kota Surabaya mempraktikkan semangat kerakyatan membela wong cilik.

Relawan Ingin Eri-Armudji Menang Secara Elegan

Relawan Gus Eri Cahyadi berusaha memenangkan Eri Cahyadi sebagai wali kota Surabaya sangat rapi. Dalam artian tidak asal menang, tapi menang dengan akhlak yang baik dan cara yang santun.

BPJS Warga Bergaji di Bawah Rp 10 Juta, Akan Ditanggung Pemkot

Solusi Eri Cahyadi terhadap gaji pas-pasan untuk bayar BPJS, maka semua warga yang bergaji di bawah Rp 10 juta otomatis BPJS-nya akan dibayarkan Pemkot Surabaya.

Lagi, JPN Kejari Surabaya Selamatkan Aset Pemkot Rp 121 Miliar

Menurut walikota Surabaya, Risma, Kejaksaan sudah membantu banyak sekali. Jika dihitung selama masa jabatannya, aset yang berhasil diselamatkan bahkan mencapai triliunan rupiah.

Minggu, 01 Juni 2014

Pemkot Surabaya Tularkan Resep Good Governance ke 14 Kepala Daerah




KABARPROGRESIF.COM : Banyaknya prestasi level nasional maupun internasional yang telah diraih Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, membuat Surabaya jadi jujugan bagi banyak kepala daerah di Indonesia Banyak kepala daerah yang ingin belajar dari Surabaya. Nah, Pemkot Surabaya membuka pintu dan tidak keberatan bila keberhasilan dalam mewujudkan good governance, dicontoh oleh daerah-daerah lain.

 Bertepatan dengan momentum peringatan Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-721 tahun, Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, bersama dengan 14 kepala daerah, melakukan penandatanganan kesepakatan bersama kerja sama jaringan lintas perkotaan di Balai Kota Surabaya, Sabtu (31/5).

Ke-14 daerah yang melakukan penandatanganan lintas kerja sama itu yakni Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Pemkot Medan, Pemkot Tebing Tinggi, Pemkot Batam, Pemkot Pekanbaru, Pemkot Depok, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul, Pemkot Kediri, Pemkot Banjarmasin, Pemkot Balikpapan, Pemkab Kotawaringin Timur, Pemkot Palu, Pemkot Makassar dan Pemkab Jayapura. Momen tersebut juga menandai kerja sama Pemkot Surabaya dengan Universitas Negeri Surabaya, Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya, ITS, dan juga Kopertis wilayah VII Jatim.

Walikota Surabaya, Tri Rismaharini mengatakan, ketertarikan kepala daerah untuk menggunakan sistem elektronik Pemkot Surabaya seperti e-budgeting, bermula setelah Pemkot Surabaya diminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk melakukan presentasi terkait e-budgeting   beberapa bulan lalu.  

“Mereka tertarik bekerja sama. Kenapa kerja sama? Karena kami sudah ISO untuk pengamanan  Teknologi Informasi, jadi harus pakai pakta integritas. Sebab kalau tidak, bisa dibobol karena kami sudah proses sampai pencairan keuangan. Maka dari itu, hari ini kami lakukan penandatanganan beberapa kepala daerah,” jelas walikota.

Dijelaskan Walikota Tri Rismaharini, kerja sama yang dilakukan adalah dalam bentuk Pemkot Surabaya memberikan softwere baik e-budgeting sampai perijinan. Bahkan, bila beberapa kepala daerah tersebut membutuhkan training, Pemkot Surabaya siap mengirimkan tenaga pelatihan. “Kita ndak bisa berikan IT nya karena di situlah proteksinya,” ujar walikota.

Walikota perempuan pertama di Kota Surabaya ini mengaku tidak keberatan bila sistem elektronik di Pemkot di copy paste kepala daerah lain. Bahkan dengan free alias gratis. “Ndak apa-apa. Supaya daerah lain juga maju. Kan ndak bisa Surabaya maju sendiri. Mereka akan bisa merasakan terjadi penghematan luar biasa, dan itu bisa mereka gunakan untuk melayani masyarakat dengan lebih baik. Kalau kota lain warga nya sejahtera kan ndak ada pengemis atau pekerja datang ke Surabaya,” papar walikota.

Walikota Balikpapan, Rizal Effendi mengatakan, selama ini, pihaknya sudah banyak belajar dari Surabaya. Beberapa program elektronik Pemkot Surabaya disebutnya telah diadopsi di Balikpapan. “Terakhir e-budgeting ini. Dengan e-budgeting kita bisa control. Benar apa kata Bu Risma bahwa dengan ini kita bisa melakukan efisiensi. Kita bisa manfaatkan dana untuk kepentingan lebih besar. Selama ini kan banyak yang ndak bisa dikontrol,” tegas Rizal.

Dikatakan Rizal, pihaknya sudah lama meminta kerja sama dengan Pemkot Surabaya. Karena nya, pihaknya sangat berterima kasih kepada Walikota Surabaya yang telah membuka pintu untuk bekerja sama. Menurutnya, jika membuat sistem elektronik sendiri akan perlu tenaga dan biaya sendiri, serta sistem sendiri. “Surabaya ternyata bisa mempelopori. Kita banyak belajar dari Surabaya. Dari kementrian ndak dapat, dari Surabaya malah ndak dapat. Pokoknya kita datang,” jelas Rizal.(*/arf)

PE Luncurkan Toko Online Bagi UMK Surabaya




KABARPROGRESIF.COM : Tahun 2014, Pahlawan Ekonomi (PE) Surabaya me-launching toko online. Langkah maju ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan pendapatan dan memperkuat jaringan pemasaran produk-produk usaha mikro kecil (UMK) di Surabaya.

Acara tersebut digelar di Atrium Kaza City, Jalan Kapas Krampung, Sabtu (31/5). Toko online ini di-launching oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Menariknya launching toko online ini bertepat Hari Jadi Kota Surabaya ke-721.

Dalam kesempatan tersebut, Wali Kota menyampaikan bahwa adanya toko online ini merupakan salah satu jalan menuju kesuksesan. Dimana sebentar lagi memasuki pasar bebas dunia di tahun 2015. “Langkah ini membuka jalan bagi UMK Surabaya mengenalkan produknya di seluruh dunia. Karena, hampir separuh masyarakat dunia mengakses internet,” imbuhnya.

Senada disampaikan Ketua SC PE, Bagus Supomo mengatakan keberadaan toko online PE ini sangat strategis. Secara segementasi pasar sangat luas. Ini disebabkan memasarkan melalui internet bisa diakses didalam negeri maupun diluar negeri, sehingga segmen pasarnya seluruh dunia.

Toko online tersebut bisa diakses dilaman www.pahlawanekonomi.com. Produk-produk yang dipasarkan dari fresh food, grocery food, dan handycraft. Selain itu, PE juga merilis portal video tutorial yang cocok buak UMK yang ingin mengembangkan usaha. Video tersebut dapat diakses di www.pahlawanekonomi.net.

Bagus lalu menjelaskan, toko online lebih hemat modal. Para UMK tidak perlu mengeluarkan budget besar. Mereka tidak perlu membayar sewa tempat, karyawan, administrasi, dan lain sebagainya. “Kalau toko konvensional kita harus mencari tempat strategis. Biaya yang dikeluarkan juga relative tidak kecil,”ujar direktur Eksekutif Surabaya Hotel School (SHS) ini.

Dengan toko online, sambung Bagus, PE hanya butuh orang yang mengeporasikan website. Untuk jasa pengiriman banyak sekali. Bisa pakai pos juga bisa maupun pakai jasa wisata seperti TIKI, JNE, dan 21 Exprees, bisa juga lainnya.

Tak hanya itu, menurut Bagus, informasi yang diberikan di toko online kepada calon pembeli maupun pembeli relative lebih global. “Banyak yang bisa kita informasikan sehingga customer akan lebih puas dengan produk dan tidak banyak bertanya-tanya tentang produk kita,”urainya.

Humas PE Surabaya, Agus Wahyudi menambahkan sebelumnya produk-produk PE Surabaya juga telah mengisi  enam gerai Carrefour di Surabaya dan Jakarta. “Ada enam gerai Carrefour yang menjual produ-produk PE, yakni di Ayanai, RUngkut, Bubutan, Kalimas, GOCI, dan Lebak Bulus,”terangnya.

Produk-produk tersebut dipilih setelah para curator PE menilai produknya dianggap layak untuk dijual di Carrefour. “Produk-produk yang masuk ke Carrefour 50 item jenis barang. Produk tersebut berasal dari 19 vendor UKM,” jelas Yudi.

Sementara itu, Kepala Bapemas dan KB, Nanis Chairani menyambut baik adanya toko online PE ini. Menurutnya toko online sangat bermanfaat sekali bagi para UMK atau KSM.  Secara tidak langsung mereka sangat terbantu dalam memasarkan produknya.

“ini salah satu cara membantu promosikan produk mereka. Selain itu, biasanya setiap pelaksanaan PE selalu digelar lomba. Melalui kompetisi membuat mereka semakin termotivasi. Misalnya, melihat kemasan produk UMK dan KSM lain lebih bagus, maka mereka pasti akan membuat produknya lebih bagujs lagi,” tukasnya.

Disinggung mengenai pelatihan pemasaran online, Nanis menjelaskan Bepemas dan KB juga telah memberikan pelatihan berkala dibidang manajemen keuangan dan teknologi informasi. Pelatihan ini dilakasanakan bekerjasama dengan perguruan tinggi STESIA dan UBAYA.

“STESIA lebih fokus pada pelatihan manajemen keuangan. Sedangan UBAYA pada teknologi informasinya, yakni bagaimana cara memasarkan produk secara online. Kita juga memberikan ruang kepada UMK dan KSM apabila mereka kesulita membuat desain produk, kita siap membantu. Silakan mengunjungi kantor Bapemas dan KB,” tutur mantan Kepala Bagian Humas ini. (*/arf)